Recent Posts

    Wanita Kristen Disiksa dan Diperkosa Selama 9 Jam Sebelum Dirajam Mati Oleh Ekstremis Muslim di Suriah


    Ekstremis Muslim menyiksa dan berulang kali memperkosa seorang wanita Kristen selama lebih dari sembilan jam sebelum melempari dia dengan batu hingga mati di Provinsi Idlib, Suriah, menurut sebuah laporan baru yang telah terungkap.

    Menurut organisasi pengawas persekusi International Concern, Suzan Der Kirkour (60 tahun), seorang tukang kebun dan guru bahasa Arab, ditemukan tewas pada 9 Juli di luar desanya, al-Yaqoubiyeh, yang terletak tepat di utara kubu jihadis Jisr Al-Shughour .


    Laporan otopsi menemukan bahwa Suzan disiksa dan diperkosa selama sembilan jam sebelum dilempari batu sampai mati.

    Insiden itu dikonfirmasi oleh organisasi kemanusiaan SOS Chr├ętien's d’Orient, yang menulis dalam sebuah pernyataan bahwa "siksaan yang kejam. Kenyataannya seperti ... (seorang) perawan pada usia enam puluh, dia meninggal di bawah serangan berulang-ulang dari para jihadis al-Nusra."

    "Otopsi mengungkapkan bahwa Suzan telah mengalami pemerkosaan berulang sejak sore hari Senin (tanggal 8) hingga Selasa pagi dini hari, hanya beberapa jam sebelum penemuannya. Sebagai martir, ia bergabung dengan ribuan saudara Kristen di Surga, yang meninggal di arena kebiadaban," lanjut pernyataan itu.

    Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia juga melaporkan insiden itu: "Tubuhnya ditemukan dengan tanda penyiksaan. Dan menurut forensik, wanita itu telah disiksa sekitar 9 jam sebelum dia dirajam sampai mati oleh orang yang tidak dikenal," tulis laporan itu.

    Baca juga: Militan Islam Menyerang Keluarga Pendeta Pakistan, Merampas Harta Miliknya


    Para penyerang itu diyakini anggota kelompok teroris Jabhat al-Nusra, yang sebelumnya berafiliasi dengan al-Qaeda, yang mempertahankan kehadiran kuat di Idlib.

    Al-Yaqoubiyeh adalah desa Kristen, tetapi sebagian besar wanita telah pergi karena penganiayaan yang sedang berlangsung di tangan ekstremis Muslim. Suzan adalah satu dari sedikit orang Kristen yang masih tinggal di daerah-daerah yang dikuasai jihadis di Suriah utara.

    Claire Evans, manajer regional ICC untuk Timur Tengah, mengutuk pembunuhan itu dan menyebut kematiannya sebelum waktunya dan cara pembunuhannya "mengerikan."

    "Ini semakin memperdalam bayangan yang telah menimpa setiap orang Kristen yang tetap di Suriah selama hampir satu dekade konflik kekerasan," katanya. "Aturan hukum, keadilan, dan akuntabilitas harus dipulihkan di Suriah. Kalau tidak, kita menyaksikan pemusnahan kekristenan yang lambat tapi sengit dari sebuah negara di mana ia telah ada selama lebih dari 2.000 tahun."

    Baca juga: 6 Orang Kristen Terbunuh, 470 Mengungsi, Akibat Serangan Milisi Pemberontak di Kongo


    Perang saudara Suriah yang sedang berlangsung –sekarang di tahun kesembilan– telah memaksa mayoritas orang Kristen di negara itu untuk melarikan diri. Sebelum perang, orang Kristen membentuk sekitar 10% dari populasi. Diperkirakan 370.000 orang telah terbunuh sejak awal perang.

    Tahun lalu, Presiden Donald Trump berjanji untuk menarik semua pasukan darat AS dari Suriah, menuai kritik dari evangelikal konservatif yang berpendapat bahwa penarikan pasukan AS yang "penuh" dan "cepat" dapat menempatkan komunitas Kristen di Suriah Utara dalam "bahaya mematikan."

    Suriah berada di peringkat 11 pada World Watch List Open Door USA, dari negara-negara di mana orang-orang Kristen menghadapi penganiayaan tertinggi.

    Baca juga: Radikal Fulani Bakar 4 Desa, Bunuh 3 Anak dalam Serangan Terbaru terhadap Orang Kristen di Kaduna

    (Sumber: christianpost.com)

    Belum ada Komentar untuk "Wanita Kristen Disiksa dan Diperkosa Selama 9 Jam Sebelum Dirajam Mati Oleh Ekstremis Muslim di Suriah"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel