Recent Posts

    China Melepaskan Tetua Gereja Setelah Dipenjara Selama Delapan Bulan


    Setelah ditahan selama delapan bulan, seorang penatua di Gereja Early Rain Covenant di China dibebaskan dari penjara minggu ini.

    Menurut halaman Facebook dari Pray for Early Rain Covenant Church , Li Yingqiang ditangkap bersama 160 anggota gereja lainnya – termasuk pastor Gereja Wang Yi – delapan bulan yang lalu. Pemerintah telah menggerebek gereja Early Rain Covenant menjelang akhir tahun 2018, tetapi tidak sampai hari Minggu Li dibebaskan dengan jaminan dan bersatu kembali dengan keluarganya, lapor Christian Post.

    Baca juga: China Menghapus 'Alkitab,' 'Tuhan,' 'Kristus' dari Cerita Klasik Anak-Anak Seperti 'Robinson Crusoe'


    “Kemarin, Tetua Li Yingqiang dibebaskan dari penjara setelah delapan bulan ditahan. Dia dikirim kembali ke kota asalnya, di mana dia dipersatukan kembali dengan istri dan anak-anaknya,” tulis postingan Facebook tersebut.

    Pastor Wang Yi dan istrinya, Jiang Rong juga ditangkap dalam penggerebekan pada tanggal 11 Desember – hanya beberapa hari sebelum Li dipenjara.

    Jiang dibebaskan dengan jaminan setelah ditahan selama enam bulan, tetapi keberadaan Wang masih belum diketahui, Asia News melaporkan.

    Penggerebekan pemerintah Cina pada gereja hanyalah salah satu insiden di antara banyaknya insiden yang mengikuti undang-undang 2018 yang menempatkan peraturan yang lebih ketat pada kebebasan beragama.

    Baca juga: China, Secara Resmi Ateis, Dapat Memiliki Lebih Banyak Orang Kristen Daripada AS di Tahun 2030


    Ini sangat merugikan bagi para anggota Gereja Early Rain karena, menurut BBC, para anggota gereja beribadah dengan sangat terbuka dan di depan umum.

    Pastor Wang juga secara terbuka mengkritik campur tangan pemerintah Cina dalam agama, lapor Christian Post.

    Menurut South China Morning Post, tepat sebelum penangkapannya Desember lalu, Li menegaskan bahwa gereja akan terus berkumpul untuk beribadah meskipun pemerintah melakukan penggerebekan dan penangkapan.

    "Bahkan jika kami tersisa sampai lima orang terakhir, ibadah dan pertemuan masih akan berlangsung karena iman kami nyata," kata Li seperti dikutip oleh South China Morning Post.

    Baca juga: Hudson Taylor: Bapa Pendiri Kekristenan China


    “Penganiayaan,” lanjutnya, “adalah harga yang pantas dibayarkan bagi Tuhan. Kami lebih suka hidup melalui hal itu daripada menyembunyikan iman kami dan kami berharap lebih banyak gereja di Cina akan angkat bicara dan berdiri bersama kami.”

    (Sumber:christianheadlines.com)

    Belum ada Komentar untuk "China Melepaskan Tetua Gereja Setelah Dipenjara Selama Delapan Bulan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel