Recent Posts

    Kim Walker 'Jesus Culture': "Bagaimana Saya Mengatasi Depresi"


    "Musuh datang dan mencoba mengisi pikiranmu dengan kebohongan, dia ingin Anda percaya hal-hal yang menjatuhkan Anda."

    Vokalis Jesus Culture, Kim Walker-Smith menjelaskan bagaimana dia menggunakan ibadah sebagai tindakan peperangan rohani untuk membantunya melalui pertempuran yang intens dengan depresi pascapersalinan dan keraguan yang muncul setelah kehilangan ayahnya.


    Dia baru-baru ini merilis sebuah EP live dengan pilihan dari album solo hitnya 2017, On My Side. Album yang kuat penuh dengan deskripsi dari empat tahun terakhir kehidupan Walker-Smith yang katanya dipenuhi dengan ujian demi ujian.

    "Saya pikir salah satu taktik terbesar musuh adalah membuat kita berpikir bahwa kita sendirian dan terisolasi; dan tidak ada yang bisa mengerti dan bahwa hanya kami yang merasa seperti itu. Itu adalah kebohongan yang begitu besar dan saya merasa kebohongan itu terungkap ketika kita mulai berbicara tentang hal-hal yang sedang kita alami," kata Walker-Smith kepada The Christian Post ketika dia berbicara secara terbuka tentang perjuangannya.

    Baca juga: Bintang Chelsea Willian Dibaptis Di Sungai Yordan

    "Ketika kita bermitra bersama dan berpegangan satu sama lain untuk mengerjakan hal-hal itu bersama, saling mendoakan ... itulah cara kita keluar dari keterasingan itu, kalahkan musuh kita dan tarik keluar dari musim yang sulit itu."

    Walker-Smith baru saja selesai tampil dalam tur "Worship Night in America" ​​karya Chris Tomlin di mana dia berkata dia menyaksikan kekuatan ibadah. Orang asli Oregon itu menjelaskan betapa instrumental baginya adalah untuk terus menyatakan kebaikan Allah selama pertempurannya yang sulit dengan depresi pascapersalinan setelah anak keduanya dan kematian ayahnya.

    "Pengorbanan pujian adalah ketika Anda memilih untuk beribadah bahkan ketika Anda tidak menginginkannya. Bahkan ketika Anda mungkin tidak dapat membawa pikiran Anda ke tempat yang Anda yakini sepenuhnya, Anda masih membuat pilihan untuk menyembah Yesus dan ada begitu banyak kekuatan di dalamnya," jelasnya.

    Baca juga: Dari Narkoba, Pergaulan Bebas, Hingga HIV. Kisah Mantan LGBT yang Diubahkan Tuhan


    "Dia muncul dan mencurahkan kehadiran-Nya atas kita dan bertemu kita di mana kita berada," Walker-Smith melanjutkan. "Tuhan menghormati pengorbanan itu. Api selalu jatuh pada pengorbanan. Anda membawa semua yang Anda miliki kepada Yesus dan Anda tidak akan kecewa, Anda tidak akan kecewa. Anda mungkin tidak melihat semua yang Anda harapkan pada saat itu tetapi itu membawa hati Anda lebih dekat kepada-Nya dan membuat Anda terhubung melalui perjalanan, melalui proses."

    Sebagai salah satu pemimpin ibadah terkemuka untuk generasi ini, Walker-Smith memberi wawasan tentang apa yang terjadi di dunia spiritual ketika orang terlibat dalam ibadah melalui masa-masa sulit.

    "Penuh kuasa ketika Anda dapat menyatakan siapa Tuhan dan menyanyikan siapa Dia di tengah badai itu. Itulah perang melawan musuh," dia bersikukuh. "Musuh datang dan mencoba mengisi pikiranmu dengan kebohongan, dia ingin Anda percaya pada hal-hal yang menjatuhkanmu. Tetapi ketika Anda bisa memperkatakan itu dan berkata, ‘Tidak. Inilah siapa Tuhan. Inilah yang dilakukan Tuhan. "Bahkan jika Anda tidak percaya, masih berkuasa untuk mengatakannya dan itu perang melawan musuh Anda. Itu adalah hal yang mengusirnya pergi dan kembali ke lubang."

    Baca juga: Mencoba Bunuh Diri di Rel Kereta Api, Memimpin Wanita Ini Kepada Kristus

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Kim Walker 'Jesus Culture': "Bagaimana Saya Mengatasi Depresi""

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel