Recent Posts

    Kisah Luar Biasa Saeed Abedini: Militan Hizbullah yang Berjumpa Yesus


    Saeed Abedini adalah seorang pendeta Kristen Amerika-Iran yang dipenjara di Iran dengan tuduhan mengancam "keamanan nasional" dengan mengadakan pertemuan Kristen.

    Saeed diakui secara internasional sebagai mantan tahanan rezim Syiah Islam Iran, dan sebagai juru bicara yang berani untuk keyakinan dan kebebasan. Ia juga seorang penginjil yang berbakat dan pendorong orang-orang Kristen di Iran dan sekitarnya.


    Pada Januari 2013, Republik Islam Iran menghukum Pendeta Saeed Abedini, seorang mantan Muslim, delapan tahun penjara karena "telah merusak pemerintah Iran dengan menciptakan jaringan gereja rumah Kristen dan ... berusaha untuk menjauhkan pemuda Iran dari Islam."

    Bertahun-tahun sebelumnya, pada usia 14, Abedini direkrut oleh Hizbullah, milisi paramiliter pro-Iran yang terkenal kejam. Pengamatannya yang cermat terhadap metode pelatihan otoritas agama, kebencian di balik slogan "Kematian Amerika" dan "Kematian Israel", dan korupsi para mullah menyebabkannya menolak program Hizbullah dan juga mempertanyakan keyakinannya pada Islam.

    Saeed Abedini memeluk agama Kristen pada usia 20 – pelanggaran besar di bawah hukum Syariah Islam – dan segera menanggapi panggilan kuat untuk berbagi keyakinannya yang baru. Dia melakukannya dengan sukses besar, meskipun selalu ada ancaman dan intimidasi. Dia mendirikan lusinan gereja rumah. Tetapi upayanya untuk membangun sebuah panti asuhan yang disponsori negara di kota Rasht menyebabkan dia ditangkap dan dipenjarakan.

    Baca juga: "Saya Muak Dengan Pembunuhan" – Syekh Pelatih Jihad ISIS Minta Alkitab dan Berbalik Pada Yesus

    Setelah tiga setengah tahun penahanan, mengalami penganiayaan mental dan fisik, penyiksaan, pemukulan dan ancaman kematian yang berkelanjutan, Abedini dibebaskan dari penjara pada 16 Januari 2016. Ini adalah hasil dari perjanjian nuklir terkenal dengan Iran, dan pertukaran tahanan antara rezim Iran dan pemerintahan Presiden AS Obama.

    Siaran internasional tentang pemenjaraan Saeed menginspirasi gelombang dukungan global, aktivisme, dan doa baginya. Berkat paparan media viral-nya, ia memiliki pengakuan nama yang signifikan di AS, Kanada, dan di banyak negara demokratis lainnya.


    Karena pengalaman langsungnya dengan kebrutalan rezim Iran, misi mematikan Hizbullah, dan keputusasaan pemuda Iran yang semakin besar, Saeed Abedini berbicara dengan berani untuk iman dan kebebasan, kebenaran tentang Israel, dan pembelaan orang-orang Kristen yang dianiaya. Sebagai warga negara AS, Abedini adalah seorang konsultan yang berpengetahuan luas dan seorang aktivis yang tidak kenal lelah. Dia adalah pembicara populer dengan audiensi Kristen dan sekuler.

    Kisah Saeed Abedini, Perjalanan Dari Islam Menuju Kristen

    Dalam sebuah wawancara dengan Rebecca Bynum, redaktur pelaksana New English Review, Pastor Abedini berbagi kisah luar biasa tentang perjalanannya dari Islam menuju Kristen.

    Baca Kisah Abedini Di Bawah ini sebagaimana dibagikan oleh New English Review

    Ketika saya berusia 14 tahun, saya adalah seorang Muslim yang sangat kuat dan saya bergabung dengan Hizbullah untuk menyerang Israel. Sebuah lengan Hizbullah datang ke sekolah saya dan mereka memilih anak laki-laki yang mereka pikir berbakat untuk direkrut, yang menunjukkan bahwa mereka melakukan kesalahan besar karena saya sama sekali tidak berbakat. Kemudian mereka meminta kami untuk bergabung dalam beberapa kelas di masjid yang mengajarkan kebencian terhadap orang Yahudi dan bagaimana kami harus menyerang Israel. Mereka mengatakan kepada saya rencana mereka untuk saya adalah saya harus pergi ke Israel dan tinggal dan bekerja di sana, sepenuhnya menjadi Israel, dan kemudian setelah sepuluh tahun mereka akan mengirim instruksi tentang apa yang akan menjadi langkah selanjutnya. Tetapi kemudian saya melihat sesuatu yang salah di dalamnya. Saya tahu mereka berbohong dan bukan menjadi orang yang mereka katakan. Mereka mengedepankan bagaimana mereka selalu mematuhi Alquran, tetapi pada kenyataannya mereka tidak melakukannya.

    Baca juga: "Yesus Mengetuk Pintu Rumah Saya" – Imam Muslim Nigeria (Video)

    Saya tetap seorang Muslim yang sangat kuat, selalu berdoa di masjid dan berpuasa. Kemudian ketika saya berumur dua puluh tahun, saya pergi ke Gereja Assembly of God, yang didirikan sebelum revolusi dan masih terbuka di Teheran pada waktu itu. Dan pendeta mengatakan kepada saya bahwa Yesus adalah Tuhan. Dan saya berpikir, Yesus bukan Tuhan, Yesus hanya seorang nabi. Jadi saya membuat keputusan untuk membunuh Pendeta itu dan kemudian saya berencana akan bunuh diri karena saya mengalami depresi yang buruk pada waktu itu.


    Jadi pada malam yang sama saya berencana untuk membunuhnya, saya menemukan bahwa saya tidak dapat fokus pada rencana saya dan saya tidak memiliki kedamaian dalam pikiran saya. Jadi jauh-jauh dari gereja ke rumah saya, saya mulai berjalan dan saya tidak bisa menahan air mata. Saya menangis dan menangis. Saya sangat bingung. Saya menemukan keduanya kuat – Islam dan Kristen. Satu pihak memuja seorang manusia sebagai Tuhan, pihak lainnya menolak dan mereka selalu berperang, saling bertarung, saling membunuh. Tidak ada kedamaian di dalamnya, jadi itu tidak berfaedah. Jadi saya sangat bingung dan berpikir dan menangis selama berjam-jam.

    Seluruh baju kaos saya basah, hanya oleh air mata saya dan ketika saya sampai di rumah, saya sangat lelah dan untuk pertama kalinya saya ingat bahwa saya berdoa dengan jujur ​​kepada Tuhan. "Tuhan tunjukkan padaku jalan mana yang benar." Saya memegang Alquran di satu tangan dan Alkitab di tangan yang lain dan saya berlutut dan berseru kepada Tuhan, "Tunjukkan saja padaku." Aku tahu setengah dari populasi di dunia adalah Kristen dan setengah Muslim. Keduanya berpikir mereka benar, jadi saya bingung. Saya baru berusia dua puluh tahun dan saya tidak pernah menanyakan pertanyaan ini kepada siapa pun.

    Jadi saya tertidur dan sekitar tengah malam, saya mendengar suara memanggil namaku dan membangunkanku, "Saeed, Saeed, Aku akan segera kembali, segera kembali. Pergi untuk mengkhotbahkan Injil-Ku, Injil-Ku. "Saya bangun, melihat sekeliling, tidak ada seorang pun di sana. Jadi saya berpikir: itu adalah mimpi. Jadi, kemudian saya kembali tidur dan dua jam setelah itu lagi-lagi suara itu membangunkan saya dan memanggil nama saya, "Saeed, Saeed, Aku akan segera kembali." Dan saya berpikir, oke saya mengalami depresi, sekarang depresi sudah berubah menjadi skizofrenia.

    Baca juga: Mantan Taliban dari Afghanistan Bertobat Menjadi Kristen, Dibaptis di Gunung Athos

    Saya mendengar dan melihat sesuatu yang aneh jadi saya harus pergi ke psikiater besok. Jadi saya membuat keputusan untuk pergi ke dokter psikiater dan kemudian saya tidur dan ketiga kalinya saya mendengar suara besar yang sepertinya mengguncang kamar saya dan saya melihat cahaya besar di ruangan itu. Dan lagi suara itu memanggil nama saya mengatakan, "Saeed, Aku akan segera kembali. Pergilah untuk khotbahkan Injil-Ku." Dan saya dapat melihat cahaya dan untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya merasakan kehadiran Tuhan yang kuat di dalam jiwa saya. Saya tidak bisa menyangkalnya dan sebenarnya saya tidak bisa mengatasinya. Jadi saya berkata, "Amin," karena saya ingin Dia meninggalkan saya sendirian karena saya tidak bisa mengatasinya, tetapi ketika saya mengatakan amin saya melihat ke dalam cahaya dan saya bisa melihat Yesus. Dan ketika saya melihat Yesus, saya jatuh seperti orang mati di tempat tidur saya dan saya merasa bahwa Dia pergi ke gunung yang berada di luar jendela saya dan di bawah gunung ada Penjara Evin tempat saya dibawa kemudian. Jadi saya jatuh seperti orang mati di tempat tidur dan tertidur dan sehari setelah itu, saya menjadi orang yang berbeda. Saya melihat bahwa saya tidak membenci orang Kristen, saya tidak membenci orang Yahudi atau Israel. Saya kembali ke gereja itu dan saya menyukai pendeta itu. Pendeta itu kemudian membaptis saya. Dan kemudian saya menjadi seorang pendeta dan saya memulai gereja bawah tanah di 30 kota yang menjadi salah satu gereja bawah tanah terbesar di Iran.

    Kunjungi Situs Resmi Pelayanan Pastor Saeed di sini.


    Baca lebih lanjut tentang kisah Pastor Saeed Abedini di sini.

    Baca juga: Mimpi Dan Penglihatan Akan Kristus Memicu Gelombang Besar Pertobatan Di Berbagai Negara

    (Sumber: believersportal.com)

    2 Komentar untuk "Kisah Luar Biasa Saeed Abedini: Militan Hizbullah yang Berjumpa Yesus"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel