Recent Posts

    Wanita Pakistan yang Berencana Menjadi Pembom Bunuh Diri Bertemu Yesus


    Seorang Pakistan yang pindah agama menjadi Kristen yang hampir meledakkan dirinya atas nama 'Alloh', mengatakan bahwa perjalanan spiritual yang dimulai dengan mimpi telah mengubah dirinya dari seorang remaja yang berpikiran jihad menjadi seorang Kristen yang taat, yang memuridkan orang lain untuk Kristus.

    Dilahirkan pada tahun 1982 dari orang tua Muslim yang ketat di negara berpenduduk mayoritas Muslim 97%, salah satu hal yang diinginkan Esther (nama samaran untuk tujuan keamanan) adalah agar ayahnya menerimanya. Tetapi penerimaan itu tidak pernah datang.


    Meskipun dia berhasil dengan baik di sekolah, Esther dan wanita-wanita lain di komunitasnya tidak diizinkan melanjutkan pendidikan sekolah menengah kecuali mereka mendapat persetujuan dari ayah mereka atau saudara lelaki terdekat.

    Tetapi satu-satunya cara ayah Esther akan menyetujui dia pergi ke sekolah adalah jika dia setuju untuk bergabung dengan organisasi politik Islam konservatif sosial yang tujuannya adalah mengubah Pakistan menjadi negara Islam yang diperintah oleh hukum Syariah.

    Organisasi itu, yang ayahnya telah bergabung sekitar tiga tahun sebelumnya, adalah Jamaat e-Islami.

    "Ketika saya pertama kali bergabung, mereka mengajari kami untuk melakukan semua yang diperintahkan Alloh kepada kami. Suatu hari ... mereka mengatakan siapa pun yang akan memberikan hidupnya untuk Alloh, Alloh akan membayar itu sepenuhnya dan juga orang tua mereka akan masuk Surga," kata Esther kepada The Christian Post (CP) dalam sebuah wawancara telepon.

    "Niat saya adalah untuk membuat ayah saya bahagia karena dia tidak menerima saya. Saya berpikir, dengan cara ini, saya dapat menunjukkan kepada ayah saya bahwa karena seorang gadis, ia akan pergi ke Surga. Itulah sebabnya saya mengangkat tangan saya menjadi sukarelawan untuk pergi berjihad."

    Meskipun Esther ditetapkan menjadi pembom bunuh diri, membunuh dirinya sendiri dan membunuh beberapa orang Yahudi atau Kristen untuk menyenangkan Alloh, ketika ia menceritakan dalam bukunya yang baru, Defying Jihad, sebuah mimpi telah sungguh mengubah jalan hidupnya.

    Sejak buku ini dirilis pada 2 Juni, buku ini telah menjadi buku rilis baru terlaris No. 1 dalam daftar intoleransi agama Amazon. Buku itu muncul tidak lama setelah Pakistan mendapat peringkat sebagai penganiaya terburuk kelima Kristen di dunia, menurut World Watch List Open Doors USA 2019.


    Ketika Esther bergabung dengan Jamaat e-Islami di sekolah menengah, ia memberi tahu CP bahwa pada saat itu ia percaya organisasi itu melakukan hal yang baik di dunia melalui pekerjaan sosialnya dan menyediakan pendidikan bagi mereka yang tidak mampu pergi ke sekolah.

    Tetapi ketika dia semakin terlibat dalam organisasi, Esther mengatakan matanya terbuka pada kenyataan apa yang sebenarnya tujuan dari Jamaat e-Islami.

    "Setiap kali mereka mengajar, mereka selalu mengatakan orang Kristen adalah musuh dan orang Yahudi adalah musuh kita," kenang Esther. "Jadi kita harus membuat Bumi ini bersih dengan membunuh mereka atau membuat mereka membayar pajak atau memastikan mereka menerima Islam."

    Sementara Jamaat e-Islami tidak akan mengakui bahwa mereka memiliki afiliasi dengan entitas teroris, Esther bersikeras bahwa kelompok itu memang memiliki ikatan dengan teroris.

    "Mereka mendukung mereka (organisasi teroris) dan melakukan segala macam hal," tegasnya.

    Ketika Esther pulang ke rumah untuk memberi tahu orangtuanya bahwa dia telah mengajukan diri untuk pergi untuk "jihad," orangtuanya senang mendengar berita bahwa anak perempuan remaja mereka akan bunuh diri demi kemuliaan Alloh.

    Esther mengatakan orang tuanya mengatakan kepadanya bahwa setiap orang akan mati suatu hari nanti dan cara dia mati dianggap sebagai "hak istimewa."


    Manusia Cahaya

    Tetapi sekitar dua hari sebelum Esther akan pergi untuk misi bunuh diri, dia bermimpi di mana dia duduk di kuburan yang gelap. Mimpi itu datang setelah dia tertidur saat sholat subuh.

    "Saya berada di kuburan, di mana-mana ada kegelapan. Saya mencari jalan keluar dari kegelapan. … Ketika saya sedang mencari jalan keluar dari kuburan itu, saya melihat cahaya muncul," dia menceritakan. "Dan cahayanya memiliki lengan, tangan, dan wajah. Saya bertanya, 'Apakah ini manusia yang terbuat dari cahaya?' Saya belum pernah melihat manusia yang terbuat dari cahaya. Jika itu adalah malaikat, harusnya ada sayap di belakangnya. Tapi tidak ada sayap, hanya manusia yang terbuat dari cahaya."

    Esther berkata bahwa dia memanggil pria cahaya itu, yang kemudian menjawab dengan kata-kata: "Datang dan ikuti Aku."

    Namun, Esther memberi tahu pria itu bahwa dia tidak ingin mengikutinya. Pada saat itu, Pria muda itu berseru, "Esther, datang dan ikuti Aku." Esther kembali menolak, dan untuk ketiga kalinya cahaya itu memanggil: "Putriku, datang dan ikuti Aku."

    "Rasanya, Dia memiliki koneksi dengan pikiranku. Dia mulai berjalan. Ketika dia mulai berjalan, semua semak dan batu dipindahkan dari jalan setapak," kata Esther.

    "Saya melihat cahaya yang Dia buat di jalan. Saya mulai mengikuti jalan itu. Dia berhenti di satu kuburan dan dia berkata kepada seseorang yang sudah mati. Dia berkata, "Keluar." Dan orang itu keluar. Saya berkata, ‘Siapa engkau yang sedang memberikan hidup kepada orang mati? Dia berkata, "Aku adalah jalan dan kebenaran dan kehidupan." Kata-kata ini, saya tidak pernah mendengar sepanjang hidup saya. Saya berkata tolong bantu saya untuk keluar dari kuburan ini."

    Baca juga: Menyatakan Yesus Kristus Adalah Tuhan, Seorang Imam Mesir Dipenjarakan


    Esther berkata bahwa dia kemudian dibawa ke "tempat yang menakjubkan" dengan dinding emas dan berton-ton cahaya alami. Pada saat mimpi itu, dia terbangun.

    "Aku tidak bisa tidur sesudahnya. Aku berpikir tentang siapa pria muda itu dan mengapa dia memanggil saya Esther?" Dia bertanya. "Mengapa dia mengatakan: Aku adalah jalan dan kebenaran dan kehidupan. Kenapa dia tidak memanggil saya dengan nama saya?"

    Dia memberi tahu teman sekelasnya di sekolah tentang mimpinya keesokan harinya. Teman sekelasnya ternyata seorang Kristen tetapi Esther menolak untuk menerima doa darinya. Tumbuh di Pakistan, Esther diajari bahwa orang Kristen dan Yahudi adalah "orang kafir" dan bahwa ia tidak boleh bergaul dengan mereka.

    Keesokan harinya, teman sekelasnya memberi Esther kaset audio dan dua buku. Satu buku adalah Injil Yohanes dan rekaman itu menampilkan bacaan keempat Injil. Esther menghancurkan materi itu.

    Pada hari ketiga setelah mimpinya, Esther bertemu dengan seorang pria Kristen bernama John ketika dia membawa ibunya ke rumah sakit untuk pemeriksaan.

    Ketika John tidak menyambutnya dengan salam tradisional Muslim, dia mengetahui bahwa dia adalah seorang Kristen. Dia bertanya mengapa dia bukan seorang Muslim.

    Baca juga: Kim Walker 'Jesus Culture': "Bagaimana Saya Mengatasi Depresi"


    "Rencana Tuhan"

    Ketika Esther mengetahui tentang kisah Ester dalam Perjanjian Lama, dia meminta John untuk menafsirkan mimpinya dengan manusia cahaya.

    "Dia berkata bahwa Yusuf memiliki mimpi dan mimpi itu memiliki makna," Esther menjelaskan. "Demikian pula, Tuhan memberikan saya sebuah mimpi. John berkata, ‘Engkau tidak di sini karena usahaku. Engkau berada di sini karena rencana Allah.' Ia membuka Yohanes 14:6: "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup."

    "Dia bertanya apakah Islam bisa memberi Anda keselamatan. Saya berkata, 'Ya.' Dia berkata, 'Saya pikir Anda tidak membaca Quran Anda,' "Esther mengenang. "Dia berkata," Apakah kamu membaca dalam Quran di mana Allah berkata kepada Muhammad untuk mengatakan kepada pengikutmu, "Aku tidak tahu apa yang akan terjadi denganku dan apa yang akan terjadi dengan kalian semua."

    Esther mengatakan dia berpikir bahwa John telah menciptakan versi Qurannya sendiri untuk menyesatkannya. Jadi dia pulang ke rumah untuk mencari surah itu dalam Alqurannya sendiri. Tapi John terbukti benar dengan Qurannya sendiri, katanya.

    "Saya pikir jika pemimpin itu tidak tahu apa yang akan terjadi dengannya, bagaimana dengan para pengikut?" Kata Esther. "Inilah intinya ketika saya kembali dan mulai membaca Alkitab bersama John."

    Pada saat itu, Esther menangis.

    Baca juga: Kisah Pertobatan Usama Seorang Muslim Arab: 'Pria Berpakaian Cemerlang' Muncul Kepada Saya


    "Saya adalah gadis yang sangat buruk dan Tuhan datang untuk menyelamatkan hidup saya," katanya. "Saya (berencana) akan membunuh umat-Nya tetapi Dia datang untuk menyelamatkan hidup saya dan jiwa saya juga."

    Esther mengatakan bahwa dia hidup sebagai seorang Kristen secara diam-diam selama beberapa bulan sampai orang tuanya ingin dia menikah dengan pria yang mereka pilih. Tetapi dia menolak dan memberi tahu ibunya bahwa dia ingin menikah dengan pria Kristen.

    Setelah memberi tahu ibunya tentang imannya yang baru, Esther berkata bahwa ibunya memukulinya. Ibu Esther menunggu beberapa bulan sebelum memberi tahu ayahnya yang lebih radikal. Setelah ayah diberi tahu, dia memberi tahu orang-orang di masjid tentang keyakinan baru putrinya.

    Pada saat itu, Esther mengatakan orang-orang telah berkumpul untuk membunuhnya.

    "Setiap hari, saya berpikir bahwa hari ini adalah hari terakhir saya maka saya akan berada di Surga bersama Tuhan," katanya.

    Baca juga: Satu Lagi Wanita Kristen Pakistan Dihukum Mati, Sekarang Tempati Bekas Sel Asia Bibi

    Esther mengatakan dia bahkan berpartisipasi dalam debat dengan para cendekiawan Muslim di rumahnya. Dia bangga bahwa tidak ada ulama yang bisa membungkamnya karena dia hanyalah sebuah bejana tempat Tuhan berbicara.

    Esther akhirnya menikah dengan John, tetapi pasangan itu terpaksa bersembunyi karena ayahnya merasa sangat tidak terhormat sehingga ia menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk mencari dan membunuh pasangan itu.


    Setelah dua tahun dalam pelarian di Pakistan, pasangan itu melarikan diri sebagai pencari suaka ke Malaysia.

    Di antara Sri Lanka dan Thailand, Malaysia adalah tujuan populer bagi para imigran Pakistan yang melarikan diri dari penganiayaan.

    Keluarga itu menghabiskan sekitar delapan tahun di Malaysia di mana mereka diterima sebagai pengungsi.

    Di Kuala Lumpur, pasangan itu melayani dengan salah satu gereja besar di sana untuk menginjili orang yang bukan Kristen.

    "Kami hanya mengatakan yang sebenarnya melalui buku-buku mereka sendiri, seperti John menggunakan Al-Quran untuk mengatakan yang sebenarnya," Esther menjelaskan, menambahkan bahwa pasangan itu telah membantu membawa 10 Muslim dan satu Syekh kepada Kristus selama waktu itu.

    Baca juga: Sakit Selama 10 Tahun, Wanita Hindu Sembuh Setelah Bertemu Yesus Dalam Mimpi


    Pada tahun 2016, Esther dan John diberi persetujuan untuk bermukim kembali di Amerika Serikat, di mana mereka akhirnya diberi kartu hijau.

    Di AS, pasangan ini melayani sebuah agen pengirim misi yang disebut Globe International untuk menginjili orang-orang non-Kristen yang menetap di AS.

    "Kami bekerja dengan komunitas internasional dari Maroko, Iran dan Irak. Kami bekerja di antara para migran, pengungsi dan siswa yang ada di sini untuk belajar," katanya. "Kami mengundang mereka ke rumah kami dan kami menjamu mereka. Kami menyiapkan makanan untuk mereka. Kami membiarkan mereka melihat bahwa kami peduli pada mereka. Kami mencoba membuat jembatan untuk mereka."

    Baca juga: Kisah Ali Pektash yang Dijamah Yesus di Mekkah

    (Sumber: Believersportal)

    3 Komentar untuk "Wanita Pakistan yang Berencana Menjadi Pembom Bunuh Diri Bertemu Yesus"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel