Recent Posts

    Ngeri Dengan Penyebaran Agama Kristen, Politisi Iran Perintahkan Interogasi Massal Terhadap Orang Kristen


    Meskipun Kekristenan dilarang di Republik Islam, Iran memiliki salah satu gerakan gereja rumah yang paling cepat berkembang di dunia.

    Menteri intelijen Iran, Mahmoud Alavi, telah memerintahkan sejumlah orang Kristen yang baru bertobat untuk menjelaskan kepada pemerintah mengapa mereka meninggalkan agama Islam dan memilih untuk mengikuti Yesus Kristus. Ini terjadi setelah menteri menyatakan keprihatinan atas meningkatnya jumlah Muslim yang telah meninggalkan Islam dan memilih Kristus.

    Baca juga: Menteri Intelijen Iran Akui Kekristenan Sedang Berkembang di Negaranya


    Menurut Asosiasi Berita Syiah Internasional, dalam sebuah pidato yang disampaikan di hadapan berbagai ulama Muslim yang berkuasa, Alavi menyalahkan lonjakan konversi pada "propaganda evangelikal," dan bersumpah untuk mengangkat sumber daya intelijen untuk "melawan para pendukung agama Kristen" dengan segala cara yang memungkinkan.

    Memang, menteri garis keras Iran secara terbuka telah mengakui kepada para ulama bahwa konversi massal dari Muslim ke Kristen "terjadi tepat di depan mata kita."

    Interogasi massal, katanya, diselenggarakan untuk mencoba dan mencari tahu mengapa begitu banyak orang meninggalkan Islam dan merangkul Kristus.

    Meskipun Kekristenan dilarang di Republik Islam, Iran memiliki salah satu gerakan gereja rumah yang paling cepat berkembang di dunia.

    Baca juga: Tiongkok Mengklaim Kekristenan Menyebabkan 'Kerusakan Besar' Bagi Masyarakat


    Menurut Open Doors USA, diperkirakan ada 800.000 orang Kristen yang saat ini tinggal di Iran, terlepas dari kenyataan bahwa mereka menghadapi penangkapan dan penuntutan hanya karena percaya kepada Kristus.

    Iran berada di peringkat ke-9 pada World Watch List organisasi dukungan Kristen, Open Doors 2019.

    "Setiap Muslim yang meninggalkan Islam menghadapi tuduhan kemurtadan, dan dapat dijebloskan ke penjara atau lebih buruk," menurut catatan badan amal itu di lembar fakta Iran. "Pemerintah melihat mereka sebagai sebuah upaya oleh negara-negara Barat untuk merusak Islam dan rezim Islam Iran."

    Tepat sebelum Natal, otoritas Iran menangkap lebih dari 100 orang Kristen untuk membendung aliran penginjilan yang terjadi selama periode suci ini.

    Cara lain pemerintah Iran menindak komunitas Kristen adalah dengan menutup gereja rumah dengan cepat.

    Baca juga: 'Ekstremis Hindu' Secara Brutal Menyerang Orang Kristen India Saat Sedang Berdoa


    "Beberapa gereja rumah digerebek selama periode laporan World Watch List 2019, termasuk penangkapan atau penahanan seluruh jemaat. Sebagian besar tidak lagi berfungsi sebagai gereja rumah," kata Open Doors.

    Mohon terus berdoa untuk semua orang percaya di Iran yang tahu apa artinya "membayar harga" untuk menjadi murid Yesus Kristus.

    Baca juga: Mimpi Dan Penglihatan Akan Kristus Memicu Gelombang Besar Pertobatan Di Berbagai Negara

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Ngeri Dengan Penyebaran Agama Kristen, Politisi Iran Perintahkan Interogasi Massal Terhadap Orang Kristen"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel