Recent Posts

    "Ada 200 Lebih Asia Bibi di Pakistan": Putra Mendiang Gubernur Pakistan yang Dibunuh Karena Membela Asia Bibi


    Putra dari seorang gubernur Pakistan yang dibunuh pada 2011 karena dukungannya terhadap seorang ibu Kristen yang dipenjara, Asia Bibi, mengatakan kepada para pembela kebebasan beragama bahwa ada lebih dari 200 orang yang dipenjara di Pakistan karena penistaan agama.

    Shaan Taseer, putra mendiang gubernur Punjab, Salmaan Taseer, menyampaikan sebuah pidato yang begitu kuat di Kementerian kedua Departemen Luar Negeri untuk Memajukan Kebebasan Beragama pada hari Rabu - hari kedua dari pertemuan puncak tiga hari yang disebut-sebut sebagai yang terbesar dari jenisnya yang pernah diadakan.


    "Delapan tahun kemudian, wanita yang oleh ayahku berusaha mempertahankan hidupnya telah didapati tidak bersalah oleh pengadilan tertinggi di negara itu," kata Taseer. "Untuk para hadirin sekalian, saya ingin mengucapkan selamat kepada Anda semua. Pembebasan Asia Bibi adalah kemenangan bagi kemanusiaan, ini adalah kemenangan untuk martabat manusia dan itu adalah kemenangan untuk akal sehat."

    Meskipun dunia bersukacita ketika Bibi (nama aslinya adalah Aasiya Noreen) dibebaskan oleh Mahkamah Agung Pakistan musim gugur yang lalu setelah menghabiskan hampir satu dekade di penjara karena tuduhan bahwa dia menghina nabi Islam, Taseer memperingatkan bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

    Baca juga: Asia Bibi Tinggalkan Pakistan, Menuju Kanada 

    "Ketika kita merayakan kemenangan ini, kita harus memperhatikan tantangan di depan," tegasnya. "Sementara Asia Bibi - tahanan tawanan penistaan paling terkenal di dunia yang kini seorang wanita merdeka - saya ingin kalian semua tahu bahwa ada 200 'Asia Bibi' di penjara yang dituduh oleh hukum telah melakukan penistaan agama di Pakistan hari ini dan ini hanya kasus yang dilaporkan."

    Menurut Christian Post, Taseer mengikuti jejak ayahnya dalam menyerukan diakhirinya undang-undang penistaan ​​agama Pakistan, yang secara teratur digunakan oleh umat Islam di negara mayoritas Muslim untuk mengambil keuntungan dari atau menyelesaikan masalah dengan minoritas agama.


    Di bawah pasal 295 KUHP Pakistan, mereka yang dituduh menghina nabi Islam Muhammad atau menodai Al-Qur'an dapat dikenakan hukuman penjara atau bahkan hukuman mati.

    Bibi, seorang buruh tani yang buta huruf, dituduh oleh rekan-rekan Muslim karena menghina Muhammad dalam sebuah argumen, sebuah klaim yang dia tolak. Pada 2010, dia dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan Pakistan.

    "Ayah saya sebagai gubernur pada waktu itu berkata, 'Tidak, jangan ada pada pandangan saya. Saya tidak akan membiarkan ketidakadilan ini terjadi pada wanita ini, tidak akan ketika saya menjadi gubernur,'" kata Taseer kepada orang banyak. "Dia membela Asia Bibi, dia bertemu dengannya di penjara. Dia menunjukkan padanya bahwa dia berdiri untuknya. Dia menyerukan pengampunan presiden mengingat kelemahan dalam kasus ini. Dan, dia menyerukan reformasi hukum penistaan."

    Meskipun dia sendiri seorang Muslim, advokasi Salmaan Taseer menarik kemarahan kaum radikal di Pakistan yang menuntut dia mengeluarkan pencabutan. Ketika Taseer menolak untuk menarik kembali dukungannya untuk Bibi dan seruannya untuk reformasi penistaan agama, sebuah fatwa dikeluarkan menyerukan kematiannya.

    "Banyak simpatisan, termasuk saya, yang peduli kesejahteraannya memintanya untuk mempertimbangkan kembali pencabutan," Taseer mengakui. "Ini adalah tanggapannya yang dia tulis melalui tweet tiga hari sebelum kematiannya. Dia berkata: ‘Saya berdiri dengan yang terlemah dari yang lemah tetapi saya telah diminta untuk menarik kembali dan saya menolak. Tidak akan, bahkan jika saya orang terakhir yang bertahan.’

    Baca juga: Dua Bersaudara Kristen Pakistan Dijatuhi Hukuman Mati Atas Penistaan Agama


    Pada 4 Januari 2011, Taseer ditembak 27 kali oleh pengawalnya, Mumtaz Qadri. Karena Shaan Taseer melakukan perlawanan terhadap ayahnya untuk menyerukan diakhirinya undang-undang penistaan ​​dan telah aktif dalam proyek-proyek akar rumput, ia juga telah mengeluarkan fatwa yang menentangnya.

    Namun demikian, Taseer terus berbicara dan memberikan bantuan kepada minoritas agama yang menghadapi penganiayaan di negara Asia Selatan.

    Berbicara tentang lebih dari 200 korban lain dari undang-undang penistaan ​​agama Pakistan, Taseer mengatakan bahwa mereka termasuk korban yang berusia lanjut, anak-anak, miskin, cacat mental dan cacat fisik. Dia menekankan bahwa kebanyakan dari mereka buta huruf dan dipenjara tanpa proses pengadilan atau proses hukum.

    "Jika kita mengklaim sedang bekerja menuju dunia yang bebas dari penganiayaan agama, maka ini adalah garis depan dari pekerjaan itu," kata Taseer. "Ini adalah prajurit yang berjuang untuk dunia yang kita yakini, untuk masyarakat baru dan progresif yang bebas dari penganiayaan agama."

    Di antara mereka yang dipenjara karena penistaan ​​agama adalah Nabeel Masih yang berusia 16 tahun, yang dipenjara pada tahun 2016 setelah dituduh memposting gambar menghujat di Facebook. Namun, Masih berpendapat bahwa dia tidak menulis posting yang dimaksud.


    Menurut Taseer, Masih masih menunggu persidangan setelah lebih dari dua tahun penjara.

    Taseer juga menyebut Junaid Hafeez, seorang sarjana yang dituduh melakukan penistaan ​​oleh saingan akademis yang telah dipenjara selama bertahun-tahun tanpa diadili.

    "Dia telah berada di tahap pertama proses hukum selama enam tahun," kata Taseer kepada The Christian Post dalam sebuah wawancara. "Enam hingga tujuh hakim telah diubah. Seorang pengacara telah ditembak. Hakimnya saat ini telah berziarah selama dua bulan terakhir. Keputusan sedang menunggu."

    Taseer mengatakan bahwa para korban seperti Masih, Hafeez dan lainnya pada dasarnya hidup dalam "kekosongan hukum" di mana hak-hak hukum mereka diinjak-injak.

    Ketika ditanya tentang penghitungan 200 korban penistaan ​​di penjara di Pakistan, Taseer mengatakan kepada CP bahwa tidak ada angka resmi tentang tahanan penistaan ​​di Pakistan tetapi mengatakan bahwa beberapa organisasi telah menarik angka yang dilaporkan dari artikel berita.

    Baca juga: Nazir Maasih Seorang Kristen yang Dituduh Menista Agama di Pakistan Dibebaskan Setelah 5 Tahun Penjara


    "Angka sebenarnya jauh, jauh lebih banyak," dia berpendapat. "Menurut angka yang dilaporkan, ya, ada 200 orang di penjara yang dituduh melakukan penistaan. Dari mereka, 40 mungkin di penjara. Sisanya pada dasarnya menunggu persidangan. Itu sama sulitnya, sama buruknya, sama suramnya ketika Anda menunggu persidangan karena Anda hidup dalam kekosongan hukum."

    Lisa Curtis, direktur senior untuk Asia Selatan dan Tengah di Dewan Keamanan Nasional A.S., mengatakan kepada hadirin ketika memperkenalkan Taseer bahwa ada lebih banyak orang yang dipenjara karena penistaan ​​di Pakistan daripada gabungan dari semua negara lain di dunia.

    Baca juga: Wanita Pakistan yang Berencana Menjadi Pembom Bunuh Diri Bertemu Yesus

    (Sumber: christianpost.com)

    Belum ada Komentar untuk ""Ada 200 Lebih Asia Bibi di Pakistan": Putra Mendiang Gubernur Pakistan yang Dibunuh Karena Membela Asia Bibi"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel