Recent Posts

    Pelaku Genosida Rwanda Menjadi Pendeta, Memimpin Ribuan Napi Kepada Kristus


    Rwanda menjadi tempat yang begitu hancur di bumi ini setelah meletusnya kekerasan yang menewaskan lebih dari 800.000 orang dalam 100 hari. Bagaimana negara ini bisa mengatasi kebencian dan kengerian seperti itu? Butuh sebuah keajaiban.

    Callixte Karemangingo adalah di antara ribuan warga Rwanda yang dihasut oleh propaganda ekstremis dan para pemimpin jahat di pemerintahan untuk melakukan salah satu kekejaman terburuk yang pernah terjadi di dunia.


    Tetapi itu sebelum ia menjadi seorang Kristen dan menyadari bahwa ia memiliki karunia rohani.

    Selama Genosida terhadap Tutsi pada tahun 1994, orang Tutsi yang ingin mempertahankan hidup mereka disuruh pergi ke lokasi tertentu di mana mereka yakin mereka akan aman.

    Ketika banyak Tutsi berkumpul di lokasi-lokasi ini (dalam banyak kasus gereja atau tempat ibadah), kebanyakan dari semua itu ternyata adalah jebakan pembantaian.

    Meskipun menjadi negara yang mayoritas beragama Kristen, lebih dari 800.000 Tutsi dan Hutu moderat terbunuh dalam rentang waktu tiga bulan, dari April hingga Juli 1994, oleh pasukan Hutu dan militer yang penuh amarah. Tetangga membunuh tetangga dan orang Kristen membunuh orang Kristen.

    Callixte, seorang petani sapi Hutu yang tinggal di distrik Nyamagabe, termasuk di antara orang-orang Hutu yang memimpin para tetangganya yang orang Tutsi ke tempat yang "aman" di komunitas mereka meskipun tahu itu adalah tempat di mana mereka akan dieksekusi.

    Beberapa dari mereka adalah orang yang dia anggap teman. Tetapi hubungan itu tidak menghentikannya dari memimpin mereka ke kematian tertentu.


    Mengapa? Karena ada kebencian di hatinya yang diilhami oleh ekstremisme beracun dan propaganda pemerintah yang membuat Callixte dan puluhan ribu lainnya percaya bahwa Tutsi adalah musuh negara Rwanda.

    Baca juga: Berdoa Bagi Militan ISIS, Robby Dawkins: "Kasih Kristus menguasaiku"

    Tetapi setelah genosida berakhir dan munculnya pemerintahan baru, Callixte dikirim ke penjara pada Mei 1995. Dia ada di sana bersama ribuan pelaku genosida lainnya dan bahkan Hutu yang tidak ada hubungannya dengan kejahatan terhadap kemanusiaan itu.

    Menghabiskan lima tahun di penjara, Callixte akhirnya memulai hubungan pribadi dengan Kristus.

    Callixte Karemangingo saat diwawancarai pada Februari 2019
    "[Saya bertobat] pada 8 Februari 2000. Saat itulah saya mendapatkan wahyu saya," kata Callixte kepada wartawan yang mengunjunginya, istrinya, dan teman-teman mereka saat dalam perjalanan dengan agen kemanusiaan World Vision. "Saya mendengar suara yang memberi tahu saya bahwa angin akan bertiup tetapi orang yang telah bertobat dari dosa-dosanya dari lubuk hatinya, bahwa angin tidak akan melakukan apa pun kepadanya."


    Pada titik itulah Callixte membawa hubungannya dengan Kristus ke tingkat yang baru. Ia dididik dan mulai membaca Alkitab secara konsisten.

    “Saat itulah saya mulai bertobat dari dosa-dosa saya, semua dan setiap dosa. Saya berfokus terutama pada dosa keterlibatan dalam genosida," katanya melalui seorang penerjemah dalam bahasa asli Kinyarwanda.

    "Aku sedang memikirkan orang-orang Rwanda yang dipersalahkan karena suku mereka padahal mereka bukan orang yang bersalah. Ketika saya berpikir tentang hal itu, saya akan keluar dan mulai menangis."

    Baca juga: Di Belakang Garis Musuh. Para Prajurit Maasai Menemukan Yesus Kristus

    Terinspirasi oleh firman Tuhan dan ajaran rekonsiliasi dan persatuan yang dipromosikan oleh Front Patriotik Rwanda, yang naik ke tampuk kekuasaan setelah genosida dan berakhirnya Perang Saudara Rwanda, Callixte mengatakan dia membuat keputusan untuk menjalani kehidupan yang saleh.

    Dia mengatakan dia tahu bahwa dia harus mendengarkan "kepemimpinan yang baik" yang naik ke tampuk kekuasaan di negaranya alih-alih "kepemimpinan yang buruk" yang memungkinkan terjadinya genosida.

    Lagu perdamaian dan rekonsiliasi

    Sebagai seorang musisi, perubahan hati Callixte menginspirasinya untuk mengarang lagu-lagu yang berpusat pada kasih, persatuan, kedamaian, dan rekonsiliasi.


    "Lagu-lagu itu benar-benar menyentuh kehidupan orang-orang, kebanyakan para tahanan, dan mereka mulai mengubah jalan mereka," katanya. "Ketika saya mulai mengarang lagu-lagu itu, mereka mulai memindahkan saya [ke berbagai tempat] di distrik lain untuk menyanyikan lagu-lagu itu. Saya bahkan pergi ke kota untuk menyanyikan lagu-lagu itu."

    Callixte juga mengatakan dia mulai berkhotbah di dalam penjara yang penuh sesak.

    Baca juga: Pria Yang Dihukum 500 Tahun Penjara Mendapatkan Anugerah Karena Sebuah Alkitab Lusuh

    "Saya menjadi guru pengadilan komunitas di penjara. Saya bisa mengajari mereka tentang hidup dengan orang lain," jelasnya. "Saya selalu bisa menekankan fakta bahwa Tuhan memberi tahu saya bahwa siapa pun yang meminta pengampunan, dia akan diampuni."

    Pada awalnya, katanya, rekan-rekan tahanannya masih dipengaruhi oleh ideologi yang memasukkan mereka ke penjara dan menolak ajarannya. Namun akhirnya, katanya, banyak tahanan mulai mendengarkannya.

    Sebagai seorang musisi, Callixte bepartisipasi dalam berbagai kompetisi di mana ia menyanyikan lagu-lagu dan bahkan diberi hadiah untuk itu. Meskipun ia masih seorang tahanan, ia mengatakan pemerintah mengizinkannya menyimpan uang yang ia peroleh dari kompetisi itu.

    Ketika dia menjadi pemimpin yang vokal di antara para tahanan, dia berkata dia membantu memimpin setidaknya 8.600 tahanan untuk bertobat dengan banyak dari mereka yang mengenal Kristus.


    "Jumlah [8.600] sangat kecil dibandingkan dengan jumlah orang yang meminta pengampunan dan dibebaskan karena mereka mengatakan yang sebenarnya," katanya.

    Salah satu bagian Alkitab utama yang akan dibacakan Callixte saat berkhotbah di penjara adalah 1 Korintus 1:1-30.

    Perikop itu menyerukan kepada orang-orang percaya Kristus untuk "dipersatukan secara sempurna dalam hati dan pikiran" - sebuah gagasan yang mungkin kelihatannya tidak masuk akal mengingat ketegangan etnis yang ada di negara itu pada waktu itu.

    Permintaan Callixte untuk sesama tahanan untuk bertobat dari dosa-dosa mereka dibantu oleh fakta bahwa pemerintah Rwanda telah meluncurkan inisiatif yang memungkinkan para pelaku untuk mencari pengampunan melalui pengadilan komunitas "Gacaca".

    Baca juga: Pria Ini Mengakui Pembunuhan yang Dilakukannya Tahun 1993 Setelah Dicelikkan Yesus

    Inisiatif Gacaca menyajikan tidak hanya kesempatan bagi pelaku untuk mencari pengampunan atas kejahatan mereka dari korban mereka, tetapi juga bagi anggota masyarakat untuk memutuskan seperti apa hukuman pelaku.


    Inisiatif ini diluncurkan karena terlalu banyak kasus yang harus ditangani oleh sistem peradilan nasional secara tepat waktu.

    "Banyak orang datang untuk mengenal Kristus dan mengakui dosa-dosa mereka. Saya berkhotbah tentang dua hal: arahan pemerintah Gacaca dan firman Allah," kenang Callixte. "Jadi bagiku, meminta pengampunan tidaklah sulit."

    (CP)

    Belum ada Komentar untuk "Pelaku Genosida Rwanda Menjadi Pendeta, Memimpin Ribuan Napi Kepada Kristus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel