Recent Posts

    Hudson Taylor: Bapa Pendiri Kekristenan China


    Hudson Taylor adalah misionaris Kristen pertama yang benar-benar sukses di China dan misionaris yang paling banyak digunakan dalam sejarah China.

    Biografi, Kehidupan, dan Pelayanan Hudson Taylor, Pria yang Membawa Injil Ke Cina 

    Pada bulan September 1853, sebuah kapal bertiang tiga menyelinap dengan tenang keluar dari pelabuhan Liverpool bersama Hudson Taylor, seorang misionaris berusia 21 tahun yang kurus dan bermata liar, naik ke kapal itu. Dia menuju ke sebuah negara yang baru saja memasuki kesadaran  Kristen Barat; hanya beberapa lusin misionaris yang ditempatkan di sana. Pada saat Taylor meninggal setengah abad kemudian, bagaimanapun, China dipandang sebagai ladang misi yang paling subur dan menantang karena ribuan sukarelawan setiap tahunnya melayani di sana.


    Selama 51 tahun pengabdiannya di sana, misi pedalaman Cinanya adalah mendirikan 20 stasiun misi, membawa 849 misionaris ke tempat itu (968 hingga 1911), melatih sekitar 700 pekerja Cina, mengumpulkan empat juta dolar dengan iman (mengikuti contoh Mueller), dan mengembangkan sebuah gereja kesaksian Cina yang bisa menampung 125.000 umat. Dikatakan bahwa setidaknya 35.000 orang adalah umat barunya sendiri dan bahwa dia telah membaptis sekitar 50.000 orang. Karunia-Nya untuk mengilhami orang untuk memberikan diri mereka sendiri dan harta mereka kepada Kristus adalah luar biasa.

    Taylor dilahirkan dalam keluarga Kristen. Ayahnya adalah seorang ahli kimia dan pengkhotbah Methodis lokal yang dirinya sendiri terpesona oleh Cina di masa mudanya. Suatu kali pada usia 4, Hudson berseru, "Ketika saya seorang pria, saya ditakdirkan menjadi seorang misionaris dan pergi ke Cina." Iman ayah dan doa-doa ibunya sangat berarti. Sebelum dia lahir mereka telah berdoa agar dia pergi ke Cina suatu hari nanti. Namun, tak lama kemudian Taylor menjadi pria muda yang ragu dan duniawi. Dia memutuskan hidup hanya untuk kehidupan ini. Pada usia 15 tahun ia memasuki bank lokal dan bekerja sebagai pegawai yunior di mana, ia beradaptasi dengan baik dan bahagia, ia adalah remaja yang populer. Teman-teman duniawi membantunya mengejek dan mengumpat. Cahaya gas dan keremangan musim dingin ini membuat matanya lemah seumur hidupnya. Dia meninggalkan bank pada tahun 1848 untuk bekerja di toko ayahnya.

    Pertobatannya adalah kisah yang luar biasa. Ketika dia berusia 17 tahun, dia pergi ke perpustakaan ayahnya suatu sore di bulan Juni 1849 mencari buku untuk dibaca. Ini berada di lembung atau gudang yang berdekatan dengan rumah. Akhirnya dia mengambil risalah Injil yang berjudul, "Sudah Selesai," dan memutuskan untuk membaca kisah tersebut di depan. Dia menemukan ungkapan, "Pekerjaan Kristus yang Selesai," mengingat kata-kata tersebut, "sudah selesai," dia mengajukan pertanyaan — "Apa yang sudah selesai?" Jawabannya sepertinya ditujukan padanya dan dia menerima Kristus sebagai Juruselamatnya. Sore dan waktu yang sama, ibunya pergi sekitar 75 mil jauhnya. Mengalami kerinduan yang kuat akan pertobatan putranya, dia memutar kunci di pintu dan memutuskan untuk tidak meninggalkan tempat itu sampai doanya dijawab. Beberapa jam kemudian dia pergi dengan keyakinan. Dia kembali 10 hari kemudian dan disambut di pintu oleh putranya yang mengatakan dia punya kabar baik untuknya. Dia berkata, “Saya tahu, anakku. Saya telah bersukacita selama dua minggu dalam kabar gembira yang harus kamu sampaikan kepada saya." Ibu Taylor telah mengetahui kejadian itu dari sumber yang bukan dari manusia, tetapi Tuhan yang telah meyakinkannya.


    Beberapa bulan kemudian dia mulai merasa sangat tidak puas dengan keadaan rohaninya. "Cinta pertama" dan semangatnya bagi jiwa telah menjadi dingin. Pada tanggal  2 Desember 1849 dia pensiun untuk menyendiri bersama Tuhan dan sepertinya inilah saatnya untuk berjanji kepada Tuhan bahwa dia akan pergi ke Cina. Hudson mulai bersiap-siap segera dengan berolahraga di udara terbuka dan menukar tempat tidur bulunya dengan kasur yang keras. Dia membagikan brosur dan mengadakan pertemuan-pertemuan gereja. Dengan bantuan salinan Injil Lukas dalam dialek Mandarin, ia belajar bahasa Mandarin. Ia meminjam sebuah buku tentang Cina dari seorang pendeta jemaat dan mulai mempelajari bahasa Yunani, Ibrani, dan Latin.

    Baca juga: China, Secara Resmi Ateis, Dapat Memiliki Lebih Banyak Orang Kristen Daripada AS di Tahun 2030


    Kapalnya tiba di Shanghai, satu dari lima "pelabuhan perjanjian" yang dibuka Cina untuk orang asing setelah Perang Opium pertamanya dengan Inggris. Dengan segera Taylor membuat keputusan radikal (paling tidak untuk para misionaris Protestan saat itu): dia memutuskan untuk mengenakan pakaian Cina dan menumbuhkan kuncir (seperti yang dilakukan pria Cina). Rekan-rekannya yang Protestan kelihatan ragu-ragu atau kritis.

    Taylor, pada bagiannya, tidak senang dengan sebagian besar misionaris yang dia lihat: dia percaya mereka "duniawi" dan menghabiskan terlalu banyak waktu dengan pengusaha dan diplomat Inggris yang membutuhkan layanan mereka sebagai penerjemah. Sebaliknya, Taylor ingin agar iman Kristen disebarkan ke pedalaman Tiongkok. Maka dalam beberapa bulan setelah tiba, dan bahasa asli masih menjadi tantangan, Taylor, bersama dengan Joseph Edkins, berangkat ke pedalaman, berlayar menyusuri Sungai Huangpu membagikan Alkitab dan brosur dalam bahasa Cina.


    Ketika Chinese Evangelization Society, yang telah mensponsori Taylor, terbukti tidak mampu membayar misionarisnya pada tahun 1857, Taylor mengundurkan diri dan menjadi misionaris independen; mempercayai Tuhan untuk memenuhi kebutuhannya. Pada tahun yang sama, Maria Jane Dyer, putri yatim dari Pendeta Samuel Dyer dari London Missionary Society, yang telah menjadi misionaris perintis bagi orang-orang Cina di Penang, Malaysia.

    Taylor terus menuangkan dirinya ke dalam pekerjaannya, dan gereja kecilnya di Ningpo berkembang menjadi 21 anggota. Tetapi pada 1861, ia menjadi sakit parah (mungkin dengan hepatitis) dan terpaksa kembali ke Inggris untuk pulih.


    Pada tanggal 26 Mei 1866, setelah lebih dari lima tahun bekerja di Inggris, Taylor dan keluarga berlayar ke Cina dengan tim misi baru mereka "Lammermuir Party" naik ke kapal teh Lammermuir. Perjalanan empat bulan dianggap cepat pada saat itu. Sementara di Laut Cina Selatan dan juga Samudra Pasifik kapal itu hampir hancur tetapi selamat dari dua topan. Mereka tiba dengan selamat di Shanghai pada tanggal 30 September 1866.

    Kembali ke Ningpo melalui terusan, tetapi karena kondisi yang penuh sesak di kompleks misionaris memaksanya untuk pergi ke Hangchow pada bulan Desember. Metode Taylor disambut dengan cemoohan, pakaian Cina menjadi barang besar yang mengganggu masyarakat barat seperti sebelumnya. Menjaga misionaris barunya sesuai dengan kebijakannya juga merupakan tugas. Pada awal Februari 1867, Maria kecil lahir (nomor 6). Pada bulan April kelompok itu dalam bahaya perpecahan. Taylor mengakui kebodohannya dalam membaptis ulang para Anglikan (penganut gereja Inggris) dan tidak pernah lagi berbelok dari posisi interdenominasi (antar sekte) yang benar.

    Dia pergi ke barat pada bulan Juni mencari stasiun-stasiun baru. Panas naik sampai 103 derajat pada bulan Agustus. Taylor pulih dari mata yang meradang dan istrinya Maria sakit. Kematian Gracie Taylor yang berusia 8 tahun pada tanggal 23 Agustus 1867 mungkin menyelamatkan misi tersebut. Gadis itu berdoa untuk pembuat idola tepat sebelum dia meninggal dan itu menyatukan misi. Pada bulan September 1868, pembangkang terakhir dipecat.

    Keluarga Taylors telah pergi ke Yangchow pada tanggal 1 Juni 1868 bersama empat anak mereka. Pada 20 Juli mereka memiliki kompleks mereka sendiri. Tiba-tiba selebaran memperingatkan para orang asing. Ketidaktahuan dan permusuhan pendeta membuat orang takut akan Barat. Bukan hanya itu, tetapi para orang asing (Taylors) menawarkan prospek luar biasa untuk penjarahan. Sabtu, 22 Agustus 1868 harus menjadi salah satu hari paling traumatis dalam sejarah misi. Kompleks misi diserang dan ketika Taylor dan seorang teman berlari mencari bantuan, rumah itu dijarah dan dibakar yang menyebabkan cedera serius pada beberapa orang. Para misionaris yang babak belur meninggalkan Yangchow menuju Chinkiang di mana mereka merasa nyaman. Maria Taylor tidak bisa berjalan tanpa bantuan dan sakit di setiap tulang. Namun, mereka tidak mau mengajukan tuntutan. Angkatan Laut Inggris, mendengar masalah tersebut, berlayar ke Yangtze jauh ke dalam wilayah untuk memprotes kekejaman ini. Hal ini menghasilkan hasil-hasil negatif karena Imperialisme Barat menjadi alasan untuk infiltrasi Komunis nanti.

    Baca juga: Pendeta Megagereja China yang Dipenjara Karena Iman Kepada Yesus Didakwa Lebih Banyak Tuduhan, 7 Bulan Setelah Penangkapannya


    Keluarga Taylors kembali ke Yangchow pada tanggal 18 November 1868. Charles Edward lahir pada 28 November (nomor 7).

    Meskipun orang-orang Eropa di Shanghai menghargai masalah di Yangchow, kembali ke Inggris cerita-cerita itu diputarbalikkan dan Taylors mencibirnya. Di Yangchow, penduduk asli terkesan bahwa keluarga Taylors yang  akan kembali dan tahun berikutnya melihat waktunya untuk menuai. Di Inggris, George Mueller menolak untuk percaya fitnah dan kontribusinya ($10.000 per tahun) untuk menebus dukungan yang terhenti.

    Lelah dan tertekan, Hudson kemudian mengakui bahwa hanya cinta istrinya yang berdiri di antara dia dan bunuh diri. Pada titik ini dalam hidupnya Tuhan menggunakan situasi tersebut untuk melakukan hal baru. Hudson Taylor tidak bisa melanjutkan karena dia kehilangan semangat dan kekuatan. Akhirnya dia sadar setelah dia membaca surat teman misionarisnya. "Saya telah berusaha dengan sia-sia untuk tinggal di dalam Dia, saya tidak akan berjuang lagi. Karena bukankah Dia berjanji untuk tinggal bersamaku ... tidak akan pernah meninggalkanku, tidak akan pernah mengecewakanku?" Dia kemudian memasuki ke dalam apa yang kemudian disebutnya "Kehidupan yang Diubah" di mana pekerjaannya untuk Tuhan tidak lagi dilakukan dengan kekuatannya sendiri.

    Pada tahun 1870, keputusan yang paling sulit diambil harus diambil. Anak-anak (4 anak lebih tua), usia 9,7,5 dan 3 harus kembali ke Inggris, hanya menyisakan bayi Charles bersama orang tua. Ketakutan untuk berpisah terlalu berat bagi Sammy. Dia meninggal di atas kapal di Sungai Yangtze pada tanggal 4 Februari 1870. Pada tanggal 22 Maret di Shanghai, orang tua mereka menangis ketika mereka mengucapkan selamat tinggal kepada Bertie, Freddie dan Maria kecil yang akan pulang ke rumah bersama misionaris Emily Blatchley yang akan bertindak sebagai ibu angkat mereka. Sedikit yang Nyonya Taylor tahu bahwa betapa bijaksananya keputusan ini karena dia sendiri akan mati empat bulan kemudian. Pada tanggal 21 Juni, pembantaian banyak orang asing di Tientsin membuat segalanya tegang lagi. Tetapi kondisi TBC Maria memburuk di bawah terik matahari yang sangat memprihatinkan. Pada tanggal 7 Juli, Noel kecil (nomor 8) lahir. dia hidup selama 13 hari karena masalah tenggorokan di panas yang menekan itu terlalu berat baginya. Empat anak sekarang ada di surga karna tanggal 20 Juli 1 lagi meninggal. Tiga hari kemudian Maria yang pemberani meninggal pada hari Sabtu, 23 Juli 1870. Dia menjadi semakin lemah dan meninggal dengan damai. Kesimpulan resmi adalah lemah akibat kolera. Dia berusia 33 dan selama 12 tahun pernikahan mereka melahirkan delapan anak ditambah satu lahir mati. Dia adalah menara kekuatan bagi suaminya. Tentu saja, bersama dengan Ann Judson, Maria Taylor adalah salah satu istri yang paling heroik dalam sejarah Kristen. Dua hari sebelum dia meninggal mereka menerima kabar bahwa anak-anak lain telah tiba dengan selamat di Inggris. Dia dimakamkan di Chinkiang.


    Taylor sendiri mengalami gangguan pada tahun 1871. Hati yang sakit parah membuatnya tidak bisa tidur yang menyebabkan depresi semangat yang menyakitkan, dan kesulitan bernafas. Pada saat yang sama, Bergers di Inggris tidak dapat lagi merawat tim tuan rumah Misi karena kesehatan yang buruk dan ia pensiun pada Maret 1872. Oleh karena itu Taylor harus kembali ke Inggris untuk mengurus kebutuhan ini dan juga kesehatannya. Dia kembali ke rumah pada bulan Juli 1871 di mana Miss Faulding masuk ke dalam hidupnya. Dia menikahinya di London akhir tahun itu. Ia juga membentuk Dewan London CIM pada tanggal 6 Agustus 1872, dan pada Konferensi Alkitab tahun itu, Dwight Moody muda mendengarnya berkhotbah. Dia kembali ke Cina pada 9 Oktober 1872 dengan mengucapkan selamat tinggal kepada anak-anak tercintanya dan membawa pengantin barunya. Pekerjaan misi berlanjut kembali. Percakapan yang menarik pada tanggal 26 Januari 1874 menantangnya lebih lanjut.

    Pada bulan April 1874 ia menulis kepada seorang teman, "Kami memiliki $0,87 dan semua janji Allah." Pada bulan Juni datanglah sepucuk surat dari seorang teman yang tidak dikenal di Inggris dengan $4.000 untuk perpanjangan pekerjaannya ke provinsi-provinsi baru yang belum tersentuh. Juga, bulan itu dia membuka cabang barat Misi di Wuchang bersama Tn. Judd.

    Sekarang keadaan darurat telah kembali di Inggris karna ibu angkat Miss Blatchley meninggal pada tanggal 26 Juli 1874. Lagi-lagi keluarga Taylors bergegas pulang, dan dalam perjalanan ke Yangtze,Tuan Taylor terluka sangat parah akibat terjatuh. Kelumpuhan umum anggota badannya membatasi dirinya ke sofa. Dia hanya bisa berbaring di tempat tidur dengan bantuan tali yang terpasang di atasnya. Kesehatan akhirnya kembali baik setelah musim dingin yang panjang 1874-75. Ny. Taylor harus tinggal di Inggris untuk merawat dua anaknya sendiri yang baru saja lahir (termasuk Howard, penulis biografi dan penulis kisah hidup ayahnya), ditambah empat dari pernikahan sebelumnya dan seorang putri angkat.

    Pada bulan Januari 1875 Taylor memohon dalam doa bagi 18 perintis untuk sembilan provinsi yang belum diinjili. Pada tanggal 13 September 1876, penyelesaian politik tercapai antara Inggris dan Cina dengan penandatanganan Konvensi Chefoo yang membuka pedalaman Cina untuk diInjili. Hudson, sendiri kembali ke Cina di mana ia akan melakukan perjalanan 30.000 mil dalam dua tahun berikutnya (1876-78) membuka stasiun-stasiun baru. Perjalanannya membuatnya tetap di jalan berbulan-bulan pada suatu waktu dalam perjalanan penginjilan secara meluas di pedalaman. Dalam masa-masa pencobaan dan kesepian ia akan memainkan harmoniumnya dan menyanyikan beberapa nyanyian rohani Kristen yang agung — yang kesukaannya adalah, "Yesus, aku sedang beristirahat, beristirahat, dalam kegembiraan dari apa yang telah engkau lakukan."


    Pada tahun 1878 istrinya dapat bergabung kembali dengannya di ladang misi. Dia memimpin kegiatan misionaris wanita ke pedalaman yang jauh pada musim gugur 1878. Musim gugur berikutnya, Ny. Nicoll dan Ny. Clark mempelopori cara bagi para perempuan bekerja di Cina barat. Misionaris wanita pertama yang diizinkan masuk ke pedalaman dengan status penduduk adalah Emily King yang meninggal pada Mei 1881 di Hanchung. Sekarang ada sekitar 100 misionaris dalam organisasi dan mereka memutuskan untuk berdoa pada November 1881 di Wuchang bagi tujuh puluh lainnya yang keluar pada 1882-84.

    Taylor berlayar pulang pada bulan Februari 1883 dan dengan kuat digunakan oleh Tuhan. Pada akhir tahun ini, dia memiliki 70 pekerja baru yang berlayar ke Cina dan $14.000 berhasil dikumpulkan. Ini termasuk Cambridge University Seven yang berlayar pada tanggal 5 Februari 1885. Taylor kembali ke China bersukacita dalam perkembangannya. Mereka sekarang memiliki 225 misionaris, 59 gereja, dan 1.655 anggota. Taylor memutuskan bahwa untuk membuka China dari ujung ke ujung akan membutuhkan 100 pekerja baru, jadi London diinfokan, - "Berdoa untuk 100 pekerja baru pada tahun 1887." Ini adalah pertemuan pertama Dewan Cina yang diadakan di Anking. Taylor kembali ke Inggris untuk menantang orang-orang untuk bergabung dengannya. Sebenarnya 600 menawarkan untuk pergi, tetapi Taylor menyaring dan memilih 102. Dia berdoa untuk bisa mengumpulkan $50.000 tetapi ternyata mengumpulkan $105.000. Pada akhir tahun semua 102 telah bergabung dengan staf di lapangan. Lebih dari $22.000 dikumpulkan untuk membayar perjalanan mereka.

    Taylor akan kembali ketika undangan penting dari Henry Frost diterimanya untuk mengunjungi Amerika pada bulan Desember. Dia memutuskan untuk pergi dan pada satu-satunya perjalanannya ke Amerika, dia berkhotbah di Konferensi Northfield Moody dan beberapa tempat lain yang membuat kesan mendalam. Ketika dia kembali ke Cina pada musim gugur 1888, dia mampu membawa 14 kandidat dari Amerika.

    Taylor harus kembali ke Inggris karena kesehatan yang buruk dan akibatnya setengah pensiun di Swiss. Dia sangat terpukul oleh berita mengerikan akan Pemberontakan Boxer, yang mengakibatkan gangguan pekerjaan dan pembunuhan ratusan misionaris bersama dengan orang-orang Kristen asli. Saat itu bulan Mei 1900, dan ketika telegram datang menceritakan kerusuhan dan pembantaian, dia tersentak, "Saya tidak bisa membaca, saya tidak bisa berdoa, saya hampir tidak bisa berpikir… tetapi saya bisa percaya." Meskipun kesedihan hati hampir membunuhnya, kisah-kisah yang keluar dari bencana tersebut sebenarnya mengilhami minat besar dalam misi di mana-mana dan memberi kehidupan baru kepada CIM. D.E. Hoste diangkat sebagai Penjabat Direktur Umum pada Agustus 1900. Pada bulan November, 1902, Taylor mengundurkan diri untuk menyerahkan pemerintahannya kepada para pria yang lebih muda.

    Tidak tahu ia hanya memiliki tiga bulan untuk hidup, ia pergi ke China untuk terakhir kalinya ... perjalanannya yang ke-11 di sana, pergi pada bulan Februari, 1905, dan tiba di bulan Maret. Dia pergi sendirian karena istri tercintanya meninggal di Swiss pada tanggal 30 Juli 1904.

    Baca juga: 200.000 Orang Tibet, Termasuk 62 Biksu Buddha, Datang Kepada Yesus


    Dia menghabiskan Paskah di Yangchow di mana 32 tahun sebelumnya, rumahnya terbakar habis. Kemudian ke Chinkiang di mana dia menguburkan istri pertamanya 35 tahun sebelumnya. Kemudian ke Honan, Hankow, dan akhirnya ke Changsha, ibukota Hunan. Ini adalah yang paling sulit dari sembilan provinsi yang belum diinjili yang dimasuki oleh para pekerjanya.

    Di sini ia mengunjungi berbagai bagian kota, memeriksa tempat untuk rumah sakit baru, berbicara kepada jemaat Kristen Cina, menghadiri resepsi yang dihormatinya di sebuah taman, dan berencana untuk berbicara pada hari Minggu. Tapi dia mendadak meninggal pada Sabtu malam. Dia telah berpulang ke rumahnya, menantu perempuannya, Mary (Ny. Howard Taylor) mengunjunginya ketika dia sibuk memeriksa surat-surat tanah kelahirannya. Satu hembusan napas saja dan dia telah pergi. Orang-orang Kristen membawa tubuhnya ke Chinkiang di mana ia dimakamkan bersama Maria-nya di kaki bukit-bukit hijau di dekat Sungai Yangtze.

    Dia meninggal 3 Juni 1905 di Changsha, Hunan, Cina dan dimakamkan pada tanggal 9 Juni 1905 di Pemakaman Protestan (tidak ada lagi) di Zhenjiang, Jiangsu, Cina. Jenazahnya dimakamkan kembali di sebuah gereja lokal di Zhenjiang, [18][19] setelah 28 Agustus 2013.

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Hudson Taylor: Bapa Pendiri Kekristenan China"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel