Recent Posts

    Ateis Yahudi, Barak Lurie, Menemukan Tuhan di Stanford


    Barak Lurie, pada usia 11 tahun, memulai pencarian untuk menemukan kebenaran, menyimpulkan bahwa tidak ada Tuhan, dan menyebut dirinya seorang ateis.

    “Sangatlah mudah bagi seorang anak untuk menjadi seorang ateis karena itu adalah filosofi yang kekanak-kanakan. Jika Anda sampai pada keyakinan bahwa Anda tidak dapat melihat, mendengar, mencium atau menyentuh Tuhan dengan satu atau cara lain, dan kemudian berkata, "Ya, saya tidak dapat melihat Dia. Oleh Karenanya, Dia tidak ada, '' kata Lurie.


    Tetapi di Universitas Stanford sesuatu yang tidak terduga terjadi: ketika banyak mahasiswa menyaksikan iman mereka menjadi lemah di bawah cemoohan yang tidak henti-hentinya dari para profesor, Lurie, yang adalah orang Yahudi, menemukan Tuhan.

    Anehnya, hal itu terjadi ketika ia melakukan tesis sarjana kehormatan untuk mendokumentasikan pembantaian jahat agama terorganisir.

    Apa yang penelitiannya temukan adalah bahwa ateisme bertanggung jawab atas pembunuhan 10 kali lebih banyak daripada agama Kristen: sekitar 200 juta dalam 80 tahun terakhir

    Pada akhirnya, Lurie, yang kini berusia 54 tahun, yang merupakan pengacara real estat / bisnis yang menguntungkan di lingkungan Brentwood, Los Angeles, penelitian sarjananya menjadi best-seller Amazon, yang berjudul Atheism Kills, yang diterbitkan pada 2017.

    Baca juga: Dari Atheis Menjadi Kristen: Jessica Jenkins Membagikan Kesaksian yang Luar Biasa


    Lurie tidak dibesarkan di rumah Yahudi yang taat. Sementara orang tuanya percaya pada Tuhan, mereka tidak memaksakan iman mereka kepada putra mereka dan menghadiri sinagog hanya sekali setahun, katanya. Orang tuanya menekankan pemikiran yang dalam dan tidak mendorongnya untuk meniru iman mereka.

    “Bukannya seolah-olah saya membaca Nietzsche pada usia 11 tahun. Tidak ada pengaruh dari siapa pun yang membawa saya ke ateisme. Itu adalah kurangnya pengaruh. Ateisme hampir merupakan keadaan alami. Jika Anda tidak dibesarkan dengan Tuhan atau Yesus, tergantung pada iman Anda, Anda dapat dengan mudah berakhir dengan ateisme di saku Anda," kata Lurie. “Sangatlah unik tentang saya bahwa saya sangat tertarik pada Tuhan. Saya hanya memilih untuk tidak percaya kepada-Nya. Saya merasa bahwa seseorang perlu mengambil sikap.”

    Dia menulis argumen logis melawan Tuhan dan menjelajahi Ayn Rand, seorang ateis Amerika yang terkenal. Ateismenya berkembang semakin kuat.

    Kemudian dia belajar ekonomi dan humaniora di Stanford. Anehnya, itu adalah tesis pilihannya yang membawanya kembali kepada Tuhan. Lurie berangkat untuk membuktikan mantra ateis yang terkenal; bahwa agama telah bertanggung jawab atas kematian jutaan yang tak terhitung.

    Baca juga: Perjalanan Peter Guirguis: 'Dari Ateisme Menuju Kristiani'


    "Saya berangkat untuk membuktikannya," katanya. “Dan ketika saya mulai membuktikannya, dalam dua minggu penelitian mendalam saya menyadari, 'Ya ampun, saya benar-benar salah dalam hal ini.' Itu adalah perasaan yang paling aneh. Itu perasaan malu. Saya menyadari informasi itu tepat di depan saya selama ini. Itu tidak sulit ditemukan. "

    Tetapi melihat bahwa agama itu baik dan ateisme telah buruk sepanjang sejarah bukan berarti Tuhan itu ada. Dia terus merenung dan bertanya.

    Di kelas filsafat, ia menyadari kehendak bebasnya  dan kehendak bebas siapa pun  hanya ada sebagaimana diberikan oleh Pencipta. Ateis sejati, katanya, adalah "determinis," yaitu mereka adalah jumlah total dari semua pengaruh mereka dan karenanya tidak bertanggung jawab secara moral atas tindakan mereka. Penganut pandangan kehendak bebas melihat diri mereka bertanggung jawab atas keputusan mereka.

    "Setelah saya menerima bahwa saya memiliki kehendak bebas, saya membuka pintu untuk kemungkinan bahwa ada Pencipta," dia mengamati. “Saya mulai mengajukan lebih banyak pertanyaan: Dari mana asal kecantikan? Dari mana datangnya kebebasan? Dari mana asal usul penyelidikan ilmiah kita? Kenapa kita punya cinta? Mengapa kita memiliki seni dan musik? Saya mulai memahami bahwa hal-hal ini tidak dapat dijelaskan dari sudut pandang yang sepenuhnya Darwin.

    Baca juga: Kisah Pertemuan Dramatis Seorang Dokter Mantan Ateis dengan Yesus


    "Faktanya, segala sesuatu yang kami hargai  semuanya  tidak dapat Anda jelaskan melalui evolusi murni," katanya. “Evolusi murni hanyalah biologi. Anda tidak dapat mengatakan bahwa humor kami adalah produk evolusi. Bukannya dua anjing berkumpul dan mereka bertahan hidup karena mereka menceritakan lelucon dengan sangat baik. "

    Hewan tidak bisa menghargai keindahan matahari terbenam atau Mona Lisa. "Tidak ada satu pun nilai kemanusiaan kita yang bisa dijelaskan dengan evolusi," katanya.

    Selain keberadaan nilai-nilai yang membingungkan, Lurie juga mulai merenungkan probabilitas yang membingungkan yang dihasilkan secara spontan oleh alam semesta yang luas, terorganisir, dan indah ini.

    "Gagasan bahwa kehidupan dapat berkembang secara acak sangat mengada-ada sehingga jika Anda memang seorang ilmuwan, seorang logika, Anda harus sampai pada kesimpulan yang sangat jelas: pasti ada pencipta yang merancang ini," katanya. “Jumlahnya sangat mengerikan terhadap gagasan ateisme, menentang gagasan keacakan.

    Baca juga: Mengapa Detektif LAPD Ateis yang Cerdas Ini Menjadi Kristen


    “Bahkan Stephen Hawkings, seorang ateis terkenal, tahu bahwa kemungkinan alam semesta ini terjadi dari keacakan sangat kecil sekali, tetapi ia tidak dapat menerima gagasan tentang Pencipta. Jadi apa yang dia lakukan? Dia menciptakan kemungkinan di dalam kepalanya sendiri sebuah multiverse. ”

    Spekulasi Hawkings tentang keberadaan alam semesta paralel  multiverse  meningkatkan peluang statistik salah satunya menghasilkan kehidupan yang terorganisir. Itu adalah teori yang diajukan untuk menopang ateisme yang hancur, Lurie berpendapat.

    Lurie memulai tesis sarjana yang mengubah hidup pada tahun keduanya. Pada saat dia duduk untuk menulisnya, dia telah membuat banyak teka-teki yang membingungkan. Pada akhirnya, ia memutuskan untuk fokus pada Fyodor Dostoevsky, novelis besar Rusia.

    "Tulisannya mencerminkan bagaimana dia menolak ateismenya sendiri," kata Lurie. “Dia dengan terkenal mengatakan, 'Kamu tidak bisa benar-benar menghargai Tuhan kecuali kamu telah menolak Tuhan.' Aku benar-benar selaras dengan itu. Ada beberapa kearifan untuk itu. "

    Ketika pemahaman tentang Tuhan muncul dalam hatinya, Lurie ingin menemukan kembali akar Yahudi-nya. Dia sekarang menghadiri sinagoge secara teratur. Setelah menolak Tuhan selama bertahun-tahun, mengorientasikan ulang pemikirannya bersifat katarsis dan sulit, seperti belajar bahasa kedua.

    Baca juga: Kisah Luar Biasa: Seorang Profesor Lesbian, Feminis, dan Ateis yang Berjumpa Yesus


    Lurie menghadiri program bersama 4-tahun UCLA di Sekolah Hukum dan Sekolah Bisnis (MBA JD). Dia terus mengeksplorasi pemahamannya yang semakin berkembang tentang Tuhan dengan menulis, termasuk sebuah novel, yang akan segera dia terbitkan.

    "Itu keren. Saya benar-benar menemukan Tuhan secara mendalam," katanya, "Saya menemukan kembali semuanya. Saya meraih semua yang saya tolak.”

    Baca juga: Orang Terkaya Di Singapura, Ng Chee Tat: 'Bagian yang Hilang Dari Saya Adalah Yesus' (Video)

    (Sumber: atheismkills.com)

    1 Komentar untuk "Ateis Yahudi, Barak Lurie, Menemukan Tuhan di Stanford"

    1. Puji Tuhan Yesus ..
      Dengan perjalanan yg panjang ,akhirnya bpk Barak Lurie ...benar"
      cinta dgn Tuhan Yesus .👍😍..
      Tuhan Yesus Memberkati ....rm

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel