Recent Posts

    "Yesus Mengetuk Pintu Rumah Saya" – Imam Muslim Nigeria (Video)


    Mantan Imam Muslim Nigeria, Zak Gariba yang sekarang melayani sebagai Pendeta Kristen di Pusat Perayaan Jubilee, Orillia, berbicara tentang pertemuannya dengan Yesus Kristus dan pertobatannya dari Islam ke Kristen. (Tonton videonya di bawah)


    Zak Gariba, 44, lahir di negara Afrika Barat, Nigeria dan kemudian dibesarkan di Ghana, Afrika Barat. Tumbuh dalam keluarga yang beranggotakan enam anak lelaki, Zak mengatakan bahwa karena alasan tertentu ia dipilih untuk studi di sekolah Islam. Zak dimaksudkan oleh orang tuanya untuk menjadi seorang imam Muslim.

    "Mereka mengajari Anda bahasa Arab, Anda lebih memahami Quran, belajar bagaimana memimpin ibadah Muslim - hal semacam itu," jelasnya.

    Zak melanjutkan studinya dan bersekolah di sekolah normal juga. Akhirnya, pada usia 26, ia menjadi seorang imam di masjid setempat.

    Pekerjaan itu berarti memberikan kepemimpinan dan nasihat rohani kepada sekitar 300 orang. Pada saat yang sama ketika Zak memulai sebagai pemimpin Muslim, ia juga bekerja di pekerjaan lain. Zak adalah pengontrol persediaan untuk perusahaan internasional di sektor pertanian.

    Pada usia 27, katanya, pekerjaan sekulernya membuat ia ditransfer ke Nigeria.

    Zak pindah hingga 1987. "Saya sampai di sana, bergabung dengan sebuah masjid, dan mulai berhubungan dengan komunitas", katanya.

    Tetapi setelah sekitar satu tahun – di mana Zak menjadi seorang imam di masjid Nigeria – masalah pertamanya dimulai.

    Baca juga: Kesaksian Zachariah Anani, Mantan Teroris Yang Diubahkan Yesus


    "Saya punya banyak teman, orang Kristen, yang sangat saya senangi. Kami akan memperdebatkan Alkitab dan Alquran," katanya. Zak ingat bahwa suatu hari teman-temannya memintanya untuk memberi mereka tumpangan ke KKR Kristen di sebuah stadion.

    "Saya setuju tapi ada satu masalah. Saya juga harus menjaga anak perempuan majikan saya yang berumur 12 tahun, yang lumpuh dari pinggang ke bawah. Dia menggunakan tongkat kruk untuk berjalan," katanya. Zak ingat bahwa dia lupa tentang tanggung jawab sopirnya sampai teman-teman muncul untuk diantar.

    Akibatnya, kelompok itu memutuskan gadis itu akan ikut dengan mereka dan dia bisa pulang dengan Zak. "Jadi saya mengantar mereka ke stadion, sekitar 45 menit, dan sesuatu terjadi. Saya terjebak," katanya. "Di Nigeria orang tidak parkir menggunakan garis kuning sebagai panduan", kata Zak. "Jadi di sana saya diblokir oleh semua mobil ini dan tidak ada yang bisa saya lakukan karena semua orang ada di stadion".

    Zak berkata setelah memikirkan situasi untuk sementara waktu, dia memutuskan untuk berjalan dengan gadis itu ke bangku terdekat, di mana mereka duduk hingga stadion kosong.

    Sambil berjalan di sana, gadis itu bersandar pada kruknya dan salah satunya patah dan kemudian dia bersandar pada yang lain dan itu juga patah, katanya. Zak pun menggendongnya.

    Pada saat yang sama, melalui pembicara di dekatnya, keduanya dapat mendengar upacara penyembuhan Kristen yang berlangsung di dalam stadion.

    Baca juga: Paulus Modern: 'Saya Berencana Membunuhnya; Sekarang Saya Siap Mati untuk Yesus'


    Zak mengatakan apa yang terjadi selanjutnya adalah sesuatu yang tidak akan dia lupakan. Tungkai gadis itu mulai bergerak dan dia menuntut untuk diturunkan. "Di sekeliling saya, saya mendengar Yesus, Yesus, Yesus dan kemudian ini terjadi. Saya pikir itu sihir atau Voodoo," katanya.

    Gadis itu terus menuntut Zak menurunkannya agar dia bisa berjalan. "Aku tidak akan melakukannya sehingga dia menggigitku," katanya, sambil menggulung lengan baju kirinya untuk menunjukkan bekas luka gigitan di tangannya.

    Gigitan itu menyebabkan dia menjatuhkan gadis itu dan beberapa saat kemudian, "dia mulai berjalan. Jadi sekarang saya punya masalah. Saya pulang ke rumah dengan seorang gadis yang bisa berjalan."

    Baca juga: Kisah Ali Pektash yang Dijamah Yesus di Mekkah

    "Masalah kedua adalah saya seorang imam dan apa yang akan saya katakan kepada orang tuanya (yang Muslim)? Malam itu ibu gadis itu pingsan ketika dia melihat putrinya berjalan ", katanya, untungnya, itu tidak menjadi masalah baginya.

    "Masalah terbesar saya adalah malam itu saya pergi ke masjid. Kami melafalkan doa-doa dan saya katakan 'Yesus Kristus dari Nazaret', dan itu bergema di seluruh masjid. Sampai hari ini saya tidak tahu dari mana datangnya – saya tidak memikirkannya." Namun, tetap saja komentar itu menyebabkan pejabat masjid mengusir Zak keluar.

    "Mereka ingin membunuhku, menyakitiku. Jadi saya mulai pergi dari desa ke desa dan tinggal bersama orang-orang (Kristen) yang saya kenal," katanya.

    Komunitas Muslim, kata Zak, tidak hanya menghapusnya dari tugas-tugas masjidnya, tetapi juga mengambil pekerjaan sekulernya, mobilnya dan apartemennya. Itu adalah komunitas kecil dan orang-orang saling kenal. "Semua orang tahu apa yang saya katakan," jelasnya. "Di masjid, Anda tidak boleh mengatakan Yesus Kristus dengan lantang."

    Baca juga: Secara Ajaib Selamat Dari Bom Mobil, Pendeta Ini Yakin Akan Panggilan Tuhan


    Sementara tinggal bersama teman-teman Kristennya, Zak mengatakan dia mulai mengajukan pertanyaan kepada mereka. "Saya ingin tahu siapa Yesus Kristus itu – itu adalah pencarian saya. Saya mencari kebenaran," katanya.

    Belakangan tahun itu, Zak bersyukur bahwa ia memperoleh visa pelajar yang memungkinkannya belajar di Kanada. Dia tiba di sana 4 Mei 1987. "Kakak laki-laki saya ada di sini (Kanada) jadi saya datang untuk hidup," katanya.

    Zak mempelajari tentang sumber daya manusia dan program ilmu komputer di Universitas Ottawa dan mengatakan bahwa kehidupan di Amerika Utara segera membuatnya melupakan tentang agama Kristen. Sepuluh tahun kemudian, pada 23 Januari 1997, iman yang dikejar secara singkat merayap kembali ke dalam kesadarannya.

    Saya menyelesaikan pekerjaan saya di sebuah perusahaan di Kanata, di mana saya bekerja sebagai pengawas shift, dan pulang ke rumah. Saya sudah bosan dengan hidup saya dan jadi saya pergi tidur. Pada jam 3 pagi, saya mendengar suara ketukan di pintu rumah saya. Saya pergi untuk menyelidiki tetapi tidak ada seorang pun di sana. Zak mengatakan ketukan itu terjadi beberapa kali, tetapi setiap kali dia membuka pintu, tidak ada yang muncul. Kemudian saya mendengar suara yang berkata: "Jika ibu dan ayahmu meninggalkanmu, Aku akan ada untukmu." Mazmur 27:10.

    Sebuah suara kemudian berkata: "Sebelum kamu lahir Aku mengenal kamu dan memanggilmu dengan namamu". Kalimat tersebut berasal dari Yeremia 1:5. Zak berkata dia berpikir bahwa mungkin Tuhan sedang mencoba untuk memberitahunya bahwa dia harus menjadi seorang pendeta. Saya akhirnya mendaftar ke 50 sekolah Alkitab tetapi semuanya menolak saya, katanya. "Jadi saya mulai membaca Alkitab dan pergi ke gereja di Ottawa."

    Baca juga: "Saya Muak Dengan Pembunuhan" – Syekh Pelatih Jihad ISIS Minta Alkitab dan Berbalik Pada Yesus


    Akhirnya, pada tahun 2000, Zak mengatakan ia diterima di Sekolah Alkitab Airport Christian Fellowship Toronto. Di sekolah ia bertemu Karen-Marie dan keduanya menikah pada Desember 2003 di negara asalnya, Skotlandia. Pada April 2003, ia memulai sebagai pendeta di Gateway Harvest Fellowship di Barrie.



    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk ""Yesus Mengetuk Pintu Rumah Saya" – Imam Muslim Nigeria (Video)"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel