Recent Posts

    Kesaksian Zachariah Anani, Mantan Teroris Yang Diubahkan Yesus


    Zachariah Anani dilahirkan dalam keluarga ulama Muslim di Beirut, Lebanon. Dia diharapkan untuk mengikuti jejak kakek buyutnya, dan kakeknya, yang adalah imam, dan dikirim, pada usia tiga tahun, ke sekolah Islam.

    Pada usia 13 ia bergabung dengan salah satu dari banyak kelompok milisi yang eksis di tahun 70-an, yang didanai oleh Organisasi Pembebasan Palestina.


    Keluarganya senang, karena menurut tradisi Islam, mereka yang mati di medan perang melawan orang kafir memiliki hak untuk masuk surga, dan keluarga mereka harus dihormati. Dia dilatih untuk membenci orang Yahudi, Kristen, dan Amerika, dan dia diajari cara bertarung dan membunuh, baik dengan senjata maupun dengan tangan kosong.

    Dalam organisasinya, jika pembunuhan disaksikan oleh dua atau lebih anggota milisi, sebuah poin ditambahkan pada bagannya. Segera setelah mendaftar ia melakukan pembunuhan pertamanya, dan pada saat ia berusia 17 tahun, ada 223 poin di grafiknya.

    Anani menjelaskan dua jenis efek lingkungan ini terhadap Muslim muda. Entah mereka menjadi fanatik gila tentang Islam, atau mereka menjadi dingin dan mati di dalam. Yang terakhir adalah reaksi Anani.

    Pada saat ia berusia 16 tahun, ia telah melihat begitu banyak pembunuhan dan kekerasan, sehingga kehidupan benar-benar tidak berarti baginya dan bahkan teman-temannya pun takut kepadanya.

    Anani dipromosikan menjadi pemimpin pasukan, dan kemudian membentuk resimennya sendiri. Suatu kali seorang Muslim yang taat bergabung, dan mulai pergi dari rumah ke rumah pada pukul 3 malam untuk membangunkan semua orang untuk sholat subuh. Anani memperingatkannya, "Aku tidak mau berdoa, jangan datang dan bangunkan aku."

    Baca juga: Kisah Pertobatan Usama Seorang Muslim Arab: 'Pria Berpakaian Cemerlang' Muncul Kepada Saya


    Pagi berikutnya dia kembali mengetuk pintunya mengumumkan waktu sholat. Anani menarik pistol dari bawah bantalnya, menembaknya melalui pintu, dan kembali tidur. Anani sendiri, sepenuhnya diharapkan sudah mati sebelum dia berusia 20 tahun.

    Sendirian dan bosan suatu hari, dia bertemu seorang misionaris yang berafiliasi dengan Operation Mobilization (Operasi Mobilisasi), berkhotbah di sudut jalan. Menyadari bahwa ia adalah seorang Kristen, Anani dengan cepat berbalik untuk pergi, namun dihentikan oleh pernyataan misionaris: "Yesus Kristus akan memberi Anda kehidupan baru, harapan, dan keselamatan."

    Menunggu sampai misionaris selesai, Anani mendekatinya, "Apakah Anda benar-benar percaya dengan apa yang Anda katakan?" Dia bertanya. Setelah diskusi singkat, misionaris itu mendorong kartunya ke tangan Anani dan berkata, "Teleponlah kapan saja Anda mau."

    Karena tidak dapat tidur malam itu, dia terus mengulangi kata-kata misionaris itu dalam benaknya. "Yesus Kristus akan memberimu hidup baru, harapan, dan keselamatan." Keesokan harinya dia memanggil misionaris, dan bertemu dengannya.

    Dia menangis ketika dia mendengar bahwa Yesus Kristus telah mati di kayu salib, mengorbankan Diri-Nya, membayar dosa-dosa Anani. Dia membuka Alkitab untuk pertama kalinya dalam hidupnya dan membaca kata-kata Yesus: "Datanglah kepadaku, kamu semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu." Sore itu Anani menyerahkan hidupnya kepada Yesus Kristus. Anani berkata, "Itu memulai sebuah perubahan dalam hidupku."

    Baca juga : "Saya Muak Dengan Pembunuhan" – Syekh Pelatih Jihad ISIS Minta Alkitab dan Berbalik Pada Yesus


    Reaksi pertama Anani adalah membagikan kegembiraan hidup baru dalam Yesus dengan keluarganya. "Aku pergi dan memberi tahu orang tuaku dan semua orang pada hari berikutnya. Aku tidak menyembunyikan keyakinanku." Keluarganya segera merespons. Ayahnya merobek-robek Alkitab Anani dan menamparnya. Ibunya memperingatkan semua tetangga untuk menjauhkan anak-anak mereka darinya.

    Ketika berita pertobatannya menyebar, para pemimpin Muslim di Beirut memerintahkan untuk mengadili dia karena murtad. Dia diinterogasi oleh seorang Imam yang menanyakan pertanyaan intelijen kepadanya. Anani merasakan ketidakcakapan jawaban-jawabannya, tetapi dia tahu bahwa dia seorang Kristen sekarang, bahwa dia milik Yesus.

    Dia dipukuli sampai pingsan dan diekskomunikasi. Dia diberi waktu tiga hari untuk mengakui kesalahan dan kembali ke masjid sebagai seorang Muslim, atau siapa pun punya hak untuk membunuhnya.

    Tiga hari kemudian, Anani masih belum meninggalkan Yesus Kristus, jadi ayahnya sendiri menyewa tiga pembunuh Kurdi untuk membunuhnya.

    Pada tahun-tahun berikutnya, ada 18 upaya pembunuhan terhadapnya dalam hidupnya. Dalam satu upaya Anani nyaris tewas dari beberapa penyerang di jalan-jalan Beirut.

    Baca juga: Menyatakan Yesus Kristus Adalah Tuhan, Seorang Imam Mesir Dipenjarakan


    "Mereka menikamku, ada luka besar di leherku," dia berkata. "Pada saat saya dibawa ke rumah sakit, saya dinyatakan meninggal secara klinis." Ketika tanda-tanda vitalnya memudar, seorang dokter bekerja dengan giat untuk membangkitkannya. Ajaibnya Anani selamat dari serangan itu, serta banyak hal lainnya. "Sepertinya Tuhan belum ingin aku pergi kepada-Nya," katanya. "Ketika Tuhan memegang tanganmu, tidak ada hal yang bisa terjadi."

    Hilang sudah kebencian dan kekosongan Anani. Itu digantikan dengan cinta dan kegembiraan bagi semua orang, termasuk orang Yahudi. Sejak dia meninggalkan Lebanon pada tahun 1996, Anani tidak hanya dengan berani membagikan kasih Yesus Kristus kepada semua orang, tetapi dia juga berbicara di depan umum, mengungkap kebohongan Islam tentang Israel, dan orang Yahudi.

    Mantan pejuang milisi Beirut ini terus merasa kagum dengan perubahan yang Tuhan bawa dalam hidupnya. "Ketika saya melihat ke belakang, saya sedih tentang apa yang terpaksa saya lakukan sebagai seorang anak," kata Anani. "Sekarang di dalam Kristus saya adalah ciptaan baru dan saya diselimuti darah-Nya."

    Baca juga: Mantan Taliban dari Afghanistan Bertobat Menjadi Kristen, Dibaptis di Gunung Athos

    (Sumber: beaverfalls.church)

    Belum ada Komentar untuk "Kesaksian Zachariah Anani, Mantan Teroris Yang Diubahkan Yesus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel