Recent Posts

    John Piper Merespons Pertanyaan tentang Joshua Harris: 'Apakah Saya Bisa Murtad... dan Pergi ke Neraka'


    Setelah beberapa pemimpin Kristen terkemuka secara terbuka meninggalkan iman mereka, teolog John Piper telah mendesak orang-orang yang percaya untuk mempertahankan rasa takut yang tepat bahwa mereka juga dapat "melakukan kemurtadan sore ini dan pergi ke neraka" jika bukan karena rahmat Allah.

    Piper, pendiri desiringGod.org dan ketua perwakilan Bethlehem College & Seminary di Minneapolis, Minnesota, berpartisipasi dalam sebuah sesi breakout "Tanya Pastor John" yang diadakan di Sing! Conference di Nashville, Tennessee.

    Baca juga: Lebih dari 13.000 Orang Berkumpul di Nashville Untuk Malam Ibadah yang Berkuasa Bersama Joni Eareckson Tada, John Piper


    Tanpa menyebut secara spesifik mantan pastor Joshua Harris, yang baru-baru ini menyatakan bahwa dia bukan lagi seorang Kristen, seorang penanya bertanya: "Apa yang akan Anda katakan kepada kita yang memiliki rasa tidak percaya yang sehat terhadap hati kita sendiri, yang memandang pria ini yang kini telah berjalan menjauh dari Injil dan kita berkata, 'Bisakah ini terjadi pada saya juga? Bisakah suatu hari saya menjauh dari Injil, menjauh dari pasangan saya, menjauh dari Kristus?"

    "Jawaban singkatnya adalah ya, dan hal yang menarik tentang jawaban itu adalah bahwa bagi banyak orang, tampaknya mempertanyakan doktrin keamanan abadi (yang juga dikenal sebagai "sekali diselamatkan, selalu diselamatkan", adalah kepercayaan bahwa sejak seseorang menjadi Kristen, mereka akan diselamatkan dari neraka, dan tidak akan kehilangan keselamatan), yang saya yakini," kata Piper. "Seharusnya tidak mempertanyakan doktrin keamanan abadi untuk mengatakan, 'ya, saya bisa melakukan kemurtadan sore ini dan pergi ke neraka.' Saya ingin tahu apakah itu penjajaran yang mengguncang bagi Anda.

    "Tidak ada yang Anda lakukan berasal dari tindakan tegas atau dorongan yang menyelamatkanmu," lanjutnya. "Tidak ada yang Anda rasakan, tidak ada yang Anda pikirkan, tidak ada yang Anda inginkan, tidak ada yang Anda lakukan, berasal dari tindakan jiwa atau tindakan tubuh yang menyebabkan Allah memilih Anda, menentukan takdir Anda, memanggil Anda, menjaga Anda, atau memuliakan Anda. Semua itu adalah sebuah hadiah yang gratis. Jadi, tidak ada seorang pun yang harus memiliki pola pikir itu, 'Saya bisa mencegah hal ini terjadi.' Saya tidak bisa. Tidak, Anda tidak bisa, Tuhan yang bisa."

    Seseorang harus mengganti pengertian mereka akan "stabilitas diri" dengan "stabilitas Tuhan," kata Piper, sambil menambahkan, "hal itu membutuhkan pengetahuan Alkitab dan doa serta pekerjaan jiwa yang dalam."

    Baca juga: 10 Pedoman Hidup Penting dalam Menjalani Kehidupan Kristiani oleh Billy Graham


    Pendeta mengutip Roma 8:30: "Dan mereka yang ditentukan-Nya dari semula, mereka itu juga dipanggil-Nya. Dan mereka yang dipanggil-Nya, mereka itu juga dibenarkan-Nya. Dan mereka yang dibenarkan-Nya, mereka itu juga dimuliakan-Nya."

    "Tidak ada seorang pun yang jatuh. Itulah sebabnya saya percaya pada keamanan abadi. Di antara pengetahuan sebelumnya, takdir, panggilan, pembenaran, dan pemuliaan, tidak ada seorang pun yang akan hilang. Tidak ada seorang pun. Itu adalah keamanan sekeras batu karang dalam kepastian," Piper menjelaskan.

    "Kamu aman di dalam Kristus, tetapi keamananmu sepenuhnya di tangan Tuhan," lanjutnya. "Jika Tuhan setia kepada kamu, kamu akan berhasil. Jika kamu tidak berhasil, Dia tidak menjadikanmu berhasil. Jadi, itulah dasar dari apa yang saya yakini dan pikirkan."

    Penulis Don't Waste Your Life melanjutkan untuk membahas tanggung jawab seorang Kristen: "Di samping 'orang-orang yang dibenarkan-Nya dimuliakan-Nya,' ada banyak perintah bagi kita untuk bertahan," katanya, mengutip Filipi 2:12 , yang berbunyi sebagian: "kerjakan keselamatanmu dengan rasa takut dan gentar."

    Baca juga: John Cooper dari Skillet Siap Pertahankan Kristus: ‘Bahkan Jika Hal Itu Membuatku Kehilangan Karirku’


    Piper berkata bahwa setiap hari, dia berlutut dan berdoa, "Berpeganglah pada saya," tambahnya: "Kecurangan yang tersisa dalam jiwa setiap manusia sudah cukup untuk membuat uang lebih berharga daripada Tuhan pada usia 74 tahun dalam iman. Dosa menjadi kuat jika kamu meninggalkan Tuhan. Tuhan menjaga John Piper, dan jika Tuhan melepaskan tangan-Nya sore ini, saya akan melakukan kemurtadan. Itu tergantung pada-Nya, bukan pada saya."

    Pendeta mendesak para pendengar untuk terus membenamkan diri dalam Kitab Suci dan "berseru meminta perlindungan."

    "Jika saya akan percaya, saya harus memiliki Firman," katanya. "Begitulah cara dia menjaga saya. Itulah cara kita berpikir dalam kehidupan Kristen, bahwa ada Tuhan yang berdaulat besar ini yang telah memilih kita sebelum dunia dijadikan, yang telah memanggil kita untuk datang kepada diriNya sendiri, yang akan menjaga kita."

    Piper menambahkan, "Bukti yang telah terjadi adalah, 'apakah kamu bergiat?'"

    Harris, penulis buku terlaris Kristen kontroversial I Kissed Dating Goodbye, mengirimkan gelombang kejutan melalui komunitas Kristen Injili setelah mengumumkan di Instagramnya bahwa ia dan istrinya, Shannon, mengakhiri pernikahan mereka. Dia kemudian menerbitkan posting Instagram lain yang mengumumkan: "Saya bukan seorang Kristen. Banyak orang mengatakan kepada saya bahwa ada cara yang berbeda untuk mempraktikkan iman dan saya ingin tetap terbuka untuk hal ini, tetapi tidak untuk sekarang ini."

    Baca juga: Mantan Pendeta Senior, Penulis 'I Kissed Dating Goodbye', Joshua Harris: "Saya Bukan Lagi Seorang Kristen"


    Tidak lama kemudian, mantan penyanyi dan penulis lagu Hillsong Marty Sampson memposting di Instagram: "Saatnya berbicara yang sebenarnya... saya benar-benar kehilangan imanku ... dan hal itu tidak mengganggu saya."

    Dalam sebuah wawancara dengan The Christian Post, H.B. Charles Jr., penulis dan pendeta dari Gereja Baptis Metropolitan Shiloh di Jacksonville, Florida, mengatakan kisah-kisah pembelotan dari iman Kristen harus berfungsi sebagai "panggilan bangun" bagi Gereja Barat.

    Baca juga: Pemimpin Ibadah Hillsong, Marty Sampson, Umumkan Bahwa Dia 'Kehilangan' Imannya

    "Ibadah bersama Gereja adalah sebuah cara kunci untuk tidak hanya memuridkan generasi muda tetapi untuk menguatkan semua orang suci untuk tabah dalam iman mereka," katanya. "Ketekunan saya dalam iman bukanlah tentang saya berpegang teguh pada Kristus, tetapi Dia yang berpegang teguh pada saya. Kita perlu mengajar dan menyanyikan ajaran yang sehat. Saya percaya bahwa tidak perlu sesuatu yang eksotis atau istimewa untuk membangun iman dan mempertahankan iman untuk jangka panjang."

    Charles menambahkan bahwa mengajarkan dasar-dasar iman Kristen akan "memelihara generasi yang akan datang dan membantu orang-orang kudus untuk fokus pada Kristus dan bukan manusia."

    Baca juga: 'Tuhan Menjaga Saya Terus Melanjutkan Hidup’, Kata Nenek Berusia 110 Tahun


    "Saya merasa kita gagal melakukan hal itu, sayangnya, kita akan mendengar lebih banyak lagi kisah-kisah itu," katanya memperingatkan. "Jika para pendeta dan pemimpin ibadah yang setia tidak menyatakan kesetiaan mereka kepada firman Tuhan dan berusaha untuk memimpin jemaat mereka dalam menyembah-Nya dengan setia, penyimpangan ini akan berlanjut."

    "Sing!" adalah konferensi ibadah tiga hari yang dipimpin oleh komposer Kristen modern Keith dan Kristyn Getty. Konferensi, yang diadakan di Gaylord Opryland Resort dan Convention Center dan Bridgestone Arena dari tanggal 19-21 Agustus, termasuk sesi breakout harian dan konser tiap malam.

    Selain Piper, pembicara utama termasuk pendeta John MacArthur dan pendiri Joni and Friends Joni Eareckson Tada.

    Baca juga: Benny Hinn Akhirnya Mengakui Kesalahannya Dalam Teologi Kemakmuran

    (Sumber: christiantoday.com)

    Belum ada Komentar untuk "John Piper Merespons Pertanyaan tentang Joshua Harris: 'Apakah Saya Bisa Murtad... dan Pergi ke Neraka'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel