Recent Posts

    500 Mil, 2 Orang Teman Baik, 1 Buah Kursi Roda


    Selama berabad-abad, orang-orang telah melakukan ziarah yang menandai langkah-langkah Rasul Yakobus dari kaki Pyrenees Perancis ke Katedral Santiago de Compostela di pantai barat Spanyol.

    Setiap tahun, sekitar 250.000 orang mendaki jalan, tetapi sangat sedikit yang melakukannya di kursi roda," menurut CBNNews.com


    Bagi Justin Skeesuck, akan menjadi sebuah cerita kepahlawanan baginya dan teman seumur hidupnya, Patrick Gray yang telah dibicarakan selama bertahun-tahun; perjalanan 500 mil di El Camino de Santiago, seperti dilaporkan oleh CBNNews.com

    "Jika Anda memiliki saat-saat dalam hidup Anda di mana Anda hanya tahu di dalam dan luar itu adalah sesuatu yang seharusnya Anda lakukan, saya baru tahu, saya baru tahu", kata Justin.

    "Saya hanya berkata,"Hei, apakah kamu ingin pergi melintasi 500 mil di Spanyol Utara bersamaku?" Dan Patrick menjawab, "Ya, aku akan mendorongmu."

    Patrick berkata,"saya tidak punya pemikiran lain selain,' Ya, aku akan mendorongmu. "Karena kita baru saja berbagi begitu banyak kehidupan bersama dan itu hanya 1 kesempatan lagi untuk membangun lebih banyak kenangan."

    CBNNews.com mengutip bahwa itu adalah persahabatan yang dimulai 40 tahun yang lalu. Bersama, mereka telah saling mendukung 1 sama lain melalui turnamen, kelulusan, kejadian penting, dan bahkan penyakit.

    Baca juga: Dituntun Tuhan ke Jembatan, Collin Dozier Hentikan Pria Yang Hendak Bunuh Diri


    Pada tahun 2004, Justin didiagnosa menderita Multifocal Acquired Motor Axonopathy, sebuah penyakit autoimun yang pelan-pelan merampas semua ketrampilan motoriknya dan pada akhirnya mungkin mengambil kehidupannya. Itu membuatnya sungguh-sungguh bergantung pada istrinya Kirstin untuk perawatan sehari-hari. Tetapi, Patrick tidak berpikir 2 kali.

    Pendakian ini merupakan perjalanan 5 minggu yang melintasi pegunungan, sungai, dan gurun. Pelatihan dan persiapan perjalanan memerlukan waktu 2 tahun. Mengatasi keraguan yang bermunculan di saat sekarang dan nanti, sambil bawa dalam doa.

    "Pat akan benar-benar ketakutan. Saya akan lebih tenang dan hanya seperti,"Ok, kita akan melewati ini." Dan kemudian, kamu tahu, saya kemudian akan ketakutan dan dia menjadi lebih tenang. Beruntungnya, kami tidak pernah dalam siklus yang sama bersamaan."

    Patrick menambahkan , "Ya, kami merasa seperti para hamster pada roda-roda, tetapi mereka pada kecepatan yang berbeda. Poin-poin yang berbeda, dan titik-titik yang berbeda dalam waktu."

    Tapi, kami belum pernah-kami tidak pernah berdoa begitu keras, saya berpikir, pernah....PERNAH bersama-sama," kata Justin.

    Baca juga: Ditolak Ortu Karena Tinggalkan Saksi-Saksi Yehuwa Untuk Kristus, Cynthia: 'Tuhan Sembuhkan Saya dan Berbicara Kepada Saya'


    CBNNews.com melaporkan di bulan Juni 2014, mereka mengucapkan perpisahan kepada keluarga mereka di Boise, Idaho, dan melakukan penerbangan ke Paris, Perancis.

    Bersama dengan mereka, adalah kru film, yang mendokumentasikan perjalanan mereka untuk meningkatkan kesadaran akan penyakit Justin. Dua hari kemudian, saat mereka mendaki Pegunungan Pyrenees, kenyataan mulai terasa.

    "Berat kursi rodaku termasuk aku di dalamnya sekitar 250 pon dan berat peralatan —dan kursi itu sendiri dan yang lainnya, jadi cukup, itu cukup berat, dan akan menarikmu turun-lurus ke bawah bukit—sangat lambat-bergerak naik," kata Justin.

    "Ada saat-saat dimana kita sungguh-sungguh berpikir, "Mungkin ini harinya. " Seperti aku—"selesailah kita," kata Patrick.

    Tetapi karna hanya teman baik yang bisa, mereka tetap menjaga satu sama lain.

    Baca juga: Joni Eareckson Tada Umumkan Bahwa Dia Bebas Kanker: "Cukup Ajaib!"


    "Dinamika yang baru saja kita rasakan mencakup kerentanan, akuntabilitas/tanggungjawab, dan kejujuran dimana kita berada, dan apa yang dirasakan. Jika kita tidak setuju akan sesuatu, buang rasa itu dan tetap baik-baik saja A) katakan dan B) terima saja dengan baik, ciptakan itu-dinamika yang ada di mana tidak ada rasa takut. Tidak ada ketakutan dalam hubungan kami. Dan itu-saya pikir adalah di mana Tuhan benar-benar mampu membentuk kita menjadi satu kesatuan," kata Patrick.

    Justin berkomentar, "Kami melepas pengharapan kami, dan bagaimanapun yang dimainkan itu berhasil. Dan jika dia membutuhkan telinga yang mendengar, ada seorang pendengar. Jika dia membutuhkan teman untuk canda tawa, ada teman untuk canda tawa. Dan jika dia membutuhkan seseorang untuk menangis, ada teman untuk menangis bersama. Saya hanya ingin ada untuknya."

    Akan tetapi bukan hanya kejujuran dan kepercayaan yang menjadi satu-satunya hal yang membuat mereka melewati perjalanan ini bersama.

    "Tuhan selalu menyertai langkah kami," kata Justin.

    "Seseorang akan muncul tidak tahu darimana. Kamu seharusnya menyebut mereka malaikat dan apakah mereka malaikat atau bukan, Anda tahu, saya tidak tahu, tetapi mereka adalah orang-orang yang dipakai Tuhan. Kami bertemu orang-orang dari 27 negara. Kami punya 100 orang yang menolong kami. Jadi setidaknya ada 100 momen atau periode waktu dimana orang-orang ditempatkan bagi kami untuk sebuah alasan," kata Patrick.

    Dengan Tuhan dan bantuan dari orang-orang asing, Justin dan Patrick menyelesaikan ziarah mereka dalam 35 hari. Melihat kembali, mereka lebih menghargai persahabatan mereka. Bagi mereka, ini bukan tentang pengorbanan dan kerendahan hati. Ini tentang KASIH.

    Baca juga: Aku Menandai Orang Untuk Mati. Yesus Menandai Aku Untuk Hidup


    Sejak kembali dari Spanyol, Justin dan Patrick mendirikan Push Inc  (https://www.pushinc.us) —sebuah organisasi yang membantu individu atau kelompok menggapai mimpi-mimpi mereka. Bersama-sama, keduanya telah menulis buku pertama mereka, menginspirasi penonton sebagai pembicara motivasi dan dengan penuh semangat menunggu film dokumenter yang berjudul, "Aku akan mendorongmu," yang akan dirilis bulan Oktober ini.

    Justin mengatakan, "Kamu bisa melihat Tuhan bekerja, kamu bisa! Anda bisa melihat Tuhan sedang bekerja tepat di depan kami. Saat kamu meminta Tuhan mengendalikan hidupmu, bertahanlah! Karena Anda siap untuk perjalanan luar biasa."

    (Sumber: assistnews.net)
    Catatan: Silakan bantu Assist News Service untuk menjadi suara bagi orang Kristen di seluruh dunia. Donasi ke ANS sekarang juga.

    Belum ada Komentar untuk "500 Mil, 2 Orang Teman Baik, 1 Buah Kursi Roda"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel