Recent Posts

    Protes Penangkapan Imam, Sekelompok Muslim Membakar Gereja di Niger


    Sekelompok Muslim di Niger yang memprotes penangkapan seorang imam lokal yang mengkritik undang-undang yang diusulkan untuk mengatur agama, telah membakar gereja Assembly of God.

    Sumber mengatakan kepada media bahwa gereja Assembly of God di distrik Zaria Maradi, kota terbesar ketiga di negara Afrika Barat itu, dibakar oleh pengunjuk rasa pada malam 15 Juni dan berlanjut hingga hari berikutnya.


    Selain gereja, mobil pastor juga dibakar.

    Saksi mata mengatakan kepada Fides, sebuah kantor berita Vatikan, insiden itu terjadi setelah penangkapan Sheikh Rayadoune, seorang imam di masjid Zaria.

    Penangkapan Rayadoune terjadi pada 15 Juni setelah ia mengkritik sebuah langkah yang diusulkan yang ia yakini akan memberlakukan peraturan tentang ibadah selama kebaktian salat Jumatnya.

    Saksi mata mengatakan kepada outlet berita Katolik bahwa sekelompok anak muda melakukan demo menentang penangkapan Rayadoune dengan membangun barikade di jalan dan membakar ban.

    Rayadoune dibebaskan dari tahanan polisi pada hari berikutnya. Sebelum pembebasannya, ulama itu meminta para perusuh untuk menghentikan kehancuran.

    Baca juga: Pelaku Pembakaran Tiga Gereja Kulit Hitam di Louisiana Ditangkap


    "Semua pendukung saya harus berhenti membakar barang-barang dan membuat masalah di kota: Islam tidak merekomendasikan itu, saya sama sekali tidak dianiaya oleh polisi," kata imam itu dalam pesannya kepada para pendukung, menurut News Central.

    Imam itu juga mengatakan bahwa ia tertipu oleh terjemahan teks RUU yang buruk.

    Draf RUU diadopsi pada bulan April oleh Dewan Menteri tetapi belum dipilih menjadi undang-undang oleh Parlemen.

    Seorang pejabat kementerian dalam negeri mengatakan kepada AFP bahwa undang-undang itu dirancang untuk mencegah "anarki dan distorsi yang dipromosikan oleh kelompok teroris obscurantist untuk mendapatkan tanah di negara kita."

    Pejabat itu menambahkan bahwa "tidak ada yang anti-Islam dalam teks."

    Usulan undang-undang itu muncul ketika serangkaian serangan dari ISIS dan kesatuan ekstremis Islam yang berafiliasi dengan Al-Qaeda telah menjangkiti negara-negara kawasan Sahel seperti Mali, Niger, Nigeria dan Burkina Faso.

    Pada bulan Mei, para penyerang menyerang sebuah paroki Katolik di Niger, yang terletak di Keuskupan Niamey.

    Baca juga: Pastor di Montreal Kanada Ditikam Saat Sedang Khotbah Siaran Langsung


    Sumber-sumber misionaris mengatakan kepada Fides pada waktu itu bahwa pastor paroki, Nicaise Avlouké, terluka dalam insiden itu.

    "Sudah ada 'desas-desus' tentang kemungkinan serangan terhadap paroki dan pastor khususnya," sumber mengatakan kepada Fides. "Fakta terakhir ini hanya menegaskan memburuknya situasi keamanan di wilayah perbatasan dengan Burkina Faso. Pasukan pertahanan tampaknya kurang siap untuk tahap baru terorisme Sahel ini."

    Pendeta Luigi Maccalli, seorang misionaris dari Lembaga Misi Afrika, diculik di Niger pada September 2018. Pekan lalu, sebuah pertemuan doa lintas agama untuk Maccalli diadakan di Niamey. Hingga sembilan bulan, pendeta itu masih hilang.

    Acara doa itu adalah momen doa bersama pertama dengan para pemimpin Muslim tentang penculikan Maccalli, menurut Pendeta SAM Mauro Armanino.

    "Muslim dan Kristen bersatu dalam kepedihan keluarga bagi banyak orang, terlalu banyak umat beriman yang telah terbunuh atau hilang," kata Armanino kepada Fides.

    Baca juga: Radikal Fulani Bakar 4 Desa, Bunuh 3 Anak dalam Serangan Terbaru terhadap Orang Kristen di Kaduna


    Di Mali, sedikitnya 95 orang dilaporkan tewas dalam serangan bulan ini di mana gerilyawan Fulani melepaskan tembakan dan membakar desa Sobame Da di Mali tengah.

    Menurut pengawas penganiayaan Kristen, Open Doors USA, semua yang terbunuh di desa adalah Kristen.

    Karena ada peningkatan serangan kekerasan di Burkina Faso, sejumlah komunitas Kristen di Burkina Faso utara telah ditargetkan tahun ini dalam serangan mematikan oleh orang-orang bersenjata.

    Di Airbinda, sebuah kota yang baru-baru ini menghadapi sejumlah serangan dan di mana 19 orang terbunuh pada bulan Juni, warga Kristen telah menyatakan keprihatinan bahwa mereka diusir dari kota.

    Baca juga: 6 Orang Kristen Terbunuh, 470 Mengungsi, Akibat Serangan Milisi Pemberontak di Kongo


    "Tidak ada orang Kristen lagi di kota ini [Arbinda]," seorang kontak anonim mengatakan pada badan amal bantuan Kristen, Barnabus Fund. "Terbukti bahwa mereka mencari orang Kristen. Keluarga yang menyembunyikan orang Kristen dibunuh. Arbinda sekarang kehilangan total tidak kurang dari 100 orang dalam waktu enam bulan."

    Di seluruh wilayah Sahel, sebanyak 4,2 juta orang telah mengungsi karena meningkatnya kekerasan bersenjata, menurut PBB.

    (Sumber: christianpost.com)

    Belum ada Komentar untuk "Protes Penangkapan Imam, Sekelompok Muslim Membakar Gereja di Niger "

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel