Recent Posts

    Mahmoud Kamal Eldeen Mujahed, Putra Seorang Syekh Mesir, Berjumpa Dengan Yesus Kristus


    Izinkan saya untuk memperkenalkan diri kepada Anda. Nama saya Joseph Abraham — sebelumnya Mahmoud kamal Eldeen Mujahed. Setelah menemukan kebenaran setelah bertahun-tahun mencari, saya percaya Tuhan memimpin saya untuk membagikan kepada orang lain apa yang telah Dia lakukan untuk saya melalui Firman-Nya yang kudus — Alkitab. Mohon bersabar membaca surat saya.

    Saya orang Mesir sejak lahir, lahir di keluarga Muslim. Ayah saya adalah seorang imam Muslim (syekh) dan seorang guru agama Islam di Kairo, Mesir hingga kematiannya. Keluarga saya bangga akan warisan Islam mereka, karena hampir semua leluhur saya adalah rohaniawan Muslim. Pada tahun-tahun awal kehidupan saya, saya dipandang sebagai seorang imam Muslim di masa depan. Karena itu keluarga saya mengirim saya ke sekolah Al-Quran sejak usia enam atau tujuh tahun.


    Ketika saya masih sangat muda, saya mulai bertanya tentang Tuhan, penghakiman-Nya, kebenaran-Nya, nasib kekal manusia, dll. Karena saya hanya seorang anak kecil, pertanyaan saya membawa ejekan dari orang lain. Perlakuan seperti itu tidak membantu, hanya membuat saya berkecil hati. Saya hidup dalam keputusasaan karena jiwa saya mencari sesuatu yang tidak disediakan oleh Islam.

    Latar belakang Islam saya agak dangkal. Ayah saya, sebagai seorang syekh, menghafal hampir semua Quran, dan mendorong saya untuk melakukan hal yang sama, apakah saya memahaminya atau tidak. Maka saya menjadi seorang anak muda yang religius secara mekanis, sementara hati saya kering, seperti padang pasir yang kelihatan tanpa akhir dan tanpa harapan.

    Tanpa bantuan siapa pun, saya mulai membaca buku-buku tentang filsafat dan psikologi, yang beberapa di antaranya mempromosikan ateisme. Tetapi menyangkal Tuhan tidak pernah membungkam batin yang sedang mencari tahu tentang kebenaran. Saya didorong untuk berpegang pada fatalisme dan apatis, tetapi itu memperburuk keadaan. Jiwa saya masih mati-matian mencari realitas akhir dari takdir spiritual kita dan kebenaran abadi Tuhan.

    Itu mengganggu saya untuk menyadari bahwa saya dianggap sebagai seorang Muslim hanya karena saya dilahirkan oleh orang tua Muslim dan tinggal di negara Muslim. Tidak ada pilihan yang diberikan kepada saya: tidak ada kesempatan yang ditawarkan kepada saya untuk memeriksa dan menemukan kebenaran. Yang terburuk, banyak Muslim yang saya kenal (termasuk keluarga saya sendiri) adalah Muslim hanya karena warisan. Saya sulit melihat seorang Muslim melakukan upaya serius dan rajin untuk menyelidiki agama mereka dengan hati terbuka terhadap kebenaran.

    Baca juga: Kesaksian Ismai'l Babatunde Lawal, Pemimpin Muslim Sebuah Universitas Jadi Pelayan Kristus


    Pada tahun 1968, ketika saya sedang membaca buku tertentu, saya menemukan beberapa ayat dari Alkitab yang sangat menarik saya. Ayat-ayat ini berbicara dengan otoritas tentang seorang Pria yang bernama Yesus Kristus. Orang ini berkata kepada dunia, "Akulah jalan, kebenaran, dan hidup, tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku." Yohanes 14:6

    Lusinan pertanyaan menyumbat kepala saya: Lalu bagaimana dengan nabi Islam? Mengapa orang Muslim tidak pernah berbicara tentang Yesus Kristus dengan cara ini? Mereka selalu berbicara tentang nabi Islam. Siapakah "Bapa" itu? Bagaimana bisa Tuhan disebut "Bapa"? Siapakah istri-Nya? Bagaimana dengan Islam, yang mengklaim sebagai kebenaran tertinggi? Namun, bagaimana saya bisa mempercayai Alkitab, yang menurut orang Muslim "rusak"? Dan masih banyak lagi.

    Sambil membaca lebih banyak dari buku yang sama, saya sampai kepada pernyataan lain oleh Orang yang sama ini, Yesus Kristus, yang berkata, "Datanglah kepadaku, kamu semua yang letih lesu dan berbeban berat, dan Aku akan memberimu ketenangan (kelegaan)." Matius 11:28. Saya telah mencari ketenangan selama bertahun-tahun, dan Yesus ini mengklaim sebagai sumber ketenangan, dan mengundang orang lain untuk datang kepada-Nya.

    Pada waktu itu saya belum pernah memiliki Alkitab; Saya belum pernah melihatnya. Kemudian diam-diam saya meminta seorang yang mengaku Kristen untuk meminjamkan saya sebuah Alkitab sehingga saya bisa membaca lebih lanjut tentang Pria yang mengklaim otoritas seperti itu.

    Baca juga: Kisah Luar Biasa Saeed Abedini: Militan Hizbullah yang Berjumpa Yesus


    Kira-kira pada waktu yang sama saya telah mendengar tentang seorang penginjil Amerika yang sedang mengunjungi Mesir. Dengan sangat bersemangat saya diam-diam menyelinap ke gereja Protestan untuk mendengarkan pesan-pesannya dari Alkitab. Karena dia tidak tahu bahasa Arab, dia berbicara melalui seorang penerjemah. Saya mendengar hal-hal yang belum pernah saya dengar sebelumnya. Saya tidak pernah menyadari bahwa Alkitab adalah sumber kebenaran abadi Allah.

    Di masa lalu saya telah membaca dan menghafal bagian-bagian dari Quran. Saya belajar Islam selama bertahun-tahun, tetapi Tuhan tidak pernah berbicara kepada saya melalui ajarannya. Sebaliknya, ketika saya membaca ayat-ayat atau mendengar pesan-pesan dari Alkitab ada suara yang berbeda berbicara pesan yang berbeda dengan otoritas yang berbeda.

    Saya mengumpulkan keberanian untuk menemui pendeta untuk mencari tahu lebih banyak tentang Kristus dan Alkitab. Saya bertanya kepadanya apakah seorang Muslim juga dapat memiliki akses ke Alkitab dan Bapa surgawi. Dapatkah saya mengetahui dengan pasti tentang kehidupan kekal, pengampunan dosa, luput dari neraka, dan menjadi anak Allah?

    Pendeta itu membagikan saya Yohanes 3:16, "Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal." Ayat ini sendiri memiliki jawaban untuk semua agama.

    Baca juga: "Yesus Mengetuk Pintu Rumah Saya" – Imam Muslim Nigeria (Video)


    Allah mengutus Anak-Nya untuk mati demi kita karena dosa semua umat manusia. Hanya perlu memercayai kebenaran ini untuk keluar dari neraka abadi. Tuhan melakukan itu karena cinta dan kebaikan hati-Nya; tetapi juga karena Dia adalah hakim yang adil. Penghakiman Allah menuntut hukuman atas dosa. "Upah dosa adalah maut…" Roma 6: 23a. Tetapi Allah juga berbelas kasih; itulah sebabnya Dia memberi kita alternatif: "tetapi karunia Allah adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Roma 6:23b

    Kebenaran sederhana yang sulit diterima — tetapi itu benar, karena itu adalah Firman Tuhan. Saya tidak dapat mengabaikan panggilan Tuhan kepada saya — "Marilah, marilah, marilah." "Hari ini, jika Anda mendengar suara-Nya, jangan mengeraskan hatimu." Ibrani 3:7-8 Dan semakin saya membaca dan mendengar kutipan dari Alkitab, semakin saya yakin bahwa Tuhan berbicara kepada saya secara pribadi.

    Firman Tuhan terus menyapa hati saya. "Bagaimana kita dapat lolos jika kita mengabaikan keselamatan yang begitu besar?" Ibrani 2:3 Tidak ada jalan keluar dari penghakiman kekal Allah atas manusia yang berdosa kecuali mereka mengakui siapa Yesus Kristus, dan apa yang Dia lakukan untuk mereka. Tuhan memberikan peringatan jika saya ragu untuk percaya pada Firman-Nya: "Sesungguhnya, sekarang adalah waktu perkenanan itu; sesungguhnya, hari ini adalah hari penyelamatan itu" 2 Korintus 6:2

    Itu berarti bahwa esok hari telah terlambat. Menolak Kristus sebagai Juruselamat bagi dunia membawa penghukuman Allah, yang telah menyediakan Anak-Nya untuk menggantikan kita di atas salib Kalvari. Apakah penting apa yang diajarkan oleh semua agama lain? Tidak. Mengapa? Karena kebenaran abadi Tuhan tidak akan berubah.

    Baca juga: Kesaksian Zachariah Anani, Mantan Teroris Yang Diubahkan Yesus


    Akhirnya, setelah bertahun-tahun penderitaan saya dituntun kepada kebenaran, Tuhan — Juruselamat saya, Tuhan Yesus Kristus. Dia adalah Tuhan; Dia adalah kebenaran; Dia adalah pemberi kehidupan; Dia adalah satu-satunya jalan keselamatan.

    Teman Muslim yang terkasih, ingat, suatu hari Anda akan berdiri di hadapan takhta Allah, hanya dengan diri Anda sendiri. Apakah Anda bisa tahan terhadap penghakiman Allah?

    Orang-orang Kristen — mereka yang percaya Kristus sebagai Juruselamat mereka — tidak lagi berada di bawah penghakiman Allah, karena Allah sudah menghakimi mereka dalam Pribadi Kristus. Dia mati untuk mereka. Yah, Dia mati untukmu juga.

    Sekarang, bolehkah saya bertanya kepada Anda, apa yang akan menghentikan Anda untuk memberi tahu kepada Tuhan sekarang bahwa Anda adalah orang berdosa dan bahwa Anda ingin Kristus menyelamatkan Anda? Percayalah kepada-Nya sebagai Juruselamatmu sekarang. Maka akan ada sukacita di surga untuk keselamatan jiwa Anda yang berharga.

    Baca juga: "Saya Muak Dengan Pembunuhan" – Syekh Pelatih Jihad ISIS Minta Alkitab dan Berbalik Pada Yesus


    Saya mencari kebenaran selama bertahun-tahun, sampai Tuhan menjangkau dari surga dan mengutus hamba-Nya, seorang pendeta untuk membawa saya kepada Kristus. Tuhan melakukan itu sekarang. Anda juga dapat mengetahui kebenaran dan menikmati kebebasan rohani yang sama yang saya miliki. "... dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu." Yohanes 8:32.

    Teman Muslim yang terkasih, bergabunglah dengan kami dalam kebebasan spiritual yang kami miliki dalam Kristus, Tuhan kami, dan biarkan kami mendengar dari Anda sehingga kami dapat bersukacita dengan Anda.

    Hormat saya,
    Joseph Abraham

    Kesaksian ini awalnya diterbitkan di scribd

    (Sumber:believersportal.com)

    2 Komentar untuk "Mahmoud Kamal Eldeen Mujahed, Putra Seorang Syekh Mesir, Berjumpa Dengan Yesus Kristus"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel