Recent Posts

    'Aku Gunakan Narkoba Seperti Permen, Aku Hampir Mati Namun Bertemu Dengan Yesus' – Jeff Durbin


    Bagi Jeff Durbin, narkoba seperti kopi – mereka memberinya energi dan stabilitas yang diperlukannya untuk menjalani hari itu. Tapi harganya mahal.

    Jeff adalah seorang pecandu alkohol, pengguna narkoba yang berat, dan seorang partier yang nekat. Setiap narkoba yang terletak dekat dengan jangkauannya berakhir di tubuhnya. Dia akhirnya membangun ketergantungan pada ekstasi.


    Durbin menggunakan narkoba seperti permen. Itu memperkuatnya dan memberinya waktu istirahat –pikirnya, tetapi kemudian dia mulai membayar mahal.

    Bagi Jeff Durbin, narkoba seperti kopi – mereka memberinya energi dan stabilitas yang diperlukannya untuk menjalani hari itu. Tapi harganya mahal.

    Durbin sudah memikirkan semuanya. Dengan ukuran apa pun di bumi ini, dia telah mencapai puncak pencapaian. Dia telah memenangkan turnamen kejuaraan regional, nasional, dan dunia dalam seni bela diri dan bekerja sebagai koreografer serta stuntman untuk franchise "Teenage Mutant Ninja Turtles".

    "Aku mendapatkan semua yang aku minta", jelasnya dalam video baru, "dan itu belum cukup".

    Durbin adalah seorang pecandu alkohol, pengguna narkoba yang berat, dan partier yang nekat. Setiap narkoba yang terletak dekat dengan jangkauannya berakhir di tubuhnya. Dia akhirnya membangun ketergantungan pada ekstasi.

    Baca juga: Seorang Muslim Radikal Memberi Hidupnya Untuk Kristus Setelah Menghadiri Ibadah Gereja


    "Pengguna ekstasi tahu bagaimana kamu mati oleh ekstasi", jelasnya. "Kamu kepanasan, kamu melihat orang-orang (overdosis) pada ekstasi dan bergeliat-geliat dan mereka tidak bisa berhenti bergerak dan kulit mereka merah, serta mereka terengah-engah karena mereka sedang memasak tubuh mereka sendiri – tubuh mereka baru saja didongkrak."

    Pada suatu tengah malam, mungkin tidak seperti malam yang lain sebelumnya, Durbin menjadi sangat sadar akan detak jantungnya yang berdetak kencang dan tubuhnya yang terlalu panas. Kulitnya merah, Durbin bergegas ke kamar mandi, tempat dia mengisi bak mandi dengan air dingin dan es dan terjun ke bak yang beku itu.

    Itu tidak cukup. Kulitnya yang terlalu panas melelehkan es dan kondisinya tampak semakin memburuk, entah bagaimana mengisolisasi tubuhnya ketika terbakar dari dalam ke luar.

    Jadi dia mencoba sesuatu yang baru. Dia berdoa.

    "Aku baru saja memanggil Tuhan" ingat Durbin. "Aku tahu apa yang aku lakukan. Engkau punya hak untuk membunuhku, tapi tolong jangan bunuh aku dulu. Hancurkan hidupku; keluarkan aku dari situasi ini. Dan jujur itu seperti saklar. Itu telah 'selesai'. Aku kembali."

    Baca juga: Pemain Sepak Bola Kristen Menolak Mengenakan Kaus Kebanggaan LGBT, Mengundurkan Diri Dari Tim Nasional


    Dia berkata, dalam sekejap kesehatannya pulih kembali, detak jantungnya melambat, dan dia merasa panas yang terkunci di dalam tulang akhirnya lepas dari tubuhnya yang sakit. Hidupnya selamat.

    Tetapi dia kembali ke kebiasaan buruknya, sekali lagi kembali ke satu hal yang telah bersamanya selama ini: narkoba. Namun segera setelah itu, hidupnya menjadi berantakan – mungkin tanggapan Ilahi dari permintaannya disembuhkan.




    Ketika semua suara hening dan semua hiasan berubah menjadi beban, yang tersisa hanyalah Tuhan. Durbin menatap dua jalan: jalan raya yang tak terurus menuju kehancuran tertentu atau perjalanan menuju Pencipta yang cinta-Nya belum dia pahami tetapi tentu saja mengalaminya.

    Karena ingin merasakan kedamaian yang membasuh tubuhnya di bak mandi dingin itu, Durbin memilih yang terakhir.

    Baca juga: Pria PSK dan Pecandu Narkoba Diselamatkan oleh Yesus Kristus


    "Aku mulai membuka Alkitab", kenangnya. "Aku membaca Yesus memanggil orang-orang kepadanya dan berkata 'Datang dan mati'. Dan aku pikir 'aku tidak pernah mengerti itu'. Dan aku telah melihat Yesus berkata 'Bertobatlah'. Dan aku melihat pembicaraan di Alkitab tentang ketika seseorang berbalik kepada Kristus, mereka datang untuk berdamai dengan Allah dan untuk diampuni."

    "Lebih besar" dan "lebih baik" dari sekedar keselamatan.

    "Ini bukan hanya pesan tentang mengatakan beberapa Firman dan kemudian pergi ke surga suatu hari nanti", katanya. "Ini tentang kamu di perdamaikan dengan Tuhan hari ini dan diampuni dan mengenal Tuhan dan Tuhan mengubahmu dan mentransformasikanmu serta menjadikanmu seperti Yesus, semua sebagai hadiah karena apa yang Yesus lakukan."

    Ketika dia mulai memahami kekayaan apa yang Allah tawarkan kepadanya, Durbin tiba-tiba kewalahan dengan realitas ketidak sempurnaannya sendiri. Dia memberitahu Tuhan bahwa dia "busuk" dan "tidak punya apa-apa untuk ditawarkan".

    Tetapi dia mempercayai Tuhan memintanya untuk "memerintah" atas hidupnya sendiri.

    "Dan saat itulah hidupku mulai berubah", kata Durbin. "Demikianlah itu."

    Baca juga: Mantan Pecandu Heroin Diselamatkan oleh Yesus Kristus: 'Tuhan Sangat Sabar Terhadap Diriku'


    Sejak menjadi seorang Kristen, Durbin tidak pernah kambuh lagi dan sekarang dia melayani sebagai pendeta di Gereja Apologia di Phoenix, Arizona. Dia juga memimpin sebuah pelayanan yang disebut Apologia Studios, yang melalui pelayanan ini dia menjangkau mereka yang berjuang dengan kecanduan narkoba dan berupaya membagikan pesan Injil kepada siapa saja yang mau mendengarkan.

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "'Aku Gunakan Narkoba Seperti Permen, Aku Hampir Mati Namun Bertemu Dengan Yesus' – Jeff Durbin"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel