Recent Posts

    Biksu Buddha Berpaling Kepada Kristus – Menjangkau Sebuah Desa


    Saya lahir dalam sebuah keluarga penganut Buddha yang taat, dan dibesarkan di sebuah desa. Meskipun keluarga saya sangat religius dan bersembahyang di kuil secara teratur, saya dulunya biasa mabuk-mabukan dan berjudi.

    Ketika saya memasuki usia sekolah menengah, saya pindah ke daerah lain. Ketika saya lulus, saya tidak ingin kembali ke ladang untuk bekerja melainkan pergi ke Yangon untuk mencari pekerjaan di kota. Ketika di sana, seorang pria mendekati saya dan bertanya apakah saya ingin pergi ke luar negeri. Beberapa teman saya pergi ke Malaysia sebagai pekerja migran, tetapi orang tua saya tidak mampu mengirim saya untuk bekerja di luar negeri.


    Tetapi seorang pendeta Kristen melihat saya dan bertanya apakah saya ingin pergi ke Korea. Jika saya memberinya $400, dia bisa membawa saya ke Korea [Selatan] untuk bekerja.

    "Jika sekarang kamu pergi ke Korea, itu adalah sebuah negara Kristen. Apakah kamu tahu sesuatu tentang agama Kristen?" tanyanya. "Tidak, saya hanya pergi ke vihara dan saya tahu tentang agama dan hukum serta kepercayaan kami. Saya bahkan tinggal sebagai seorang biksu di vihara Yangon. Meskipun saya cukup berpengalaman dalam agama Buddha, saya tidak tahu apa-apa tentang agama Kristen."

    Pendeta tersebut berkata, "Ya, jika kamu pergi ke Korea, kamu akan dilatih secara singkat tentang agama Kristen untuk melihat apakah Anda siap atau tidak untuk pergi." Orang tua saya mengatakan bahwa hal itu terdengar baik bagi saya dan mendorong saya untuk mengikuti pelatihan singkat itu.

    Itu adalah pertama kalinya saya bertemu dengan seorang Kristen. Mereka sama sekali tidak menyembah seperti umat Buddha. Para umat ​​Buddha bersujud di depan sebuah patung; sebaliknya, mereka hanya menyanyikan lagu-lagu, tersenyum, dan tampak sangat bahagia. Perasaan yang sangat aneh muncul di hati saya. Pendeta mendesak saya untuk belajar selama beberapa bulan lagi sehingga saya akan benar-benar memahami Kekristenan. Jadi saya menghadiri pelatihan dan menjadi sangat tertarik. Salah satu guru selama pelatihan berkata, “Yesus bukan hanya Tuhan orang Kristen. Dia adalah Tuhan semua orang. Anda dapat mengujinya dan melihat bahwa Dialah Allah kita semua.”

    Baca juga: Seorang Buddhis yang Taat, Alex Chu Berbalik Pada Yesus Kristus (Wajib Baca!)


    Saya telah belajar tentang dua jenis dewa yang berbeda: satu adalah Pencipta yang menciptakan berbagai hal di bumi dan yang lainnya diciptakan oleh tangan manusia. Guru itu menjelaskan kepada saya bahwa ada banyak dewa di bawah langit, tetapi di surga hanya ada satu Allah yang benar. Dan Allah yang benar ini turun dari surga dalam Yesus Kristus untuk menyelamatkan orang-orang yang berdosa.

    Ketika saya mendengar tentang Yesus Sang Juruselamat, saya percaya bahwa Dia adalah Ayah saya yang sebenarnya, Bapa surgawi saya. Saya sudah mengenal banyak ayah tiri, tetapi Ayah ini nyata. Inilah Tuhan yang telah menciptakan saya. Sebelum saya menyelesaikan pelatihan, saya tahu bahwa saya adalah warga negara surga dan saya tidak lagi ingin pergi ke Korea untuk bekerja. Saya dilahirkan kembali oleh roh-Nya dan dibaptis.

    Ketika saya kembali ke desa saya dan memberi tahu orang tua saya bahwa saya begitu senang karena sekarang kami bisa pergi ke kerajaan surga. Jika kita mengenal Yesus, melalui Dia kita bisa sampai ke kerajaan surga. Tapi ibuku sangat marah. "Aku ingin kamu pergi ke Korea tapi kamu melakukan hal konyol ini dan percaya kepercayaan konyol ini."

    Baca juga: Pria Vietnam Dipukul dan Diusir Istri dan Anak-Anaknya karena Imannya Pada Kristus


    Semua mantan teman dan kerabat saya memberi saya sebuah nama baru. Saya adalah seorang mantan penganut agama Buddha di kependetaan, jadi mereka memanggil saya 'So-lo-que'. Yang berarti seekor anjing Kristen kecil. ’Keluarga saya sangat malu pada saya. Saya adalah aib. Orang tuaku meminta saya untuk meninggalkan rumah. Saya memberi tahu mereka, “Anda mungkin dapat memberi saya makan di bumi ini untuk membuat saya tetap hidup, tetapi Anda tidak dapat melakukan apa pun bagi saya setelah ajalku tiba. Tetapi Yesus berkata bahwa jika kita percaya kepada-Nya, Dia akan memelihara kita setelah kematian.

    "Saya dengan senang hati meninggalkan orang tua saya dan terus mempelajari Firman Tuhan. Setelah beberapa waktu, saya kembali ke desa saya, dan mencoba untuk bersaksi kepada mereka lagi. Pada saat ini, saya benar-benar memahami iman saya kepada Yesus Kristus. Saya tidak berbicara tentang agama kepada mereka, tetapi tentang hubungan saya dengan Yesus Kristus. Dan saya mencoba memperkenalkan mereka kepada Juruselamat yang hidup. Pada saat itu, mereka lebih terbuka dan mau menerima Injil. Saya berbagi tentang perubahan dalam hidup saya. Perlahan, mereka mengerti dan mengubah sikap mereka terhadap saya."

    "Teman-teman saya mulai meminta saya untuk berbagi kisah yang mengubah hidup saya karena seingat mereka sikap saya dulu sangat buruk. Dengan anugerah Allah dan kegigihan saya, satu demi satu, orang-orang lain mulai menerima Yesus."

    "Saya percaya saya telah menabur benih kekal ke dalam hati mereka. Saya telah menjadi anak Allah yang sejati dan sekarang banyak dari mereka juga telah menjadi pengikut. Saya mendirikan gereja di dekat pasar dengan dua keluarga lainnya. Ada sekitar 15 orang dari kami. Istri dan tiga anak perempuan saya semuanya umat Kristen. Salah satu cara saya membagikan iman saya adalah melalui tangan saya. Orang dengan penyakit ringan terutama orang tua menghargai keterampilan saya dalam memijat. Ketika saya meringankan rasa sakit mereka, saya membagikan Injil kepada mereka. Saya telah menjangkau banyak orang dengan cara itu.

    Baca juga: 200.000 Orang Tibet, Termasuk 62 Biksu Buddha, Datang Kepada Yesus


    Tolong doakan jemaat kita yang baru – agar setiap mereka akan menjadi murid Yesus Kristus yang sejati dan membawa Injil kembali ke daerah dan keluarga mereka sendiri.

    (Sumber: chicago.shine.fm)

    Belum ada Komentar untuk "Biksu Buddha Berpaling Kepada Kristus – Menjangkau Sebuah Desa"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel