Recent Posts

    4 orang Kristen Dibunuh oleh Para Jihadis di Burkina Faso karena Mengenakan Salib


    Serangkaian serangan militan mematikan yang menargetkan orang-orang Kristen di bagian timur laut Burkina Faso, negara Afrika Barat yang dulunya damai, telah mengguncang komunitas Kristen.

    Awal bulan ini, presiden Konferensi Episkopal Burkina Faso dan Niger, Uskup Laurent Dabiré, mengatakan kepada Aid to Church in Need bahwa orang-orang Kristen dalam bahaya "eliminasi" dari negara itu karena serangan yang berkelanjutan terhadap komunitas mereka oleh para ekstremis Islam.


    Peringatannya datang ketika kekerasan ekstremis Islam di seluruh wilayah Sahel di Afrika Barat telah meningkat sejak 2016.

    Dabiré merinci serangan 27 Juni yang terjadi di Keuskupan Ouahigouya utara, yang, menurut badan amal kepausan, adalah serangan kelima terhadap umat Kristen di timur laut Burkina Faso sejak awal 2019.

    Serangan 27 Juni terjadi di desa Bani pada saat ketika penduduk desa berkumpul bersama.

    "Para Jihadis tiba dan memaksa semua orang untuk berbaring telungkup di tanah," kata uskup. "Lalu mereka menggeledah mereka. Empat orang sedang mengenakan salib. Jadi Jihadis tersebut membunuh mereka karena mereka adalah umat Kristen."

    Dabiré mengatakan bahwa setelah membunuh orang-orang Kristen yang mengenakan salib, para ekstrimis mengatakan kepada para penduduk desa lainnya bahwa mereka juga akan dibunuh jika mereka tidak masuk Islam.

    Baca juga: Pemerintah India Hancurkan Sekolah Kristen, Asrama Pendeta & Rebut Para Siswa


    Menurut Aid to the Church in Need, setidaknya 20 orang Kristen telah dibunuh dalam lima serangan yang dilakukan tahun ini dengan menargetkan komunitas Kristen. Serangan lain telah terjadi di Keuskupan Dori dan Kaya.

    Selain serangan di Burkina Faso, kelompok-kelompok ekstremis itu juga melakukan pembantaian di negara-negara seperti Mali dan Niger karena lebih dari 4 juta orang terpaksa mengungsi dari rumah mereka dalam beberapa tahun terakhir.

    "Pada awalnya, mereka hanya aktif di wilayah perbatasan antara Mali dan Niger," kata Dabiré. "Tapi perlahan-lahan mereka telah pindah ke pedalaman negara tersebut, menyerang tentara, struktur sipil, dan rakyat. Dewasa ini target utama mereka tampaknya adalah orang-orang Kristen dan saya percaya mereka berusaha untuk memicu konflik antaragama."

    Pada bulan April, orang-orang bersenjata membunuh lima jemaat Katolik dan pastor mereka ketika meninggalkan sebuah kebaktian gereja di Silgadji.

    Baca juga: 'Mereka Tidak Dapat Mengambil Yesus Dari Hati Kami' – 100 Orang Kristen India Dipaksa Untuk Kembali Ke Hindu



    Pada bulan Mei, empat orang Katolik dibunuh saat mengangkut patung Perawan Maria selama prosesi Maria.

    Di Burkina Faso, para Muslim terdiri lebih dari 60 persen populasi. Populasi Kristen membentuk lebih dari 20 persen populasi, yang sebagian besar adalah Katolik.

    Sebelumnya pada Juni, sekitar selusin pria bersenjata menewaskan sedikitnya 19 orang di Airbinda, kota Burkina utara.

    Dabiré memperingatkan bahwa para pemuda dari wilayah itu juga telah bergabung dengan faksi-faksi ekstremis.

    "Mereka termasuk pemuda yang telah bergabung dengan jihadis karena mereka tidak punya uang, tidak punya pekerjaan dan tidak punya prospek, tetapi ada juga elemen-elemen radikal yang terlibat dalam gerakan-gerakan ini yang mereka lihat sebagai ekspresi dari keyakinan Islam mereka," katanya.

    Baca juga: Bocah 7 Tahun Nigeria: Bagaimana Para Penggembala Menembak Saya, Membunuh Paman Saya


    Menurut PBB, sebanyak 70.000 orang meninggalkan rumah mereka dalam kurun waktu dua bulan awal tahun ini sebagai akibat dari kelompok-kelompok bersenjata membakar sekolah-sekolah dan membunuh warga sipil yang tidak bersalah.

    Dan lebih dari 100.000 orang telah mengungsi di Burkina Faso, PBB menambahkan, dengan lebih dari separuh dari mereka mengungsi sejak awal 2019.

    Menurut Pusat Studi Strategis Afrika, sebuah lembaga think tank yang berbasis di Washington, ada 137 peristiwa kekerasan dengan 149 kematian yang disebabkan oleh serangan ekstrimis Islam pada tahun 2018.

    Melalui titik tengah tahun 2019, organisasi tersebut melaporkan bahwa ada 191 episode kekerasan dan 324 kematian. Serangan-serangan itu terutama telah dilakukan oleh tiga kelompok berbeda: Negara Islam di Greater Sahara, the Macina Liberation Front, dan Ansaroul Islam.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Menebas Pendeta dengan Parang di India — Tetapi Tuhan Melakukan Mukjizat


    “Ansaroul Islam telah memainkan peran yang sangat besar dalam destabilisasi Burkina Faso utara,” bunyi sebuah laporan bulan Juli dari think tank. “Dari 2016 hingga 2018, lebih dari setengah dari peristiwa kekerasan militan Islam di Burkina Faso dikaitkan dengan Ansaroul Islam. Serangan-serangan ini terkonsentrasi di provinsi Soum utara dan berkerumun di sekitar ibukota provinsi, Djibo.”

    Laporan tersebut menyatakan bahwa Ansaroul Islam telah melakukan persentase serangan terhadap warga sipil yang lebih tinggi daripada kelompok militan lainnya di wilayah tersebut. Selain 100.000 orang yang telah meninggalkan rumah mereka, lembaga think tank mencatat bahwa kekerasan telah memaksa 352 sekolah tutup di provinsi Soum.

    Namun, Ansaroul Islam hanya dikaitkan dengan 16 serangan kekerasan dan tujuh kematian pada pertengahan 2019, menunjukkan bahwa kelompok itu telah memainkan peran yang berkurang dalam kekerasan yang meningkat tahun ini.

    “Hal ini juga dipertimbangkan bahwa sejumlah gerilyawan mungkin telah berpisah dari Ansaroul Islam, bergabung dengan FLM atau ISGS setelah [pemimpin Ibrahim Malam Dicko] meninggal [pada Mei 2017],” tulis laporan lembaga think tank. "Kedua kelompok Islam militan itu terkenal di kawasan itu dan siap menggunakan media sosial serta alat komunikasi."

    Seperti dicatat oleh The Washington Post, semakin banyak korban dalam kekerasan ekstremis di Burkina Faso adalah Muslim. Tetapi serangan yang menargetkan para umat Kristen mewakili sebuah pergeseran dari pembunuhan tanpa pandang bulu yang mencoba memecah-belah komunitas.

    Baca juga: Yesus Muncul di Tengah Badai Debu Untuk Militan Islam yang Memburu Orang Kristen, Bertanya: 'Mengapa Kamu Menganiaya Aku?'


    Illia Djadi, analis senior untuk Afrika sub-Sahara di Open Doors International, mengatakan kepada surat kabar itu bahwa para militan tampaknya menggunakan strategi "memecah belah dan menaklukkan".

    Chrysogone Zougmore, yang memimpin Gerakan Burkinabe untuk Hak Asasi Manusia dan Masyarakat, mengatakan kepada The Washington Post bahwa serangan ekstremis yang menargetkan komunitas Kristen adalah "menanam benih konflik agama."

    "Mereka ingin menciptakan kebencian," Zougmore menjelaskan. "Mereka ingin menciptakan perbedaan di antara kita."

    (Sumber: christianpost.com)

    Belum ada Komentar untuk "4 orang Kristen Dibunuh oleh Para Jihadis di Burkina Faso karena Mengenakan Salib"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel