Recent Posts

    Bagaimana Ahli Biologi Ateis Ini Secara Radikal Peluk Kristen


    Wayne Rossiter adalah asisten profesor Biologi di Universitas Waynesburg dan memperoleh gelar PhD dalam bidang ekologi dan evolusi dari Universitas Rutgers.

    Beranjak dewasa, Rossiter menggambarkan dirinya sebagai "anak sains" yang terobsesi dengan kimia, meteorologi dan terutama, biologi. Rossiter terpesona dengan gagasan tentang asal-usul, dan ini menjadi minat dalam sejarah dan filsafat saat ia berlanjut menjadi dewasa.


    Ketika Rossiter memasuki perguruan tinggi, ia menjadi seorang ateis dalam pandangannya, dan kemudian yang berkembang sampai dia lulus sekolah, yang menjadi semakin agresif dalam herisme. Dia menggambarkan dirinya sebagai "ateis yang kukuh dan tidak ramah" yang mencari setiap kesempatan untuk menghancurkan kekristenan di mana ia berdiri. Dia, katanya, "sama seperti Dawkins."

    Rossiter mencatat dalam bukunya, Shadow of Oz, bahwa lingkungan akademik cenderung membatasi pandangan seseorang, sehingga pandangan dan kritik dari luar sebagian besar ditolak atau ditertawakan tanpa dipertimbangkan secara kritis atau bahkan dipahami secara jelas.

    Berpindahnya kepercayaan Rossiter dari ateisme ke teisme begitu tiba-tiba dan hebat. Dia menggambarkan sebuah malam di musim dingin di bulan Maret 2008 setelah dia dan istrinya selesai merayakan tonggak sejarah akademik. Dia pergi tidur, tetapi dia terjaga untuk merenungkan perayaan tersebut, dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan berikut ini:

    “Atas dasar rasional apa saya bisa peduli dengan keadaan planet ini (atau bahkan keluarga saya) setelah saya mati? Dan apa yang saya maksud dengan 'baik' atau 'buruk'? Saya tidak bisa membantah bahwa moralitas objektif ada selain dari pengalaman subjektif kami. Setiap hukum moral yang mungkin secara objektif ada – terlepas dari siapa pun atau tidak – akankah berada di luar jangkauan kita, dan kita tidak akan memiliki alasan obyektif atau rasional untuk mematuhinya jika memang ada.

    Baca juga: Kesaksian Aktor Anthony Hopkins: Dari Seorang Ateis Pecandu Alkohol Menjadi Seorang Kristen


    "Tidak ada yang penting. Ini adalah 'asam universal' Dennett dan ide-ide Darwin menerapkan asam itu pada kondisi manusia. Jika molekul mengarah ke sel, dan sel ke organ, dan organ ke tubuh, maka hipotesis 'molekul-ke-manusia' benar. Kita benar-benar hanya mengacaukan komputer menanggapi rangsangan eksternal dengan cara mekanis dan tidak sadar. Tidak ada jiwa, tidak ada kesadaran. Hanya mesin. Saya benar-benar hancur."

    Ketika dia mengalami krisis kesadaran yang menghancurkan jiwa bahwa ateisme secara filosofis bangkrut, dan tidak dapat menyediakan fondasi untuk standar yang dia perkirakan, dia menyadari akibat-akibat dari alasannya yang suram dan pandangan dunia saat ini tidak dapat dipertahankan.

    Rossiter mulai mencari tahu, secara eksistensial. Dia menjelajahi filsafat dan psikologi – yang termasuk mendapatkan nasehat. Penasehat Rossiter kebetulan adalah seorang Kristen. Sebelum krisis ini, ahli biologi itu akan telah menolak atau bahkan menyerang keyakinan terapis itu. Namun, dalam situasi ini, hal tersebut menggugah rasa ingin tahunya bahwa seorang profesional dan orang yang dapat ia hormati bisa berpegang pada keyakinan semacam itu.

    Setelah merasa bahwa keyakinannya sendiri kurang, ia mulai membaca para intelektual Kristen untuk melihat apakah mereka benar-benar menemukan cara untuk mempertemukan gagasan-gagasan ilmiah mereka dengan keyakinan agama mereka, atau jika semua itu telah sulit disatukan dengan tambalan-tambalan teori ketidaksesuain. Yang mengejutkan, pandangan dunia Kristen tampaknya masuk akal akan sains bagi Rossiter.

    Baca juga: Dari Atheis Yang Teguh Menjadi Seorang Teolog Yang Tangguh | Guillaume Bignon


    Dia menjadi seorang Kristen, dan mulai mengajar di Christian College di Pennsylvania.

    Setelah mendengarkan dan membaca para ilmuwan dan orang-orang yang bisa mengkomunikasikan  gagasan teknis dan ilmiah pada masyarakat umum lainnya yang juga beragama Kristen, ia memperhatikan banyak dari mereka yang hanya menjadi orang yang selalu setuju pada model-model ilmiah yang menurutnya semakin tidak memadai selama bertahun-tahun sejak meninggalkan Rutgers.

    Menanggapi hal ini, Rossiter menulis bukunya Shadow of Oz: Evolusi Teistik dan ketidak hadiran Allah. Buku ini menceritakan beberapa kisah pribadinya, tetapi juga berusaha untuk menyinggung beberapa dari apa yang ia lihat sebagai ilmu sains yang semakin buruk di perkemahan Kristen. Publikasi ini pertama kali muncul di Premier Christianity

    (Terbitan ini pertama kali muncul di Premier Christianity.)

    Belum ada Komentar untuk "Bagaimana Ahli Biologi Ateis Ini Secara Radikal Peluk Kristen"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel