Recent Posts

    Gadis Kristen Iran 19 Tahun, Dipenjara Karena Imannya Kepada Yesus Kristus


    Perpindahan agama dari Islam ke Kristen menanggung beban penganiayaan, terutama oleh pemerintah dan, pada tingkat yang lebih rendah, oleh keluarga dan masyarakat mereka. Pemerintah melihat mereka sebagai upaya negara-negara Barat untuk merongrong Islam dan rezim Islam Iran.

    Banyak orang Kristen (terutama yang bertobat) telah dituntut dan dijatuhi hukuman penjara sangat lama. Lainnya masih menunggu persidangan. Selama masa ini, keluarga-keluarganya menghadapi penghinaan publik.

    Baca juga: Wanita Iran Yang Baru Masuk Kristen Dihukum 1 Tahun Penjara Atas 'Melawan Keamanan Nasional'


    Gadis Kristen berusia 19 tahun di Republik Islam ini tidak terkecuali mengalami perlakukan kasar dan penganiayaan yang sedang berlangsung di negara ini. Kenyataannya, banyak yang menganggapnya sebagai masa depan atau harapan Gereja Iran karena keberaniannya dalam menyatakan Yesus dan berbicara menentang penganiayaan terhadap orang-orang Kristen.

    Fatemeh Mohammadi baru berusia 19 tahun sudah menghabiskan 6 bulan di tahun ini di dalam penjara. Kejahatannya? Menjadi anggota Gereja di Teheran. Dia merupakan masa depan salah satu Gereja Global yang paling cepat berkembang di dunia.

    Selain menjadi saksi yang setia, Fatemeh juga merupakan aktivis yang langka bagi orang Kristen. Dengan berani ia berbicara tentang hak-hak orang percaya, termasuk perlakuan buruk yang dia terima di dalam penjara.

    Dia menulis tentang berbagai masalah sosial dan juga menjalankan kampanye untuk semua orang Kristen, termasuk orang yang bertobat, untuk diberi hak beribadah di Gereja.

    Baca juga: Ngeri Dengan Penyebaran Agama Kristen, Politisi Iran Perintahkan Interogasi Massal Terhadap Orang Kristen


    Awal tahun ini, Fatemeh menulis surat terbuka kepada Menteri Intelijen Iran, menuduhnya melanggar Konstitusi dengan menargetkan orang-orang Kristen. Dalam suratnya, dia menuduhnya melanggar Pasal 23 Konstitusi, yang menyatakan bahwa "tidak ada yang boleh dianiaya atau dihukum hanya karena memegang keyakinan tertentu."

    Fatemeh juga mempertanyakan mengapa orang-orang Kristen dilarang "berbicara tentang kepercayaan mereka dengan teman-teman sebaya mereka", sementara umat Muslim dapat dengan bebas terlibat dalam "propaganda" di sekolah, universitas, masjid, dan tempat-tempat suci.

    Minggu lalu, dia ditahan karena dia mengajukan keluhan terhadap seorang wanita yang menyerangnya karena tidak mengenakan jilbab dengan benar. Penyerangnya dibebaskan, tetapi Fatemeh sekali lagi menemukan dirinya di balik jeruji besi. Dia menghabiskan malam di dalam penjara dan besoknya dibebaskan dengan peringatan.

    Karena dia sangat berani dalam kesaksiannya dan dalam upayanya untuk membela orang-orang Kristen, khususnya bagi orang yang bertobat seperti dia, penangkapan baru-baru ini kemungkinan besar tidak menjadi hari terakhir Fatemeh dalam penjara.

    Baca juga: Menteri Intelijen Iran Akui Kekristenan Sedang Berkembang di Negaranya


    Fatemeh Mohammadi melayani karena keyakinannya di Penjara Evin yang terkenal kejam, menggambarkan bagaimana dia diperlakukan tertuang dalam sebuah surat kepada Kantor Berita Aktivis HAM.

    Mohammadi, yang dijatuhi hukuman oleh Pengadilan Revolusi di Teheran awal tahun ini dengan tuduhan "keanggotaan dalam kelompok kelompok evangelis", "terlibat dalam kegiatan Kristen", dan "bertindak melawan keamanan nasional melalui penyebaran melawan rezim", mengatakan bahwa ia berulang kali ditanya tentang hubungan seksual oleh petugas.

    Dia menjawab mereka, "saya tidak pernah terlibat dalam hubungan  apapun; Anda memfitnah saya. Apa yang Anda lakukan tidak benar atau bermoral."

    Wanita muda itu mengatakan bahwa para pejabat bersikeras mereka memiliki bukti untuk membuktikan tuduhan mereka atas hubungan seksual, tetapi tidak hadir.

    "Tidak peduli betapa saya bersikeras bahwa saya tidak pernah memiliki hubungan seksual, mereka tidak akan menerimanya", katanya.


    Dia dipindahkan keluar masuk dari sel isolasi sementara, beberapa interogator mengejeknya dan terus menanyainya tentang persepsi amoralitas.

    "Saya merasa sangat sakit selama sesi itu, dan merasakan sakit yang luar biasa di dada saya; saya hampir tak bisa bernapas dan mulai batuk tanpa henti," Mohammadi berbagi.

    "Mereka berusaha memaksa saya untuk (secara salah) mengaku melakukan hubungan seksual terlarang dengan pria. Kadang-kadang, mereka mengejar serangkaian pertanyaan yang akan membawa mereka pada kesimpulan itu. Seluruh tujuan mereka adalah untuk membuat tuduhan ini tetap dan memaksa saya untuk mengarang cerita tentang hubungan seksual untuk mereka baca dan nikmati," tambahnya.

    "Saya tidak bisa membayangkan motivasi lain untuk tindakan mereka, karena hubungan seksual tidak ada hubungannya dengan kasus saya."

    Mengingat pengalamannya di penjara kemudian, Mohammadi mengatakan bahwa dia melakukan mogok makan untuk mendapatkan salinan Alkitab, tetapi meskipun kondisinya melemah, permintaannya ditolak.

    Baca juga: Wakil Presiden Mike Pence Tuntut Iran Bebaskan Wanita Kristen, Bersumpah ‘Amerika Akan Dukung Umat Kristen'


    Meskipun pemerintah Iran bersikeras bahwa mereka menawarkan kebebasan beragama, kelompok pengawas penganiayaan dan lembaga-lembaga Hak Asasi Manusia mengatakan rezim Islam sangat memusuhi kaum minoritas, termasuk Kristen, Bahai'i, dan lainnya.

    Iran berada di perangkat ke-9 pada organisasi dukungan Kristen, World Watch List Open Door USA dari 50 negara yang mana paling sulit untuk menjadi seorang Kristen.

    (Sumber: Believersportal)

    1 Komentar untuk "Gadis Kristen Iran 19 Tahun, Dipenjara Karena Imannya Kepada Yesus Kristus"

    1. Tuhan Yesus mempuyai rancangan yg luar biasa untukmu saudariku.

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel