Recent Posts

    Radikal Fulani Bakar 4 Desa, Bunuh 3 Anak dalam Serangan Terbaru terhadap Orang Kristen di Kaduna


    Radikal Fulani menewaskan lebih dari selusin orang, termasuk tiga anak di Sabuk Tengah Afrika Barat pada hari Senin.

    Menurut Christian Post, kaum radikal membakar ratusan rumah di daerah itu dan menewaskan 13 orang, beberapa di antaranya adalah orang Kristen, banyak dari mereka tinggal di desa-desa Kristen.


    Di satu desa di Kaduna, warga mengatakan kepada wartawan bahwa sekitar 200 penggembala Fulani bersenjata menyerbu desa mereka.

    Dari 13 total yang tewas, empat adalah orang Kristen, termasuk seorang anak berusia 8 tahun, 9 tahun, dan 17 tahun.

    "Mereka semua dimakamkan hari ini setelah doa singkat di pemakaman," warga Thomas John mengatakan kepada Morning Star News.

    Seorang penduduk Kikoba memperkirakan bahwa ada sekitar 90 rumah milik orang Kristen di desa itu.

    Di desa lain, sebuah gereja dari denominasi Evangelical Church Winning All dan sebuah gereja Katolik sama-sama dibakar.

    Baca juga: Lagi, Serangan oleh Penggembala Fulani di Nigeria, 10 Orang Kristen Tewas


    Sekretaris publisitas untuk Asosiasi Pengembangan Miango, Lawrence Zongo, mengatakan semua peternakan di daerah itu juga hancur.

    "Saat ini, semua penduduk desa mengungsi," katanya.

    Petugas hubungan masyarakat untuk Komando Polisi Kaduna Yakubu Sabo mengatakan serangan itu terjadi pada dini hari sekitar 2:45, Senin.

     "Tim polisi dengan cepat pindah ke daerah itu, mengevakuasi mayat-mayat ke rumah sakit dan memastikan bahwa situasinya terkendali," kata Sabo.

    Sabo menambahkan bahwa serangan itu mungkin sebagai tanggapan terhadap serangan lain di kamp Fulani pada hari sebelumnya.

    Baca juga: Membela Diri Dari Serangan Gembala Fulani, 5 Orang Kristen Dihukum Mati


    Ini hanya serangan terbaru oleh radikal Fulani pada orang Kristen dan petani. Pada bulan Februari, 130 orang - sebagian besar beragama Kristen - terbunuh di Kaduna. Gubernur negara bagian itu mengatakan bahwa itu tampaknya merupakan rencana untuk "memusnahkan komunitas tertentu," lapor Reuters.

    Kemudian pada bulan Maret, sepuluh orang Kristen termasuk anak-anak terbunuh dan belasan rumah dibakar habis oleh orang-orang radikal Fulani.

    Menurut World Watch List 2019 Open Doors USA, Nigeria berada di peringkat ke-12 sebagai negara penganiaya Kristen. Laporan mengatakan bahwa sekitar 2.400 orang Kristen dibunuh oleh kaum radikal pada tahun 2018, menurut Masyarakat Internasional untuk Kebebasan Sipil dan Aturan Hukum.

    Baca juga: Pendeta, Istri, dan 3 Anak Dibakar Hidup-Hidup oleh Gembala Fulani di Nigeria

    (Sumber:christianheadlines.com)

    Belum ada Komentar untuk "Radikal Fulani Bakar 4 Desa, Bunuh 3 Anak dalam Serangan Terbaru terhadap Orang Kristen di Kaduna"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel