Recent Posts

    Mantan Gay Aktif: "Oleh Anugerah Tuhan, Saya Sekarang Menikah, Punya 3 Anak Perempuan"


    Enam belas tahun yang lalu, Brian Wheelock sepenuhnya tenggelam dalam gaya hidup homoseksual seperti pornografi, hawa nafsu, dan kepuasan diri. Meskipun diyakinkan bahwa ia "dilahirkan dalam kondisi ini" dan bahwa identitasnya adalah sebagai "lelaki gay," ia merasakan jauh di lubuk hatinya bahwa ia tidak bahagia dan bahwa ia telah diciptakan untuk sebuah tujuan yang lebih mulia.

    "Bagi saya itu kosong, dan sebuah tempat dari depresi bagi saya, di mana saya tidak terpenuhi," kata Wheelock kepada kerumunan pria dan wanita mantan LGBT di 'Freedom March' Tahunan Kedua di Washington DC pada akhir pekan.

    Saat itulah ia membuat janji kepada Tuhan yang mengubah hidupnya selamanya.


    "Meninggalkan homoseksualitas itu tidak mudah," kata Wheelock kepada LifeSiteNews. "Meninggalkan kehidupan dosa seksual, pornografi dan nafsu serta kepuasan diri bahkan lebih sulit. Tetapi saya tahu Tuhan menunjukkan kepada saya bahwa kehidupan lama yang saya jalani bukan yang terbaik untuk saya. Dia mempunyai yang lebih baik. Lebih baik. Tetapi bagaimana saya bisa meninggalkan gaya hidup yang telah menjadi identitas saya?"

    "Ketika saya pertama kali merasakan 'dorongan' dari atas, saya tinggal di London setelah lulus dan bekerja di sebuah acara TV Inggris," kata Wheelock. "Waktu saya di luar negeri itulah ketika saya mengejar identitas homoseksual lebih daripada yang pernah saya miliki sebelumnya. Saya merasa kebebasan untuk lebih terbuka tentang hal itu karena saya jauh dari rumah dan mulai berkencan – dan berhubungan dengan – semakin banyak pria dan cukup terbiasa di bar dan klub gay di sekitar kota."

    Wheelock mengutip entri jurnal yang ia tulis saat itu, dan yang baru-baru ini ia temukan kembali:

    Baru saja pulang dengan seorang pria yang saya kenal dari kantor dan terhubung. Saya tidak percaya saya melakukan itu. Ini harus menjadi yang terakhir – saya sudah selesai dengan kehidupan ini. Meskipun perasaan saya nyata – saya hanya tidak berpikir saya akan bahagia 20-30 tahun yang lalu tinggal bersama seorang pria. Entah bagaimana itu sepertinya tidak benar.

    Tadi malam saya bermimpi – sebuah visi dari Tuhan. Saya bermimpi bahwa saya menikah (dengan seorang gadis!) Yang memiliki tubuh sedang dengan rambut cokelat panjang. Dia cantik. Bersama-sama kami memiliki 3 atau 4 anak ... sulit untuk mengatakannya. Tapi aku bisa dengan jelas melihat yang tertua. Seorang gadis – seorang gadis cantik – dengan rambut coklat panjang. Dia berputar-putar dan berputar dengan bunga di rambutnya dan senyum terbesar di wajahnya.


    Meskipun Wheelock menulis ini sebelum ia menjadi orang yang percaya kepada Yesus Kristus, mimpi itu kemudian terbukti bersifat nubuatan.

    "Saat pesawat saya mendarat kembali di Amerika, saya hanya tahu saya harus pergi ke gereja," lanjut Wheelock. “Saya menemukan sesuatu yang solid dan mulai menghadiri secara teratur. Saya dapat merasakan Tuhan berbicara kepada saya secara langsung melalui firman-Nya dan melalui pengajaran Alkitab yang kuat dari gereja itu. Dan saya tahu Tuhan menunjukkan kepada saya bahwa homoseksualitas bukanlah rencana-Nya bagi saya."

    "Selama beberapa bulan berikutnya Tuhan menunjukkan kepada saya bagaimana Dia mati untuk dosa-dosa saya dan membayar harganya di kayu salib," kata Wheelock. "Saya mulai berdoa secara khusus tentang apa yang harus dilakukan tentang perasaan dan identitas homoseksual saya dengan gaya hidup itu."

    "Apa yang terjadi selanjutnya benar-benar mengubah hidup saya. Tuhan menuntun saya untuk menulis perjanjian tertulis antara Dia dan saya," jelas Wheelock. "Saya menggunakan kertas terbaik yang bisa saya temukan. Di tangan saya sendiri, saya menulis janji kepada Yesus secara langsung bahwa saya akan mencari-Nya dengan sepenuh hati. Saya menulis janji bahwa saya akan membersihkan rumah dan kehidupan saya dari semua hal yang berhubungan dengan gaya hidup itu. Saya berjanji untuk memuliakan Tuhan dengan hidup saya dan untuk menjalani kehidupan yang Dia miliki untuk saya."

    Baca juga: Lebih Dari 200 Mantan LGBT Merayakan Kebebasan yang Mereka Temukan Dalam Kristus


    Mengetahui dia akan terus tergoda oleh ketertarikan sesama jenis, Wheelock membuat rencana khusus, termasuk:
    • Berfokus pada Tuhan dan apa yang telah DIA lakukan
    • Mengambil 2 napas dalam-dalam
    • Berdoa dan berseru kepada Tuhan untuk kekuatan
    • Baca / renungkan kitab suci (dengan keras)
    • Masuk ke dalam persekutuan dengan Tuhan
    • Berdoa untuk ketaatan
    • Kembangkan mitra akuntabilitas
    • Berdoa agar menjadi terang dunia dan menyebarkan firman ke seluruh penjuru bumi
    Wheelock melakukan hal yang luar biasa: Dia membaca perjanjiannya dengan keras dua kali setiap hari — pertama di pagi hari dan sebelum tidur di malam hari — dan dia juga menandatangani serta membubuhi tanggal hari demi hari, menandakan komitmennya.

    Wheelock sekarang menyimpan perjanjian tertulis itu dalam selubung plastik pelindung, bersama dengan ratusan tanda tangan harian itu.


    "Tuhan melakukan sesuatu di luar pemahaman saya," kata Wheelock. "Dia membebaskan saya dari kehidupan nafsu dan dosa saya dan memberi saya kehidupan cinta dan kepercayaan kepada-Nya."

    "Itu tidak mudah. Sebenarnya, itu benar-benar sangat sulit," lanjutnya, "Tetapi dengan komitmen untuk mengikuti jalan yang Yesus miliki, saya dapat menemukan siapa saya di dalam Kristus.

    "Terkadang orang-orang bertanya kepada saya 'jadi, berdoa dengan doa ini membuat Anda menjadi normal?'" kata Wheelock. "Pertanyaan yang bagus. Tidak. Berdoa dengan doa ini memungkinkan saya untuk menemukan Yesus dan sepenuhnya berfokus pada Dia dan apa yang telah Dia rencanakan untuk saya. Butuh beberapa tahun lagi untuk tetap dekat dengan Yesus hingga akhirnya Dia mengizinkan saya bertemu dengan gadis impian saya, belahan jiwa saya, Pam."

    Setelah tujuh bulan berkencan dengan Pam, Wheelock merasa sudah saatnya untuk berbagi kisahnya tentang hidup sebagai laki-laki homoseksual yang aktif.

    Baca juga: Dari Narkoba, Pergaulan Bebas, Hingga HIV. Kisah Mantan LGBT yang Diubahkan Tuhan

    "Aku sangat takut hari itu, itu membuatku sakit," kenangnya. "Apa yang akan dia katakan? Bisakah dia menangani fakta bahwa aku dulu menganggap diriku gay?"

    "Aku tidak akan pernah melupakan hari itu," kata Wheelock. "Aku membawanya ke pantai dan mendudukkannya. "Ada sesuatu yang harus kukatakan padamu." Akhirnya, aku mengatakannya. Itu sudah dilakukan. Aku hampir tidak bisa menatap matanya. Apakah dia akan menamparku, atau mungkin melarikan diri? Atau hanya memutuskan sesuatu? Saat hening tampak seperti selamanya."


    "Wow," kata Pam. "Aku turut sedih karena kamu telah melalui semua itu. Pasti sangat sulit."

    Wheelock berkata bahwa dia hanya terpaku di sana, berusaha kuat, menunggu sepatu melayang. Tetapi respons Pam mengejutkannya.

    "Kamu mau beli es krim?" katanya sambil tersenyum.

    "Maksudmu kau tidak ingin meninggalkanku? Pukul aku? Lari?" Tanya Wheelock.

    "Tidak sayang, tidak," kata Pam. "Saya melihat pria yang saleh seperti dirimu sekarang dan itu yang saya pedulikan. Maksud saya, saya mungkin memiliki beberapa pertanyaan untuk kamu di ujung jalan, tetapi saya juga memiliki masa lalu, itu tidak sama dengan kamu, tetapi kita semua adalah orang berdosa."

    Wheelock berkata dia tidak bisa berkata-kata.

    "Jadi, apakah kita akan membeli es krim atau apa?" Pam bertanya lagi.

    Brian dan Pam menikah, dan telah dikaruniai tiga putri, Wheelock mengatakan Yesus terus memberkati pernikahan dan keluarganya dengan cara yang tidak dapat ia pahami.

    "Saya melihat gadis-gadis saya dan terkadang menangis," kata Wheelock. "Jika saya tidak menyerahkan diri kepada Tuhan dan mengikuti petunjuk-Nya, bahkan munchkin kecil ini tidak akan pernah ada! Membuat saya kewalahan ketika berpikir bahwa seluruh generasi — anak-anak saya, anak-anak mereka, dan seterusnya — tidak akan mungkin terjadi jika saya tidak menerima rencana yang ditunjukkan Yesus kepada saya."


    Pam menjelaskan bahwa dia merasa penting untuk membawa putri-putri mereka ke Freedom March, di mana mantan pria dan wanita LGBT menyatakan kebebasan yang mereka temukan dalam meninggalkan praktik homoseksual dan transgender, karena apa yang dia lihat terjadi di sekolah.

    "Jika seseorang di sekolah mereka memberi tahu mereka bahwa perubahan itu tidak mungkin, maka mereka dapat berkata, 'Ya saya melihat semua orang ini dan mereka semua diubahkan oleh kasih Kristus,'" kata Pam.

    ""Jadi Anda tidak bisa mengatakan itu tidak mungkin," tambahnya. "Mereka menyaksikannya dengan mata kepala mereka sendiri."

    Baca juga: Jacob McKelvy, Pendiri 'Gereja Besar Lucifer' Terima Yesus Kristus dan Dibaptis

    (Sumber: believersportal.com)

    1 Komentar untuk "Mantan Gay Aktif: "Oleh Anugerah Tuhan, Saya Sekarang Menikah, Punya 3 Anak Perempuan""

    1. Puji Tuhan Yesus ...
      Keputusan yg sulit tapi bermaafaat untuk selama lamanya ...sekarang hidup senang bersama keluarga ...
      Rencana Tuhan Yesus Sungguh nyata ..
      Tuhan Yesus Memberkati ...rm

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel