Recent Posts

    'Imanku pada Yesus Kristus Membuat Perbedaan yang Nyata’: Sekretaris Negara AS, Mike Pompeo


    Saya bangga berada di sini lagi tidak hanya sebagai diplomat top Amerika, tetapi juga sebagai orang percaya.

    Sekretaris Negara Mike Pompeo adalah orang yang berada di tengah banyak masalah kompleks dan vital yang dihadapi Amerika saat ini. Tetapi satu kesatuan yang konstan melalui semuanya itu adalah iman Kristennya.


    Kehidupan Pompeo sejauh ini mencakup daftar prestasi yang terus bertambah: Eagle Scout, pertama di kelasnya di West Point, lulusan Harvard Law School, anggota kongres Kansas dan orang Amerika pertama yang pernah memegang jabatan teratas di CIA dan Departemen Negara. Namun, nomor satunya dalam daftar itu tetap merupakan keputusan setia yang dibuat saat di perguruan tinggi: titik keputusan untuk mengikuti Yesus Kristus.

    "Saya tumbuh besar dengan kegiatan pergi ke gereja pada hari Minggu, tetapi terus terang itu bukan prioritas dalam hidup saya tumbuh dewasa," kata Pompeo kepada CBN News. "Saya pergi ke West Point, dan sebagai kadet muda, selama tahun pertama saya, ada dua pemuda yang adalah junior yang adalah orang-orang beriman yang sejati. Dan mereka mengadakan pelajaran Alkitab kecil/ perkumpulan kue kering pada hari Minggu sore dan mereka mengundang semua kadet untuk melihat – hal itu murni sukarela."

    "Saya mulai muncul– benar-benar luar biasa," Pompeo menjelaskan. "Saya mulai pergi ke gereja setiap akhir pekan sendirian karena saya ingin berada di sana untuk belajar dan bertumbuh, dan pada titik tertentu selama tahun pertama itu, saya benar-benar memiliki pemahamam tentang Yesus yang berbeda dari yang saya miliki sebelumnya. Ini secara fundamental mengubah hidup saya."

    Kehidupan sebagai Sekretaris Negara itu sibuk. Banyak masalah yang dihadapi termasuk rasa iman, upaya perdamaian di Timur Tengah, penganiayaan agama, dan banyak lagi. Dia tidak menyembunyikan unsur kepercayaan seperti yang disaksikan di beberapa komentarnya selama konferensi pers bersama baru-baru ini dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netayahu di Israel.

    Baca juga: Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo: "Aku Berdoa Untuk Orang-Orang Kristen di Iran yang Teraniaya Setiap Hari"


    "Saya bangga berada di sini lagi tidak hanya sebagai diplomat top Amerika, tetapi juga sebagai orang percaya," katanya kepada Netayahu dan media yang berkumpul.

    Ini bukan wilayah baru bagi Pompeo. Kembali pada tahun 2015, sebagai seorang anggota kongres dari Kansas di lingkungan gereja, ia berkhotbah tentang pertempuran budaya di masa depan.

    "Kami akan terus berjuang dalam pertempuran ini, ini adalah perjuangan yang tidak pernah berakhir ... sampai saat itu yang dibicarakan Pendeta Fox, sampai saat Tuhan kembali dan mengumpulkan  jiwa-jiwa dari para umat-Nya yang hidup," kata Pompeo.

    Selama waktunya di Capitol Hill, mantan guru Sekolah Minggu itu berbicara dengan nada religius tentang terorisme Islam radikal.

    Baca juga: 'Trump Diutus Tuhan Untuk Melindungi Israel Dari Iran' – Sekretaris Negara AS


    "Saya akan memberi tahu kamu bahwa hal itu benar-benar minoritas dalam agama Islam, tetapi orang-orang ini serius dan mereka membenci orang-orang Kristen dan akan terus menekan kita sampai kita memastikan bahwa kita berdoa dan berdiri dan berjuang dan memastikan bahwa kita tahu bahwa Yesus Kristus adalah penyelamat kita yang adalah satu-satunya solusi bagi dunia kita," Pompeo memperingatkan.

    Sebagai Direktur CIA, ia menghadiri pelajaran Alkitab reguler dan sebagai Sekretaris Negara, ia menjadi tuan rumah konferensi seluruh dunia pertama Departemen Negara tentang kebebasan beragama. Dia juga menjadikan iman bagian dari pidato utama pertamanya sebagai diplomat top negara itu selama kunjungan ke Kairo, Mesir.

    "Kita semua adalah anak-anak Abraham: Kristen, Muslim, Yahudi," kata Pompeo. "Di kantor saya, saya membiarkan Alkitab terbuka di meja saya untuk mengingatkan saya akan Allah dan firman-Nya, dan kebenaran."

    Baca juga: Hank Hanegraaff 'Bible Answer Man': "Tuhan Secara Ajaib Menyelamatkan Aku Dari Kematian"

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "'Imanku pada Yesus Kristus Membuat Perbedaan yang Nyata’: Sekretaris Negara AS, Mike Pompeo"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel