Recent Posts

    Pengikut ISIS Menyesal Penggal Backpacker Skandinavia


    Seorang pengikut ISIS yang dituduh melakukan pembunuhan brutal terhadap dua backpacker wanita muda dari Skandinavia mengatakan kepada pengadilan bahwa ia sekarang menyesal memenggal salah satu korban.

    Abdessamad Ejjoud, seorang pedagang kaki lima berusia 25 tahun dan ayah dari dua anak mengatakan kepada pengadilan: "Saya memenggal salah satu dari mereka. Saya menyesali apa yang terjadi dan saya masih berusaha untuk menggenggamnya," BBC melaporkan.


    "Kami mencintai Negara Islam dan berdoa kepada Tuhan untuk itu. Setelah gagal bergabung dengan Negara Islam, kami memutuskan untuk melakukan jihad di rumah," Ejjoud bersaksi.

    Bersama dengan Ejjoud, dua simpatisan ISIS lainnya dituduh dalam pembunuhan keji: Younes Ouaziyad (27), dan Rachid Afatti (33). Mereka semua bisa menghadapi hukuman mati jika terbukti bersalah.

    Tiga tersangka yang telah diadili
    Mayat Louisa Jespersen (24) dari Denmark, dan Maren Ueland (28) dari Norwegia ditemukan pada Desember 2018 di daerah hiking yang populer di selatan Marrakesh, Maroko.

    Dua teman sekamar dari Universitas Bo Norwegia bepergian sendirian selama liburan Natal, berkemah di dekat Gunung Toubkal, gunung tertinggi di Afrika Utara. Mereka belajar untuk menjadi pemandu wisata, menurut BBC.


    Departemen Luar Negeri AS mengeluarkan sebuah travel advisory untuk Maroko empat hari sebelum pembunuhan, memperingatkan tentang "individu-individu yang terinspirasi oleh ideologi ekstremis."

    Baca juga: Algojo ISIS Asal Indonesia Tewas oleh Peluru Tank di Suriah

    Polisi mengidentifikasi para tersangka melalui kamera pengintai yang ditempatkan di toko-toko lokal di desa Imlil, dekat tempat para wanita muda itu berkemah.

    Maren Ueland (kiri), Louisa Jespersen (kanan)
    Sedihnya, wisatawan yang tidak menaruh curiga di daerah itu menemukan mayat para korban pembunuhan. "Seorang pemandu lokal bertemu dengan para wisatawan yang menangis dan mereka memberi tahu dia apa yang mereka lihat." Pemandu itu memanggil pihak berwenang untuk melaporkan kejahatan itu, menurut Morocco World News.

    Persidangan dibuka pada 2 Mei dan para tersangka tiba di pengadilan dengan penjagaan ketat.

    Baca juga: Negosiasi Gagal, Istri Terduga Teroris Memilih Ledakkan Diri Bersama Anak Balitanya


    Kepala anti-teror Maroko mengatakan kelompok itu diinspirasi oleh ISIS tetapi tidak memiliki kontak dengan pejuang ISIS di daerah-daerah pertempuran, menurut AFP.

    Ejjoud sebelumnya menjalani hukuman penjara di Maroko karena mencoba bergabung dengan ISIS di Suriah, tetapi dibebaskan pada 2015.

    Baca juga: Hendak Bunuh Orang Kristen, 'Pangeran ISIS' Justru Bertobat Dan Dibaptis

    (Sumber: godreports.com)

    Belum ada Komentar untuk "Pengikut ISIS Menyesal Penggal Backpacker Skandinavia"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel