Recent Posts

    Disiksa dan Dibakar 3 Kali oleh ISIS, Kristen Irak Ini Bertahan Hidup: "Yesus Berbicara Kepada Saya"


    Seorang Kristen Irak yang mengatakan Yesus menampakkan diri kepadanya dua kali dalam mimpinya telah menceritakan bagaimana ia ditangkap oleh ISIS, disiksa dan dibakar tiga kali oleh kelompok teroris.

    Pria itu, seorang Yazidi, menceritakan kisahnya yang mengerikan dalam sebuah film dokumenter oleh Sean Feucht dan Bethel Music. (Lihat Videonya di Bawah)


    "Para Yazidi ... benar-benar menjadi sasaran ISIS untuk genosida ... mereka diperkosa, mereka dipukuli, mereka dieksekusi," kata Feucht kepada Fox News. "ISIS bahkan tidak ingin memenjarakan mereka, mereka hanya ingin membunuh mereka, menghapusnya dari peta."

    Feucht mewawancarai pria itu, yang tidak disebutkan namanya, melalui Proyek Cahaya Lilin, sebuah Yayasan Nirlaba, yang masuk ke seluruh bagian dunia terutama Irak, di mana Negara Islam (ISIS) berada di puncak kebrutalannya, untuk menolong orang-orang yang telah mengalami beberapa penderitaan terburuk di dunia.

    Pria Yazidi itu mengatakan dia dibakar hidup-hidup tiga kali oleh ISIS setelah mereka tahu dia adalah pengikut Kristus. Dia mengatakan tubuhnya "tidak terbakar" sama sekali, saat dia dipenjara dan dipersekusi oleh teroris Islam radikal selama dua bulan.

    "Dia berbicara kepada saya," pria itu berbagi, merujuk kepada Yesus yang hadir dalam mimpinya untuk menguatkannya.

    Feucht mengatakan kepadanya: "Yesus muncul dua kali kepadamu dalam mimpi karena Dia mengasihimu."

    Baca juga: Banyak Muslim Irak Datang Kepada Kristus Melalui Kesaksian Anak-Anak Mereka


    Pria itu mengatakan dia dirajam dan anggota ISIS menyiram dia dengan 20 galon bensin. Namun meskipun dia dibakar hidup-hidup, dia mengatakan bahwa dia selamat tanpa terluka. Dia memuji Yesus karena tetap bertahan hidup.

    "Mereka membakar saya, tetapi saya tidak terbakar," katanya.

    Kisah Kristen Irak ini adalah salah satu kisah dari film dokumenter mendatang "Hearts and Hands: Iraq" yang diharapkan akan dirilis akhir tahun ini. Sebuah pratinjau ditampilkan di dalam konferensi "Heaven Come" di Los Angeles.

    Feucht mengatakan film itu menampilkan apa yang orang-orang Kristen teraniaya lalui di negara lain.

    Saksikan Pria Kristen Irak bercerita tentang pengalamannya dalam Video di bawah ini:



    Kelompok Feucht baru-baru ini mengumpulkan lebih dari $100.000 untuk mendistribusikan makanan, selimut, kasur, dan bahan-bahan lainnya, serta menawarkan konseling terapi trauma dan program anak-anak, mengajar musik, dan berdoa dengan orang-orang Kristen yang dianiaya di wilayah di mana kekristenan dulu berkembang tetapi sekarang hampir punah, menurut para pemimpin agama.

    Baca juga: Pendeta Angkatan Darat Bawa Rekannya Kepada Kristus dan Membaptisnya di Irak (Video)


    "Saya merasa seperti kami benar-benar dipanggil ke tempat yang paling teraniaya, tertutup, gelap, terpinggirkan," katanya. Selama 15 tahun terakhir, pemimpin penyembahan Musik Betel telah pergi ke Korea Utara, India, Afghanistan ... "beberapa negara paling tertutup dan tempat-tempat di mana merupakan 'kejahatan' menjadi seorang Kristen," katanya. Tetapi mereka mengatakan bahwa mereka telah melihat dan mendengar kisah-kisah keajaiban yang luar biasa.

    Feucht mengatakan dia terdorong oleh pertumbuhan gereja di Irak, Tiongkok, dan India, tempat-tempat di mana gereja itu paling teraniaya.

    Bethany Wohrle dan Sean Feucht dari Bethel Music memainkan musik dengan para pengungsi sebagai bagian dari "Proyek Cahaya Lilin." (Rachel Soh)
    "Tim kami ada di Irak sekarang, dan Departemen Luar Negeri AS baru saja mengirimkan pemberitahuan yang mengatakan 'Semua personel AS meninggalkan Irak' dan semua LSM pergi tetapi orang-orang kami masih di sana. Kami ada di sana melalui ISIS. Kami sudah ada di sana. melalui yang terburuk dari yang terburuk," kata Feucht. "Semua orang mengira kami gila. Tepat ketika semua orang pergi, kami masuk, dan karenanya, kami memiliki proyek yang berkembang dan terus berkembang di sana."

    Baca juga: Luar Biasa! Orang Kristen Di Irak Mengampuni ISIS Yang Menculik Mereka


    Bagi Feucht, pekerjaan misi ada dalam DNA keluarganya, sebagai putra dari misionaris medis yang membawanya dalam perjalanan ke orang-orang yang belum terjangkau dan tempat-tempat terpencil, ia telah melihat apa yang kebanyakan orang Kristen Amerika, yang hanya 5 persen dari populasi Kristen global, tidak bisa melihatnya.

    (Sumber: foxnews)

    3 Komentar untuk "Disiksa dan Dibakar 3 Kali oleh ISIS, Kristen Irak Ini Bertahan Hidup: "Yesus Berbicara Kepada Saya""

    1. Semuanya luar biasa kesaksian-kesaksian yg sy baca..TUHAN YESUS BERKATI artikel ini.Amen.

      BalasHapus
    2. Saya baru tahu kristiani.news. saya sangat diberkati dengan kisah2 yang dimuat. Terima kasih, Tuhan terus memberkati kristiani news

      BalasHapus
    3. Haleluya ...puji Tuhan Yesus ..
      iman yg kuat yg tdk goyah ,disaat
      situasi yg tersulit sekalipun .👍😍.
      Tuhan Yesus Memberkati ..rm

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel