Recent Posts

    Kebakaran Menghancurkan 6 Desa Kristen di Turki, Otoritas Curigai Pemberontak


    Tidak kurang dari enam desa Kristen di Turki selatan dilanda kebakaran akhir pekan lalu. Kebakaran yang diyakini banyak orang yang dilakukan dengan sengaja, api menelan desa-desa ELbegendi, Guzelsu, Dibek, Uckoy, Ucyol, dan Dagici di sepanjang perbatasan Turki-Suriah.

    Menurut International Christian Concern, "pembakaran dengan sengaja telah menjadi taktik pemberontak yang diakui yang menargetkan pada sumber-sumber daya pertanian para desa."


    Para Pemberontak di Turki diyakini telah membakar antara 700 dan 800 pohon zaitun minggu lalu. Pihak berwenang mengatakan bahwa sebuah penyelidikan resmi akan dimulai setelah semua sisa api terkendali.

    Dalam insiden terbaru, pihak berwenang mencurigai bahwa itu adalah pembakaran yang disengaja karena api telah menjadi alat yang umum yang digunakan melawan para petani di Suriah dan Irak juga.

    Menurut The Telegraph, seorang pejabat mengatakan kepada The Guardian bahwa 50.000 hektar telah dibakar di wilayah itu sejak Mei, yang mengakibatkan kerugian mencapai $50 juta.

    Kebakaran tersebut membuat bangsa itu kekurangan makanan yang bahkan lebih mengerikan. Para ahli percaya bahwa produksi pertanian telah berkurang hampir sepertiganya karena kekerasan tersebut. Selain itu, produksi makanan "yang sangat rendah" membahayakan kehidupan 6,5 juta orang dan dapat menyebabkan 4 juta lainnya menjadi kekurangan pangan juga.

    Baca juga: Pelaku Pembakaran Tiga Gereja Kulit Hitam di Louisiana Ditangkap


    Seorang pria bernama Fowaz menyesalkan hasil kebakaran tersebut mengatakan kepada The Guardian bahwa seingatnya negara itu sedang melihat hasil panen terbaik. Dia berkomentar, “Sudah lebih dari 60 tahun sejak panennya sebagus ini. Tahun-tahun sebelumnya kami hanya menanam, tetapi panen tidak datang. Tahun ini menjadi salah satu yang mungkin terbaik dari hidup kami.”

    Ini hanya kejadian terbaru yang menyebabkan kecemasan bagi para orang Kristen Suriah.

    Umat ​​Kristen Suriah merasa terancam oleh pembangunan militer Turki di perbatasan dan mereka telah meminta Amerika Serikat membantu mereka. Dewan Militer Suriah mengeluarkan sebuah  pernyataan yang menjelaskan sifat mengerikan dari situasi mereka, dengan mengatakan, “Tentara Turki mulai menghilangkan dinding antara Turki dan Suriah Utara di wilayah Tal-Abyad. Turki telah mengumpulkan pasukannya dan wakil jihadisnya pada saat itu. Hal itu jelas bertujuan untuk menyerang Suriah Utara. "Pernyataan itu berlanjut," Turki bertujuan untuk membunuh dan menghancurkan kita dan untuk menyelesaikan genosida (pemusnahan massal) terhadap masyarakat kita. [Ada] masih lebih dari 100.000 orang Kristen Suriah yang tinggal di Suriah timur laut dan mereka akan dibunuh atau diusir jika Turki menyerbu."

    Menanggapi permintaan oleh orang-orang Kristen, para pejabat Suriah Amerika Serikat dari Departemen Pertahanan, pada hari Senin berangkat ke Ankara, Turki, untuk menghalangi Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dari menyerang Suriah Timur Laut di mana banyak etnis minoritas tinggal, termasuk ribuan orang Kristen.

    Baca juga: Umat Kristen Menangis Minta Tolong, Pemerintah AS Bergegas Hentikan Serangan Turki ke Timur Laut Suriah


    Turki berada di peringkat 26 pada daftar negara-negara Open Doors 2019 "di mana paling berbahaya menjadi seorang kristen." Daftar ini adalah bagian dari laporan World Watch List Open Doors. Open Doors adalah pengawas kebebasan beragama.

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Kebakaran Menghancurkan 6 Desa Kristen di Turki, Otoritas Curigai Pemberontak"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel