Recent Posts

    Umat Kristen Dipaksa Membungkuk Kepada Patung Dewi, Diusir Dari Desa di India


    "Mereka menuangkan seember air ke atas mereka [sebagai ritual pemurnian] dan membuat mereka melakukan ritual yang diyakini sebagai prosedur untuk meninggalkan Kristus"

    Umat ​​Kristen yang beribadah secara pribadi di rumah mereka di sebuah desa di India timur diseret ke para pemimpin lokal bulan lalu dan dipaksa untuk tunduk pada seorang dewi pujaan, kata sumber.


    Aksi massa pada 14 Juni menyusul pengumuman dua hari sebelumnya oleh kepala desa Mahuatoli, Distrik Gumla di negara bagian Jharkhand, bahwa 12 keluarga Kristen akan diusir jika mereka tidak kembali ke agama suku Sarna, kata mereka.

    Terancam kematian, sebagian besar keluarga Kristen telah meninggalkan desa.

    "Ancaman selalu ada di daerah ini di Distrik Gumla, tetapi tidak pernah meningkat sampai titik ini bahwa para ekstremis Sarna bersumpah untuk mencabut nyawa," kata pendeta daerah Boyen Munda. "Mereka tidak dalam kondisi pikiran yang benar sekarang. Pasukan ekstremis Hindu telah bergandengan tangan dengan mereka dan telah menghasut mereka melawan orang-orang percaya."

    Massa 20 penduduk desa menerobos masuk ke rumah Jogiya Munda, kemudian mendorong dia dan ibunya yang janda keluar dari rumah mereka, kata pendeta itu. Munda dan ibunya, yang telah menjadi Kristen selama 17 tahun, diseret ke para pemimpin desa dan dipaksa untuk duduk dan membungkuk pada patung dewi itu, kata Pendeta Munda.

    "Mereka menuangkan seember air pada mereka [sebagai ritual pemurnian] dan membuat mereka melakukan ritual yang diyakini sebagai prosedur untuk meninggalkan Kristus," kata Pendeta Munda. "Mereka melarikan diri ke tempat yang lebih aman dan sangat jauh. Kepala desa berencana untuk membunuh ibu dan anak itu jika mereka mendapati mereka berdoa setiap hari setelah ‘ritual pemulihan.’ "


    Menurut Christian Headlines, ritual Sarna mirip dengan kesempatan terakhir bagi mereka yang telah pergi untuk kembali ke agama suku sebelumnya, katanya. Dua keluarga yang juga dipaksa menjalani ritual seolah-olah meninggalkan Kristus dan tetap tinggal di desa, katanya.

    "Namun mereka bercerita kepada kami bahwa mereka tidak melakukannya atas kehendak mereka tetapi karena tekanan yang telah mereka alami," kata Pendeta Munda. "Sudah sebulan sejak orang-orang Kristen tersebar di desa-desa tetangga yang mencari perlindungan. Ini adalah musim hujan, jadi jika mereka tidak dapat kembali untuk mengolah tanah mereka, mereka harus kelaparan untuk satu tahun ke depan."

    Penduduk desa Sarna menolak untuk memasok air untuk ladang pertanian keluarga Kristen, memutus aliran listrik mereka dan mengancam akan menghentikan semua sarana pemerintah, katanya.

    "Namun mereka [10 keluarga Kristen] menentang plot yang dibuat oleh para ekstrimis agama yang paling kuat," kata Pendeta Munda kepada Morning Star News.

    Dia mengatakan orang-orang Kristen tidak pernah mengadakan ibadah kelompok di desa Mahuatoli, sebaliknya pergi ke Dolaichi untuk ibadah yang lebih aman.

    Baca juga: Protes Penangkapan Imam, Sekelompok Muslim Membakar Gereja di Niger 


    "Mereka tidak pernah memiliki kebaktian terbuka atau menggunakan pengeras suara - itu selalu menjadi doa keluarga pribadi di rumah masing-masing individu," katanya. "Bahkan doa pribadi beberapa menit itu dipandang sebagai kejahatan."

    Pengusiran

    Pada pertemuan para pemimpin 12 Juni di Mahuatoli, 12 keluarga Kristen dipanggil untuk pengumuman publik tentang pengusiran mereka dari desa.

    "Pemimpin agama dan dewan desa Sarna hadir," kata Gangadhar Munda kepada Morning Star News. "Di depan penduduk desa, mereka menyatakan kami sebagai 'tercemar' dan bahwa desa harus dibersihkan dari agama Kristen."

    Pemimpin membacakan perintah untuk penduduk desa agar tidak bergaul dengan orang-orang Kristen, mengecualikan mereka dari pertemuan keluarga dan sosial, dan untuk menahan diri dari berbicara dengan mereka, membeli dari atau menjual kepada mereka, atau berkomunikasi dengan mereka, kata Gangadhar Munda.

    Tertekan oleh perintah tersebut, Mangra Munda Junior dan Balveer Munda, bersama dengan Gangadhar Munda, angkat bicara atas keprihatinan mereka, katanya.

    Baca juga: 'Mereka Tidak Dapat Mengambil Yesus Dari Hati Kami' – 100 Orang Kristen India Dipaksa Untuk Kembali Ke Hindu


    "Kami memberi tahu kepala desa bahwa kami tidak menyetujui keputusan mereka, dan itu adalah hak mendasar, dan bahwa kami bebas untuk mempraktikkan agama Kristen," katanya. "Kami mengatakan bahwa kami milik desa ini selayaknya penduduk desa Sarna lainnya. Kami tidak melakukan kejahatan apa pun sehingga bisa dihina dan dikucilkan di depan umum seperti ini. Bagaimana mereka bisa membuat aturan yang hanya memberikan kenyamanan bagi mereka?"

    Para pemimpin desa menegur mereka karena menolak keputusan mereka, katanya.

    "Itu membuat mereka marah karena kami mengangkat suara menentang mereka," katanya. “Mereka berkata, 'Orang-orang Kristen ini harus disucikan di pandal [sebuah panggung untuk tempat duduk berhala].' Tetapi beberapa kepala desa mengatakan bahwa kami tidak boleh dipaksa, dan bahwa jika ada orang Kristen yang ingin kembali ke kepercayaan Sarna, mereka harus datang ke pandal sendiri. Tidak ada di antara 12 keluarga kami yang menerima tawaran ini. Kami berdiri teguh dalam iman dan memutuskan bahwa apa pun yang terjadi, kami tidak akan melepaskan iman kami."

    Namun di sore hari, sekelompok besar massa mendatangi rumah Balveer Munda, katanya. Mereka menghancurkan pintu rumah dan menghancurkan dinding, dan ketika Balveer Munda mencoba untuk menghentikan mereka, mereka mendorongnya pergi dan mencuri biji-bijian makanan, pakaian dan ayam, kata Gangadhar Munda.

    "Itu adalah perampokan di siang hari bolong," katanya. "Ketika kami mencoba untuk menghentikan mereka, massa mengancam kami bahwa kami akan dibunuh jika kami tidak segera meninggalkan desa. Ancaman mereka semakin kuat; mereka mengatakan mereka tidak akan menawarkan setetes air pun kepada kami, dan bahwa tanah kami akan direnggut jika kami tidak mematuhi perintah mereka dan kembali ke [agama] Sarna."

    Istrinya, lanjutnya, sedang dalam kondisi hamil minggu ke-39 pada saat itu.

    Baca juga: Hanya 40 dari 15.000 Orang Kristen Irak yang Kembali ke Mosul


    "Mereka meneror wanita dan anak-anak," katanya. "Istri saya ngeri melihat mereka mengancam saya bahwa mereka akan membunuh saya. Dia merasa panik dan dalam kondisi di bawah tekanan sebulan terakhir."

    Anima Munda, yang melahirkan pada 10 Juli, mengatakan kepada Morning Star News bahwa keluarganya segera melarikan diri ke Dolaichi, hampir empat mil dari Mahuatoli, dengan berjalan kaki.

    "Aku takut kembali ke rumah kita," kata istrinya.

    Suaminya mengatakan meninggalkan rumah mereka pada waktu itu sangat sulit, dan ketidakmampuan istrinya untuk makan dengan baik sejak itu melemahkannya, berkontribusi pada persalinan yang lama, hingga 24 jam.

    "Kami tidak punya pilihan lain selain pindah dari kenyamanan rumah kami ke rumah orang percaya di desa tetangga," katanya. "Itu adalah keputusan yang tiba-tiba, dan istri saya belum sepenuhnya menyesuaikan diri di sini dan belum bisa makan dengan baik. Para dokter mengatakan dia terlalu lemah untuk persalinan."

    Baca juga: Ekstremis Hindu Berusaha Membakar Seorang Suami Hidup-Hidup di Gereja bersama dengan Tubuh Istrinya yang Meninggal

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Umat Kristen Dipaksa Membungkuk Kepada Patung Dewi, Diusir Dari Desa di India"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel