Recent Posts

    Melayani Narapidana, Gereja di Illinois Mengubah Penjara Menjadi Tempat Ibadah


    Sebuah gereja di Illinois membantu mengubah sistem penjara daerahnya dengan membawa pelayanan gereja mereka kepada narapidana setempat.

    Meskipun gereja hanya mengadakan kebaktian di Penjara wilayah Jasper selama tiga bulan, para pekerja dan narapidana di penjara mengatakan mereka telah melihat kemajuan yang patut dicatat.


    "Kami memiliki suasana yang lebih tenang," kata Sheriff Jasper, Patrick Williamson kepada WLFI-TV. "Di masa lalu, Anda akan mendengar suara memukul, menendang, berteriak, menjerit, tetapi sekarang sangat sunyi. Mereka rukun, mereka memperlakukan staf lebih baik, jadi insiden kita lebih sedikit. Itu hanya melengkapi hal-hal lain yang terjadi di penjara kami."

    Sebelum pelayanan penjara diluncurkan, Williamson bekerja dengan John Hill, pendeta First Church, di rumah pemulihan kecanduan pria. Setelah melihat keberhasilan dari inisiatif itu, Hill memutuskan untuk mengejar program pelayanan yang lebih besar dengan Penjara Wilayah Jasper.

    Baca juga: Pelaku Genosida Rwanda Menjadi Pendeta, Memimpin Ribuan Napi Kepada Kristus

    "Gereja kami benar-benar bersemangat untuk membangun jembatan dengan keluarga-keluarga ini, membantu mereka terhubung dengan komunitas kami, membantu mereka dengan pekerjaan, dan menunjukkan kepada mereka bahwa kami peduli," kata Hill.

    "Keajaiban itu adalah sesuatu untuk dilihat," kata Williamson.

    Ibadah mingguan diadakan pada hari Kamis. Gereja membawa peralatan suara, kursi, dan donat, sementara penjara menyediakan kopi.


    Kebaktian ini merupakan kegiatan opsional bagi narapidana, tetapi sekitar setengah dari pria dan wanita di penjara menghadirinya.

    Anthony Gann, yang ditangkap pada bulan Maret karena penggunaan narkoba, mengatakan kepada WLFI-TV bahwa dia menghargai dampak positif layanan terhadap komunitas penjara.

    Dia menambahkan bahwa sementara mereka sebelumnya memiliki sebuah pembelajaran Alkitab. "Luar biasa mendapatkan pengalaman gereja yang nyata itu sementara kita di sini melakukan waktu kita," kata Gann. "Beberapa orang terbaik yang aku kenal ada di sini."

    Baca juga: Pria Yang Dihukum 500 Tahun Penjara Mendapatkan Anugerah Karena Sebuah Alkitab Lusuh

    Gann, yang mengatakan dia berencana untuk bergabung dengan First Church ketika dia dibebaskan pada bulan September, mencatat dia ingin tetap berada di jalur yang benar, serta mengejar kecintaannya pada musik.


    Dalam sebuah video yang dibagikan ke Facebook pada bulan Mei, Gann bisa terlihat memimpin ibadah di antara sesama tahanan. Dia menyanyikan lagu "Amazing Grace."


    "Kita jangan menyerah," kata Gann. "Hanya karena kita memakai pakaian ini bukan berarti kita adalah orang jahat. Kami hanya pernah membuat beberapa keputusan bodoh."

    Baca juga: Misionaris yang Disiksa oleh ISIS di Penjara, Membawa 40 Jiwa Kepada Kristus | Petr Jasek

    Ada sebuah perubahan gamblang yang menyapu penjara wilayah, dari petugas perbaikan hingga para tahanan.

    "Para petugas perbaikan," kata Hill, "telah berbicara tentang bagaimana seluruh budaya penjara telah bergeser. Para tahanan saling memperhatikan satu sama lain dan benar-benar memikirkan kehidupan di luar jeruji."


    Tidak hanya para narapidana menghadiri kebaktian gereja, tetapi mereka juga mendedikasikan hidup mereka untuk Kristus.

    Dalam sebuah video yang dibagikan ke Facebook pada bulan Mei, lima pria dan empat wanita di Penjara Kabupaten Jasper dibaptis oleh First Church.


    "Saya percaya bahwa Yesus adalah satu-satunya harapan di dunia," kata pastor. "Saya pikir kita hidup dalam masyarakat yang begitu cepat mengutuk orang, tetapi Yesus begitu cepat memberi orang kesempatan kedua."

    Baca juga: Kim Walker 'Jesus Culture': "Bagaimana Saya Mengatasi Depresi"

    (Sumber: CBN)

    Belum ada Komentar untuk "Melayani Narapidana, Gereja di Illinois Mengubah Penjara Menjadi Tempat Ibadah"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel