Recent Posts

    'Mereka Tidak Dapat Mengambil Yesus Dari Hati Kami' – 100 Orang Kristen India Dipaksa Untuk Kembali Ke Hindu


    Umat ​​Kristen di India mengalami Minggu Paskah yang sulit tahun ini. Bagi orang-orang Kristen suku di desa Junwani, Chhattisgarh, perayaan Paskah sangat sulit. Otoritas desa melarang mereka untuk menghadiri Minggu Paskah di gereja dan mendenda $312,00 per orang Kristen, hampir empat hingga lima bulan upah, jika mereka hadir.

    International Christian Concern (ICC) yang melaporkan kisah-kisah orang Kristen yang dianiaya, mengatakan bahwa 15 keluarga Kristen dipaksa kembali ke agama Hindu oleh para tetua desa sehingga mereka dapat diterima kembali ke masyarakat.


    Seorang Kristen, Somari Komra, 40 tahun, didenda karena menghadiri gereja pada hari Paskah. Dia, bersama tiga orang lainnya, memberi tahu ICC bagaimana mereka diintimidasi dan dipaksa berdiri seperti penjahat di tengah-tengah warga desa yang berkumpul sehari setelah Paskah.

    "Kami tahu bahwa kami akan dikumpulkan oleh para pemimpin desa karena telah pergi ke gereja pada hari Minggu Paskah, ketika lima pria dari desa terlihat di tempat-tempat gereja untuk memata-matai dan untuk bersaksi melawan kami" kata Komra.

    Ketika ditanyai, Komra bereaksi terhadap denda dan pembatasan dengan mengatakan kepada para pemimpin desa, "Saya menderita penyakit fisik dan gangguan mental tetapi tidak ada dari Anda yang datang dan membantu saya. Baik pemimpin desa maupun masyarakat tidak ada membantu. Tetapi Yesus membuat saya sembuh karena saya percaya kepada-Nya dan mulai pergi ke gereja. Saya tidak akan berhenti pergi ke gereja dan saya siap untuk membayar denda dan menghadapi konsekuensi dari boikot sosial. Jika Anda menghentikan saya bergereja, maka Anda harus mengambil tanggung jawab atas kesehatan saya."

    Baca juga: 30 Orang Kristen Pantekosta di Eritrea Ditangkap Saat Sedang Beribadah

    Setelah kejadian ini, 15 keluarga Kristen dipaksa oleh para tetua desa untuk "kembali" ke agama Hindu. Bagi mereka yang menolak, pembatasan ketat diberlakukan.


    Shivaram Tekam, anggota dari salah satu dari 15 keluarga, mengingat upacara pemulihan, "Sebagai tanda pertobatan kepada keyakinan lama kita, saya harus memberikan sepasang ayam, sebotol anggur, dan 551 rupee kepada dewa desa. Imam itu, bersama dengan para tetua, mengorbankan ayam-ayam itu untuk dewa. Pengorbanan ini adalah tanda menerima saya kembali ke agama dan komunitas lama."

    "Saya harus melakukan ini karena saya menghadiri gereja pada hari Minggu Paskah," tambahnya.

    Setelah kejadian ini, Shivaram bertemu dengan seorang pendeta setempat. Dia mengatakan kepada pendeta, "Mereka dapat menghentikan saya pergi ke gereja tetapi mereka tidak dapat mengambil Yesus dari hati saya". Saya akan menemukan cara dan diam-diam datang ke gereja.

    Baca juga: 'Ekstremis Hindu' Secara Brutal Menyerang Orang Kristen India Saat Sedang Berdoa

    Kanesh Singh, 55 tahun, seorang Kristen dari Junwani, menolak untuk membayar denda serta melepaskan imannya kepada Yesus. Dia secara terbuka menanyai para tetua desa: "Kejahatan apa yang telah saya lakukan sehingga saya harus membayar denda? Saya tidak pernah mencuri apa pun. Saya tidak mencemari wanita mana pun. Saya tidak bertengkar. Saya tidak membunuh. Jika Anda berpikir pergi ke gereja dan menyembah Yesus adalah kejahatan, saya akan melakukan 'kejahatan' ini setiap hari."

    Kepada ICC, seorang pendeta setempat mengaatkan: "Orang-orang Kristen di Junwani ini akan menghadapi situasi yang bahkan lebih berbahaya untuk mengikuti Yesus. Polisi hampir tidak memperhatikan tangisan mereka. Beberapa cukup berani untuk menyatakan iman mereka kepada Yesus dan siap menghadapi konsekuensinya, sementara yang lain, karena kerentanan mereka, memilih untuk mengikuti Tuhan secara diam-diam."

    Baca juga: Kesaksian Rahil Patel, Mantan Imam Hindu yang Tinggalkan Segalanya Demi Ikut Yesus


    Orang-orang Kristen di India, khususnya di Chhattisgarh, terus menderita penganiayaan hebat karena iman mereka. Menghadiri gereja pada hari yang sakral seperti Paskah atau Jumat Agung sekarang akan mengarah kepada denda, boikot, dan penghinaan publik.

    Ketika insiden seperti ini terus meningkat di India, berapa banyak lagi orang Kristen yang akan menghadapi situasi serupa tanpa alasan lain selain menghadiri kebaktian gereja? Jika India dianggap sebagai demokrasi sekuler, tentunya ini adalah jenis pelanggaran hak yang harus ditindaklanjuti oleh pemerintah yang dipimpin BJP.

    India berada di peringkat 10 pada World Watch List 2019 organisasi dukungan Kristen, Open Doors, dari 50 negara, di mana paling sulit menjadi seorang Kristen.

    Baca juga: Jutaan Dewa-Dewi Tak Mampu Menolongnya, Wanita India ini Berpaling ke Alkitab dan Terima Yesus

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "'Mereka Tidak Dapat Mengambil Yesus Dari Hati Kami' – 100 Orang Kristen India Dipaksa Untuk Kembali Ke Hindu"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel