Recent Posts

    Para Arkeolog Temukan Menara Pengawal Dari Zaman Raja Hizkia Alkitabiah


    Sebuah menara pengawas berusia 2.700 tahun dari zaman Raja Hizkia alkitabiah baru-baru ini ditemukan di sebuah pangkalan militer di Israel selatan dengan penggalian yang melibatkan anggota Brigade penerjun payung Israel dan rekrut dari unit komando yang bekerja bersama dengan Otoritas Barang Antik Israel. Lokasi tepatnya dari situs ini tidak dapat diungkapkan untuk tujuan keamanan.

    Pada zaman Raja Hizkia dan para nabi alkitabiah, para prajurit yang berjaga-jaga memperingatkan orang Israel dari musuh mendekati. Saat ini Pasukan Pertahanan Israel (IDF) masih menggunakan menara pengawal yang serupa.


    "Larilah mengungsi, hai orang-orang Benyamin, dari tengah-tengah Yerusalem! Tiuplah sangkakala di Tekoa, dan naikkanlah asap sebagai tanda di atas Bet-Kerem! Sebab malapetaka telah mengintai dari utara, yakni suatu kehancuran besar." (Yeremia 6: 1)

    Menara pengawal yang sangat besar itu berukuran 5 x 3,5 meter (16,4 x 11,4 kaki) dengan beberapa batu seberat 8 ton. Menara ini setinggi dua lantai.

    Para prajurit terkejut ketika mereka menemukan struktur, dibangun di tanah yang tinggi menghadap Pegunungan Hebron, Dataran Yudea dan sekitar Ashkelon di pantai Israel.

    Baca juga: Apakah ini Rupa Raja Ahab yang Alkitabiah? Temuan Arkeologi yang Menakjubkan di Israel

    "Lokasi strategis menara berfungsi sebagai titik pengintai dan peringatan terhadap musuh Filistin, salah satu kotanya adalah Ashkelon," kata Direktur Penggalian Badan Purbakala Israel Sa'ar Ganor dan Valdik Lifshitz dalam sebuah pernyataan. "Pada zaman Bait Pertama, Kerajaan Yehuda membangun berbagai menara dan benteng sebagai titik komunikasi, peringatan, dan pemberian isyarat, untuk mengirimkan pesan dan intelijen lapangan."



    Hizkia adalah raja kedua belas dari Yehuda dan memerintah pada abad ke 8 SM. Tindakan pertamanya sebagai raja adalah membuka kembali gerbang Bait Suci Yahudi di Yerusalem dan memperbaikinya.

    "Menara ini adalah salah satu titik pengamatan yang menghubungkan kota-kota besar di daerah tersebut, yang terletak di Beit Mirsim (Mirsham), situs Tel Eton dan Tel Lachish," jelas Ganor dan Lifshitz. "Pada zaman kuno, untuk mengirimkan pesan, suar asap dinyalakan pada siang hari dan suar api di malam hari. Mungkin saja menara pengawal yang ditemukan sekarang adalah salah satu menara yang memuat beberapa suar."

    Penggalian ini dilakukan sebagai bagian dari proyek yang disebut "Para Komandan Proyek Pasukan Pertahanan Alam Bertanggung Jawab atas Lingkungan mereka," yang dipimpin oleh Korps Teknologi dan Pemeliharaan IDF, dan bekerjasama dengan IDF, Kementerian Pertahanan, dan Masyarakat untuk Perlindungan Alam di Israel, Otoritas Alam dan Taman Israel dan Otoritas Barang Antik Israel.

    Baca juga: Ilmuwan Temukan Bukti Bahwa Raja di Alkitab adalah Tokoh Sejarah yang Nyata

    "Ini adalah pertama kalinya saya berpartisipasi dalam penggalian. Koneksi ke lapangan dan fakta bahwa ada pejuang Yahudi di masa lalu memberi saya rasa misi. Fakta bahwa ada juga koneksi ke daerah di mana kami melakukan manuver militer kami sendiri; meninggalkan kami dengan sebuah perasaan bahwa kami sedang memberi kembali," kata Letnan Dua Roi Ofir (usia 21), komandan tim rekrutmen di batalyon pengintai Brigade penerjun payung, dari Rosh Ha'ayin.



    Referensi kepada penjaga yang akan menghuni menara pengawal disebutkan beberapa kali dalam Alkitab.

    "Di atas tembok-tembokmu, hai Yerusalem, telah Kutempatkan pengintai-pengintai. Sepanjang hari dan sepanjang malam, mereka tidak akan pernah berdiam diri. Hai kamu yang harus mengingatkan TUHAN kepada Sion, janganlah kamu tinggal tenang" (Yesaya 62:6)

    Baca juga: Arkeolog Temukan Bukti Baru Keberadaan Bahtera Nuh di Iran

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Para Arkeolog Temukan Menara Pengawal Dari Zaman Raja Hizkia Alkitabiah"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel