Recent Posts

    China, Secara Resmi Ateis, Dapat Memiliki Lebih Banyak Orang Kristen Daripada AS di Tahun 2030


    Secara resmi negara yang ateis dan tempat di mana pemerintah menutup beberapa gereja Kristen, China akan menjadi rumah bagi lebih banyak orang Kristen daripada negara mana pun di dunia pada tahun 2030.

    Kekristenan juga sedang berkembang pesat di beberapa negara Asia dan Afrika sub-Sahara lainnya ketika masyarakat di negara-negara yang melakukan modernisasi dengan kecepatan tinggi mencari penghiburan dari agama terkemuka negara-negara barat yang maju secara teknologi.


    "Ketika negara-negara tergabung ke dalam dunia kapitalis global, banyak ketidakpastian dan tekanan yang diperkenalkan ke masyarakat," kata Michael Emerson, seorang akademisi yang berfokus pada sosiologi agama. "Kekristenan dipandang sebagai salah satu cara modernisasi dan westernisasi karena kekristenan dipandang sebagai kepercayaan Barat."

    Emerson, pembantu rektor dari North Park University di Chicago, dan para profesor lainnya membahas penyebab pertumbuhan agama Kristen di Asia dan Afrika pada forum yang diadakan oleh Rice University's religion dan program kehidupan publik pada hari Rabu. Di Cina, kebanyakan orang mengidentifikasi diri sebagai ateis, dipengaruhi oleh ajaran partai komunis tentang agama. Kegiatan keagamaan dilarang di Cina dari 1966-1979.

    Sejak Partai Komunis melonggarkan kebijakannya tentang agama, agama-agama tradisional Cina - Budha, Taoisme, dan Konfusianisme - telah kembali. Dan Kekristenan telah tumbuh bersamaan dengan itu.

    Ketika Cina memperkenalkan lebih banyak fitur kapitalis ke dalam ekonominya, laju pertumbuhan agama Kristen meningkat, kata Fenggang Yang, seorang profesor sosiologi Universitas Purdue dan penulis "Agama di Cina: Kelangsungan Hidup dan Kebangkitan Kembali di bawah Aturan Komunis." Para penganut agama Kristen, katanya, telah meningkat sekitar 10 persen setiap tahun di Cina selama hampir 40 tahun.

    Baca juga: Pendeta Megagereja China yang Dipenjara Karena Iman Kepada Yesus Didakwa Lebih Banyak Tuduhan, 7 Bulan Setelah Penangkapannya


    Kekristenan adalah agama yang dominan di Amerika Serikat, negara berpenduduk terbesar ketiga di dunia, dan Brasil, yang terpadat kelima. Tetapi China akan menjadi rumah bagi lebih banyak orang Kristen daripada negara-negara ini pada tahun 2030, kata Yang. Dengan 1,4 miliar orang, populasi China, tentu saja, mengerdilkan populasi AS sebesar 329 juta.

    Di Harris County, orang Asia membentuk 7 persen dari populasi pada tahun 2016, dan 1 persen dari populasi berbahasa Cina, menurut Biro Sensus A.S.

    Kekristenan tumbuh di Cina meskipun pemerintah tidak memajukan kepercayaan itu, mereka telah menutup gereja dan memenjarakan beberapa penganutnya. Persisnya berapa banyak orang Cina yang beragama Kristen sulit diperkirakan karena beberapa orang tidak akan mengungkapkan bahwa mereka adalah orang Kristen - mereka takut pembalasan oleh pemerintah, Yang mengatakan. Dalam survei, sekitar 3 persen orang Cina mengatakan mereka beragama Kristen. Yang mengatakan jumlahnya lebih mungkin setidaknya 5 persen dari populasi.

    "Anda tidak dapat menginjili atau berkhotbah," kata Emerson, mantan profesor sosiologi Rice University. "Jadi, beberapa gereja bergerak di bawah tanah. Pemerintah Cina tidak bisa mengendalikan pertumbuhan agama Kristen."

    Baca juga: China Vonis 7 Tahun Penjara Pada Pendeta AS yang Bangun Sekolah Untuk 2.000 Anak


    Yang mengatakan ada lebih banyak penganut sejati dalam ideologi komunisme sebelum pemerintah Cina mulai membuka ekonomi pada 1980-an.

    Ideologi komunis adalah sistem kepercayaan, kata Yang, yang mengajar Marxisme dan komunisme di sebuah universitas Cina pada 1980-an. Menekankan ideologi komunis, katanya, meninggalkan "kekosongan atau kehampaan" dalam beberapa orang Cina.

    Yang mengatakan bahwa dia dan banyak orang Cina lainnya kehilangan kepercayaan pada ideologi Komunis ketika pemerintah mengirim tank ke Lapangan Tianamen pada tahun 1989 dan menindak para pemrotes yang dipimpin mahasiswa yang mencari reformasi demokratis. Dan ketika ekonomi Cina tumbuh dan laju modernisasi meningkat, beberapa orang Cina beralih ke agama.

    "Selama perubahan sosial yang cepat, masyarakat menginginkan sesuatu. Banyak orang mencari agama, beberapa alternatif untuk komunisme," kata Yang.

    Baca juga: Kedua Pendeta Ini Dipaksa Menyerahkan Lebih Dari 1 Juta US Dollar, Uang Persembahan dari Jemaat


    Pada tahun-tahun setelah protes Lapangan Tianamen, Yang, mantan guru pemikiran Marxis, mengatakan bahwa ia berhenti menjadi seorang ateis dan menjadi seorang Kristen ketika belajar filsafat dan mendapatkan gelar doktor di Universitas Katolik Amerika.

    Emerson mengatakan bahwa sebagai sebuah kepercayaan, agama Kristen menghadirkan sebuah kosmologi di mana ada dua bidang: kehidupan nyata di mana ada penderitaan dan perubahan dan dataran spiritual yang sama sekali berbeda yang dimana Tuhan ada dan adanya keselamatan.

    Di negara-negara di mana Kekristenan kini tumbuh, beberapa agama tradisional bangsa-bangsa ini, katanya, menghadirkan kosmologi yang berbeda, yang di dalamnya Allah ada di mana-mana atau tertanamkan dalam kehidupan nyata.

    Dalam masyarakat yang mengalami modernisasi yang cepat, Kekristenan mungkin menarik. "Jika Anda memperkenalkan ketidakpastian dan tekanan dan perubahan, mungkin sulit untuk mengatakan bahwa Tuhan ada dalam semua ini," kata Emerson.

    Baca juga: 200.000 Orang Tibet, Termasuk 62 Biksu Buddha, Datang Kepada Yesus


    Penjelasan kekristenan untuk sebuah masyarakat yang mengalami perubahan laut, katanya, mungkin tampak lebih memuaskan: Tuhan dan keselamatan ada terlepas dari dunia yang berubah dengan cepat ini.

    (Sumber: houstonchronicle.com)

    1 Komentar untuk "China, Secara Resmi Ateis, Dapat Memiliki Lebih Banyak Orang Kristen Daripada AS di Tahun 2030"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel