Recent Posts

    Gereja Marty Sampson Mengecewakannya


    Minggu lalu, setelah profil yang jauh dari percaya Joshua Harris, mantan penyanyi dan penulis lagu pujian Marty Sampson memposting ini di Instagram:

    "Waktu untuk beberapa pembicaraan nyata....saya benar-benar kehilangan iman saya....dan itu tidak mengganggu saya."

    Baca juga: Pemimpin Ibadah Hillsong, Marty Sampson, Umumkan Bahwa Dia 'Kehilangan' Imannya


    Esok harinya, dia menghapus postingannya dan mengklarifikasi bahwa dia belum sepenuhnya meninggalkan agama Kristen, setidaknya belum. Meski begitu, dia mengakui, imannya cukup goyah. Dia kemudian mengulangi keraguannya dan mengatakan bahwa "mayoritas kehidupan orang Kristen pada umumnya tidak dihabiskan untuk mempertimbangkan hal-hal ini" karena mereka jatuh ke "keranjang yang terlalu keras."

    Sampson mengklaim, saya sedih untuk mengatakan, tidak lazim di kalangan Evangelis Muda. Dan izinkan saya untuk mengatakan ini secara langsung dan terus terang semampu saya: mereka mengungkapkan kegagalan sebagai bagian Gereja untuk mengambil tugas yang sulit tetapi tugas penting pembentukan Iman cukup serius.

    Sebagaimana yang saya baca dari gambarannya dari apa yang terjadi, saya berpikir sendiri,"Imannya yang mana yang jatuh?" Kata-katanya mengungkapkan banyak hal.

    Pertama, ia menggambarkan suatu iman yang sebagian besar digerakkan oleh emosi. Kehilangan imannya, katanya, tidak mengganggunya. Kenyataannya, dia bahagia dengan hal itu. Jadi, jika keraguannya mengganggunya dan imannya malah membuatnya bahagia, apakah ia akan mempertimbangkan kembali?

    Baca juga: Pendeta Afrika Ini Menggunakan Kuasa Jahat Untuk Menumbuhkan Gerejanya dan Melakukan Mukjizat


    Faktanya adalah, terlalu banyak Gereja menjual Kekristenan dengan perasaan. Kami memberitahu betapa tertariknya Tuhan dalam kebahagiaan kita, makna kita, dan tujuan kita sendiri. Tetapi perasaan kita tidak dapat menentukan apakah sesuatu itu benar atau tidak.

    Kedua, iman yang digambarkan Sampson adalah iman yang tidak kritis. Ilmu pengetahuan, katanya,"terus menusuk kebenaran dari setiap agama." Saya tidak sepenuhnya yakin apa artinya itu, tetapi sepertinya masuk ke dalam narasi ilmu pengetahuan vs iman klasik. Tidak benar bahwa ilmu pengetahuan pada akhirnya menentang keimanan. Itu tidak benar secara historis, juga tidak benar hari ini. Iman tidak perlu menolak penyelidikan kritis.

    Ketiga, Sampson menggambarkan iman yang tidak terdidik. Dia mengklaim bahwa "tidak ada yang berbicara tentang" pertentangan yang tampak dalam Alkitab, kenyataan bahwa pemimpin-pemimpin Kristen jatuh, atau bagaimana Allah yang Pengasih dapat mengutuk "4 miliar orang ke suatu tempat, semua karna mereka tidak percaya." Tentu saja hal itu tidak benar. Setiap buku apologetika yang pernah ditulis menyelesaikan pertanyaan-pertanyaan ini, dan masalah-masalah yang Ia kemukakan di sini bahkan bukan yang sulit.

    Namun, sementara Sampson keliru bahwa "tak seorang pun" yang berbicara tentang masalah ini, dia tidak sepenuhnya salah dalam kritiknya. Bahkan, terlalu banyak Gereja menghindari pertanyaan sulit. Terlalu banyak yang gagal melengkapi orang Kristen dalam pertentangan budaya saat ini. Faktanya, terlalu banyak Kekristenan-khususnya Kekristenan Evangelikal-sama sekali mengabaikan pemuridan intelektual. Bahkan teologi dasar tidak diartikulasikan dari beberapa mimbar. Saya tidak tahu bagaimana mengatakannya: Mereka mengecewakan umat Tuhan.

    Keempat, Sampson juga menulis bahwa "banyak hal membantu orang mengubah hidup mereka, bukan hanya 1 versi kebenaran." Pernyataan ini mengungkapkan iman yang salah arah, yang menohok dimana Sosiolog Christian Smith menyebut "Moralistic Therapeutic Deism," yang menjadi tujuan agama dan iman adalah Pengembangan Diri. Bukan itu yang dimaksud dengan Iman Kristen. Iman Kristen adalah menemukan kebenaran tentang siapa Allah itu dan apa yang Dia lakukan di dunia, dan kemudian melalui pertobatan dan kasih karuniaNya, menyelaraskan diri kita dengan kebenaran itu.

    Baca juga: John Cooper dari Skillet Siap Pertahankan Kristus: ‘Bahkan Jika Hal Itu Membuatku Kehilangan Karirku’


    Sekarang lihat, saya tidak punya masalah dengan Sampson mengakui keraguan. Sebagian besar dari kita, pada titik tertentu dalam perjalanan iman kita, akan menghadapi keraguan tentang kasih Allah, tentang Kitab Suci, tentang apakah Yesus benar-benar Tuhan, sejumlah hal. Bahkan, saya membahas keraguan dengan apologis Brett Kunkle baru-baru ini di BreakPoint Podcast.

    Tetapi Marty Sampson adalah pemimpin pujian. Dia menulis Katekismus Kristen modern. Dia ditugaskan, sebagaimana para pemimpin pujian, mengkomunikasikan Teologi kepada Tubuh Kristus. Rupanya, dia berada di sebuah Gereja dimana tidak ada yang berbicara tentang pertanyaan yang dia perjuangkan. Gereja mengecewakannya.

    Dalam bukunya "The Fabric of Faithfulness," Steve Garber menulis bahwa alasan mengapa begitu banyak orang muda Kristen kehilangan iman mereka adalah bahwa pandangan dunia mereka tidak "cukup besar" bagi dunia. Ini adalah gambaran akurat yang menyedihkan tentang apa yang bisa kita harapkan dari generasi yang pembentukan iman intelektualnya telah diabaikan.

    (Oleh: John Stonestreet / Christian Post)

    Belum ada Komentar untuk "Gereja Marty Sampson Mengecewakannya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel