Recent Posts

    Open Doors: "10 Orang Kristen Dibunuh Tiap Hari di Nigeria Karena Iman Mereka"


    David Curry, CEO pengawas penganiayaan, Open Doors USA, telah membuat sebuah pernyataan yang mengejutkan tentang penganiayaan yang dihadapi umat Kristen di Nigeria, terutama di bagian utara negara itu.

    Seperti yang kita ketahui bahwa pada tahun 2019, Nigeria berada di peringkat 12 di antara Top 50 Negara paling berbahaya untuk menjadi Kristen. Ini menunjukkan adanya peningkatan tingkat penganiayaan Kristen di negara itu dibandingkan dengan tahun lalu, yang masih di peringkat 14.


    Pertempuran mengenai pemisahan gereja dan negara terus berkecamuk di Amerika Serikat, tetapi David Curry ingin orang Kristen Amerika tahu seperti apa penganiayaan di wilayah lain di dunia — dan ini adalah paradigma yang cukup mengejutkan.

    "Ini dunia yang berbeda," kata Curry dalam sebuah wawancara baru-baru ini dalam "The Pure Flix Podcast," mencatat intensitas penganiayaan di beberapa negara. "Namun, apa yang bisa dilakukan untuk kita adalah memberi informasi kepada kita dan kita dapat belajar banyak dari orang-orang ini di negara-negara ini dalam perjalanan kita sendiri. Karena itu, saya pikir mereka lebih menghargai Kitab Suci."

    Baca juga: Bocah 7 Tahun Nigeria: Bagaimana Para Penggembala Menembak Saya, Membunuh Paman Saya

    Dia melanjutkan, "Mereka lebih percaya pada ibadah bersama dan gereja  untuk dapat berkumpul dan berbicara tentang Yesus dengan aman dan membiarkan anak-anak Anda pergi ke gereja dan belajar adalah hal-hal yang kami sangat hargai dalam beberapa hal dan kami dapat belajar banyak dari mereka."

    Curry menjelaskan bahwa nasib orang-orang Kristen di Nigeria utara sangat mengerikan. Nigeria diperkirakan memiliki 91 juta orang Kristen. Telah terjadi peningkatan penganiayaan Kristen dalam dekade terakhir, dengan rata-rata 10 orang Kristen terbunuh setiap hari karena iman mereka.

    Baca juga: Radikal Fulani Bakar 4 Desa, Bunuh 3 Anak dalam Serangan Terbaru terhadap Orang Kristen di Kaduna


    "Ada kelompok-kelompok teroris Islam dengan tempat berlindung yang aman di utara dan pemerintah tidak melakukan apa-apa untuk membasmi mereka," katanya. "Itu menjadikan utara Nigeria salah satu tempat paling berbahaya bagi orang Kristen."

    Telah ada serangan terhadap gereja-gereja atau kelompok-kelompok Kristen setidaknya sekali setiap dua minggu, kata Curry. Salah satu yang terbaru terjadi pada 18 Mei di mana ekstrimis Islam menyerang kegiatan paduan suara; 17 anggota masih ditahan.

    "Kami tidak tahu siapa yang hidup dan siapa yang tidak. Para wanita dipaksa menikah dengan jihadis  di bawah hukum Syariah sering kali tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk mendapatkan kembali orang-orang itu  mereka ditebus untuk mengumpulkan uang untuk kegiatan teroris atau mereka dibunuh," kata Curry. Ada beberapa hal yang bisa terjadi dan tidak ada yang baik. Ini adalah hal yang terjadi di utara Nigeria."

    Baca juga: Walau Dipenjara Karena Iman, Pendeta Iran ini Bertekad Terus Menyebarkan Firman

    Terlepas dari serangan dan penganiayaan Kristen, Curry mengatakan bahwa orang-orang Kristen Nigeria menjalani iman mereka dengan cara yang menakjubkan dan menginspirasi.


    "Kehidupan mereka dilucuti sampai ke dasar-dasar dan mereka memutuskan apa yang paling penting. Dan itu datang ke kehidupan spiritual mereka dan bagian yang Anda dapatkan dari tulisan suci dan kebijaksanaan untuk membantu Anda hidup setiap hari, bahkan terutama dalam situasi yang sangat sulit ini," katanya. "Saya pikir ini sangat kritis. Anda dapat menemukan orang-orang ini yang ditawan untuk waktu yang lama dan Anda melihat iman mereka berjalan tumbuh meskipun [fakta bahwa] mereka telah dilucuti dari setiap kenyamanan."

    Baca juga: 'Mereka Tidak Dapat Mengambil Yesus Dari Hati Kami' – 100 Orang Kristen India Dipaksa Untuk Kembali Ke Hindu

    (Sumber: faithwire.com)

    Belum ada Komentar untuk "Open Doors: "10 Orang Kristen Dibunuh Tiap Hari di Nigeria Karena Iman Mereka""

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel