Recent Posts

    "Aku Memaafkanmu". Pendeta Korban Penembakan Mengampuni Pria yang Menembaknya

    Pendeta David "Joey" Spann ditembak di dada dan di tangan. Istrinya juga tertembak. 
    Emanuel Kidega Samson berniat untuk membunuh setidaknya sepuluh pengunjung gereja kulit putih ketika ia menyerang Gereja Kristus di Burnette Chapel pada September 2017. Ini menurut pernyataan jaksa penuntut, Senin, dalam persidangan Samson. Selama amukan penembakannya, ia membunuh seorang wanita berusia tiga puluh delapan tahun.


    Emanuel Kidega Samson
    Pendeta David "Joey" Spann ditembak di dada dan di tangan. Istrinya juga tertembak. Namun, dia mengatakan kepada wartawan, "Jika saya memiliki kesempatan untuk berbicara dengan [Samson], saya akan melakukannya. Dan saya akan mencoba membantunya."

    Sebagai seorang guru, pelatih, dan pendeta, Joey Spann telah melayani selama bertahun-tahun dalam pekerjaan keagamaan di Tennessee.

    Spann mengatakan melalui semua itu, imannya tetap kokoh dan dia tidak mempertanyakan Tuhan.

    "Saya sangat bersyukur bisa hidup," katanya kepada wartawan.

    Baca juga: Ditembak Saat Melayani di Gereja  Pendeta Ini Memilih untuk Memaafkan Pelaku

    "AKU MEMAAFKANMU. DAN KELUARGAKU MENGAMPUNIMU."

    Pada Juni 2015, Dylann Roof menyerang Gereja Emanuel A.M.E. di Charlotte, Carolina Selatan, menewaskan sembilan orang. Dia kemudian mengatakan kepada pihak berwenang bahwa dia berharap untuk memulai perang ras.


    Dylann Roof sedang disidang.
    Namun sebaliknya yang terjadi.

    Pada sidang Roof dua hari kemudian, Pendeta Anthony Thompson memberi tahu pria yang membunuh istrinya, "Saya memaafkan Anda. Dan keluargaku mengampuni Anda. Tetapi kami ingin Anda mengambil kesempatan ini untuk bertobat. Bertobatlah. Mengakuilah. Berikan hidup Anda kepada Dia yang paling berarti: Yesus Kristus, sehingga Dia dapat mengubahnya dan mengubah sikap Anda. Dan apa pun yang terjadi pada Anda, maka Anda akan baik-baik saja. Lakukan itu dan Anda akan menjadi lebih baik daripada Anda yang sekarang."

    Pendeta Anthony Thompson mengampuni Dylann Roof, pelaku pembunuh istrinya
    Beberapa anggota keluarga lainnya di persidangan menawarkan pengampunan mereka juga.

    Polisi kota dan negara bagian bersiap menghadapi kerusuhan rasial, takut akan pertumpahan darah dan kekerasan yang disaksikan di Ferguson, Baltimore, Berkeley, dan kota-kota lain pasca kejahatan bermotif rasial. Tapi Charleston merespons dengan tindakan kasih, kebaikan, dan rahmat.

    Baca juga: Bus Gereja Terbalik Karena Cuaca Buruk, Pendeta Pengemudi Bus: "Puji Tuhan, Semua Selamat!"


    Karangan bunga memorial menghiasi depan Gereja Emanuel. Para pendonor menjanjikan ribuan dolar untuk membantu keluarga para korban. Ribuan orang berkumpul untuk berjaga-jaga dan berdoa. Lebih dari lima belas ribu orang dari berbagai warna kulit dan agama bergandengan tangan untuk menciptakan jembatan manusia yang membentang sejauh dua mil.

    Pengampunan Pendeta Thompson dan anggota keluarga lainnya menawarkan Dylann Roof menjadi model yang diikuti seluruh kota.

    Baca juga: Seorang Pendeta Meksiko Dibunuh, Sembilan Tahun Setelah Pembunuhan Putranya

    (Sumber: believersportal.com)

    1 Komentar untuk ""Aku Memaafkanmu". Pendeta Korban Penembakan Mengampuni Pria yang Menembaknya"

    1. Puji Tuhan Yesus ...
      Bpk pendeta Anthony Thompson,
      Kasih mu nyata n sempurna ..
      Segala puji syukur hanya bagi ..
      Tuhan Yesus saja ....Amin ..

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel