Recent Posts

    Upaya Bunuh Diri: Katie Stubblefield Membagikan Kisah / Penyesalan yang Mengubah Hidup


    Peluru itu meleset dari otak Katie namun menyebabkan kerusakan parah pada wajahnya. Bukan hanya berita yang suram, tetapi ayah Katie, Robb, berbagi bahwa para dokter mengatakan hal yang paling buruk sepanjang hidup Katie:

    "Dia tidak akan pernah makan, dia tidak akan pernah minum, dia tidak akan pernah mandi sendiri, dia tidak akan pernah berbicara, dia akan menjadi sebuah 'sayuran', dia hanya akan berada di fasilitas daksa selama sisa hidupnya."

    Katie Stubblefield berusia 18 ketika "keputusan impulsif" mendorongnya untuk mengambil senapan kakaknya dan menembak wajahnya. Satu momen keputusasaan itu mengubah hidup sebagaimana dia dan keluarganya mengetahuinya selamanya. Sekarang dia membagikan kisahnya untuk mencoba menolong orang lain. (Tonton videonya di bawah!)


    Sebagai kepribadian yang berprestasi, Katie selalu mengatasi rintangan dengan mudah. Orang tuanya menggambarkannya sebagai seorang anak yang "digerakkan", selalu bekerja keras dan tidak pernah menyerah pada tekanan. Tapi perpisahan yang tak terduga dan kecemasan akan kuliah membuat Katie merasa terbebani.

    Baca juga: Mencoba Bunuh Diri di Rel Kereta Api, Memimpin Wanita Ini Kepada Kristus

    Katie berbagi bahwa dia tidak memiliki pikiran untuk bunuh diri pada saat itu, tetapi dia hanya memiliki apa yang dia sebut "keputusan impuls" untuk menembak dirinya sendiri.

    Pada saat itu, Robb berbagi bahwa dia tidak siap untuk melepaskan putrinya. Dia tahu bahwa dia siap bertarung untuknya agar tetap hidup.

    Kesempatan Kedua

    Ketika Katie bangun dan menyadari bahwa dia adalah seorang yang selamat dari bunuh diri, dia tidak bisa mempercayai apa yang telah dia lakukan.

    "Saya benar-benar ingat apa yang telah saya lakukan. Saya berpikir, 'Bagaimana saya melakukan ini pada diri saya sendiri' tetapi yang lebih penting, 'Bagaimana saya melakukan ini pada keluarga saya'" Katie berbagi.

    Baca juga: Kim Walker 'Jesus Culture': "Bagaimana Saya Mengatasi Depresi"


    Dalam sekejap, gadis cantik dan bersemangat ini berada dalam pertarungan untuk hidupnya.

    Dokter berhasil merekonstruksi bagian wajah Katie dan mereka merekomendasikannya sebagai kandidat yang ideal untuk transplantasi wajah.

    "Itu adalah kesempatan untuk mendapatkan hidupku kembali dan wajahku kembali di beberapa titik ... Itu adalah keputusan yang sangat sulit karena aku tahu seseorang harus berlalu agar aku memiliki wajah itu."

    Akhirnya Adrea Schneider, yang meninggal karena overdosis kokain menjadi donatur Katie. Tiga tahun dan 22 operasi kemudian, Katie mendapati dirinya masuk untuk operasi transplantasi.

    Melalui seluruh situasinya, ia berjuang untuk mempertahankan kepositifan. Di ranjang rumah sakit, ia berbagi, "Ini seperti awal bab lain."

    Baca juga: Mantan Gay Aktif: "Oleh Anugerah Tuhan, Saya Sekarang Menikah, Punya 3 Anak Perempuan"


    Operasi itu sendiri membutuhkan 11 ahli bedah, sehari setengah untuk menyelesaikannya. Meskipun Katie sekarang tidak terlihat seperti anak yang orang tuanya kenal sebelumnya, namun di dalam ia masih merupakan gadis dengan tekad yang sama yang menggunakan pengalaman ini sebagai cara untuk menjangkau orang lain.



    "Hidup adalah hadiah yang luar biasa dan saya bersyukur memiliki kesempatan kedua untuk menjalani hidup saya," katanya. "Begitu banyak orang telah menolong saya; sekarang saya ingin menolong orang lain."

    Baca juga: Menyatakan Yesus Kristus Adalah Tuhan, Seorang Imam Mesir Dipenjarakan

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Upaya Bunuh Diri: Katie Stubblefield Membagikan Kisah / Penyesalan yang Mengubah Hidup"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel