Recent Posts

    China Vonis 7 Tahun Penjara Pada Pendeta AS yang Bangun Sekolah Untuk 2.000 Anak


    China telah mengumumkan keputusannya untuk menjatuhkan hukuman penjara tujuh tahun pada pendeta dari Carolina Utara karena "mengatur penyeberangan perbatasan secara ilegal" — sebuah kejahatan yang lebih umum diterapkan pada penyelundup manusia — meskipun ia naik banding.

    Pendeta John Cao, yang bersama dengan seorang rekan guru Kristen diduga melintasi perbatasan Cina-Myanmar Maret lalu, mengajukan banding karena dinyatakan bersalah atas tuduhan "mengatur penyeberangan perbatasan secara ilegal" pada tahun 2018.


    Setelah menunda sidang Cao beberapa kali, sebuah pengadilan di provinsi Yunnan di Cina mengumumkan pada tanggal 25 Juli bahwa mereka telah memutuskan untuk menegakkan hukuman itu, kelompok International Christian Concern yang melihat perlakuan tidak adil tersebut melaporkan.

    Pengadilan itu "dikelilingi oleh kehadiran polisi yang berintensitas tinggi," menurut China Aid, yang juga mencatat bahwa ibu Cao yang berusia 83 tahun dan saudara perempuannya, bersama dengan pengacara mereka, diizinkan untuk mendengarkan putusan.

    Cao, seorang penduduk tetap AS dari Greensboro, Carolina Utara, dan rekan kerjanya, Jing Ruxia, ditangkap setelah kembali ke Cina dari negara tetangga Myanmar pada tanggal 5 Maret 2017.

    Kedua pria itu secara sukarela mengajar di 16 sekolah di Myanmar utara yang melayani lebih dari 2.000 siswa. Cao telah mengangkut bolak-balik menyeberangi sebuah sungai yang membelah negara-negara tersebut selama lebih dari tiga tahun tanpa desakan dari salah satu pemerintah.

    Baca juga: Pembelot dari Korea Utara, Illyong Ju: 'Seluruh Keluarga Sepupuku Dieksekusi Karena Injil'


    Menjelang penangkapannya, Cao berhasil membuang ponselnya ke dalam air ketika naik rakit kembali dari provinsi Yunnan sebagai bagian dari upaya pembangunan sekolahnya. Tindakannya berhasil melindungi 50 guru Kristen lainnya.

    Meskipun kurangnya bukti, Cao dijatuhi hukuman penjara oleh pengadilan Cina saat ditahan selama satu tahun setelah penangkapannya. Jaksa penuntut hanya mengajukan kesaksian tertulis, dan pendeta tidak diberi kesempatan untuk memeriksa silang para saksi atau memberikan bukti sanggahan, menurut ACLJ.

    Vonis terbaru pengadilan keluar setelah pengacara Cao menerima pemberitahuan pada tanggal 12 Juli, yang menyatakan bahwa naik banding pendeta akan ditangani melalui "sesi sidang di atas kertas saja," alih-alih sidang yang sebenarnya.

    Tahun lalu, Jamie Powell, istri Cao, berbicara di Departemen Luar Negeri untuk memajukan Kebebasan beragama di Washington, D.C., di mana dia mengatakan suaminya "dijebak supaya ditahan karena pekerjaannya yang didorong oleh keyakinan."

    Baca juga: Tiongkok Mengklaim Kekristenan Menyebabkan 'Kerusakan Besar' Bagi Masyarakat


    "Sejak ditahan, suami saya mengalami penurunan kesehatan yang cepat," katanya. “Dia telah kehilangan 50 pound. Dia belum bisa berkomunikasi dengan saya dan anak-anak saya. Saya dan putra-putraku bepergian ke sana —10.000 mil — dan kami tidak diizinkan untuk melihatnya.”

    "Tujuh tahun yang diterimanya secara tidak adil sekarang menjadi masalah kesehatan dan kelangsungan hidup."

    Gina Goh, Manajer daerah ICC untuk Asia Tenggara, mengatakan persidangan yang tidak adil dan tuduhan palsu terhadap Cao "sekali lagi menunjukkan ketidakpedulian terhadap aturan hukum dan kebebasan beragama di Cina."

    "Tindakan keras Beijing terhadap agama Kristen tidak boleh ditoleransi atau diabaikan," kata Goh. "Komunitas internasional harus terus berbicara untuk gereja-gereja dan umat Kristen yang tertindas untuk menghentikan penderitaan mereka."

    Baca juga: Anak-Anak Tiongkok Dipaksa Menandatangani Deklarasi Ateis


    Cina berada di peringkat ke-27 dari 50 negara yang di mana paling sulit menjadi seorang Kristen pada daftar pengawasan dunia 2019 Open Doors.

    (Sumber: Christian Post)

    Belum ada Komentar untuk "China Vonis 7 Tahun Penjara Pada Pendeta AS yang Bangun Sekolah Untuk 2.000 Anak"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel