Recent Posts

    Halangi Pengebom Gereja, Pria Sri Lanka Dikenang Sebagai Pahlawan


    Keluarga dari salah satu korban yang tewas dalam ledakan bom pada Paskah Minggu di Sri Lanka mengatakan tindakannya telah menyelamatkan banyak nyawa. Ramesh Raju menghentikan seorang pria dengan tas ransel yang hendak memasuki gereja Zion yang penuh dengan para jemaat. Jika penyerang berhasil masuk, akan ada lebih banyak korban.

    Gereja Zion yang berada di kota Batticaloa, Sri Lanka, dilaporkan penuh sesak oleh jemaat saat ledakan terjadi. Ada puluhan anak-anak yang baru saja mengikuti ibadah Paskah Sekolah Minggu di gereja tersebut. Menurut para saksi mata, Ramesh Raju (40 tahun) saat itu menjadi relawan untuk membantu mengatur para jemaat di bagian depan gereja.


    Ketika Raju mendapati kehadiran seorang pria tak dikenal yang sedang membawa dua tas berukuran besar, dia mendekatinya. Raju, menurut saksi mata, meminta pria itu meninggalkan tasnya di luar gereja. Ledakan pun terjadi saat keduanya sedang berdebat soal tas tersebut. Sejumlah anak-anak dan orangtua mereka yang ada di luar gereja tewas bersama Raju akibat ledakan itu.

    "Dia pria yang sangat baik. Setiap kenangan yang kami miliki sangatlah berharga... Dia penyokong utama keluarga kami, untuk tiga adik perempuan dan satu adik laki-lakinya," kenang Velusami.

    Raju dan ayahnya baru saja bicara via telepon beberapa menit sebelum ledakan terjadi. Raju berjanji untuk menghubungi ayahnya begitu ibadah selesai digelar. Namun saat telepon sang ayah berdering, bukan suara Raju yang didengar, melainkan seorang jemaat gereja yang memberitahu Raju tewas akibat ledakan.

    Salah satu adik perempuan Raju, bersama suami dan bayi laki-lakinya yang baru berusia 20 bulan, juga tewas akibat ledakan itu.

    "Saya kehilangan cucu saya tapi pada saat yang sama saya merasa bangga bahwa putra saya menyelamatkan begitu banyak anak-anak, agar keluarga-keluarga lainnya tidak perlu merasakan apa yang kami alami sekarang," ujar Velusami sembari menahan tangisnya.

    Baca juga: Serangan Bom di Gereja Sri Lanka Tepat di Minggu Paskah, Korban Terus Bertambah


    Hampir sepekan setelah ledakan mengguncang, ruas jalanan menuju rumah Raju dipenuhi dengan poster dan fotonya. Para pelayat mengantri untuk menyampaikan ucapan belasungkawa kepada keluarga Raju.
    Foto Ramesh Raju yang dipasang di dekat rumahnya, ayah Raju tampak berdiri di sebelah foto putranya
    "Banyak tentara yang datang ke pemakaman dan memberikan penghormatan pada peti matinya karena keberaniannya. Saya harap tindakan anak saya menginspirasi orang lain untuk bisa berani," kata Velusami.

    Raju yang berusia 40 tahun, berprofesi sebagai kontraktor, meninggalkan seorang isteri (Chrishanthini) dan dua anak (Rukshika dan Niruban), yang masing-masing berusia 14 dan 12 tahun.

    Isterinya, Chrishanthini, merupakan seorang guru sekolah Minggu di gereja Zion, dan hari Minggu lalu - seperti yang lainnya - ia pergi untuk mengajar kelasnya.

    Baca juga: Dua dari Delapan Bom Paskah Sri Lanka Adalah Bom Bunuh Diri


    Dia dan Ramesh membawa anak-anak mereka untuk beribadah setiap minggu, dan dia datang untuk bergabung dengan mereka untuk berdoa.

    Setelah kelas selesai, Chrishantini dan beberapa anak pergi ke luar untuk menikmati makanan ringan sebelum ibadah Paskah dimulai.

    Ramesh juga berada di halaman ketika dia melihat seorang pria yang dia tidak kenal membawa ransel besar.

    Lelaki itu memberitahunya bahwa itu berisi kamera video dan dia datang untuk memfilmkan para jemaat di dalam gereja.

    "Suamiku merasakan ada sesuatu yang salah, dan memberitahunya bahwa dia harus mendapatkan izin terlebih dahulu."

    "Dia kemudian memaksanya pergi," kata Chrishanthini.

    Ketika menuju ke gereja, yang dipenuhi dengan 450 orang pada salah satu hari paling sakral tahun ini, Chrishanthini mendengar suara keras.

    Baca juga: Semua Anak Sekolah Minggu Gereja Sri Lanka 'Bersedia Mati untuk Kristus' pada Paskah. Setengahnya Terbunuh


    Saat kepanikan terjadi, beberapa jemaat memanjat tembok gereja untuk mencari tahu orang-orang yang mereka cintai di bawah.

    Kerumunan berlarian ke segala arah yang mereka bisa, karena beberapa bangunan terbakar.

    Chrishanthini dan keluarganya melarikan diri dan bergegas ke rumah sakit terdekat untuk mencari Ramesh.

    Beberapa jam kemudian, mereka menemukan jasadnya.

    Dia telah mati seketika, di tempat terakhir dia melihatnya.

    Keluarga itu dipersatukan kembali sekali lagi, tetapi untuk yang terakhir kalinya.

    Ramesh dimakamkan pada hari Senin. Anggota polisi setempat termasuk di antara mereka yang ternyata memberikan penghormatan.

    Sementara tindakannya menyelamatkan banyak orang, namun dia mengorbankan nyawanya sendiri.

    Saat reporter BBC berbincang dengan Chrishanthini, dia terlihat hampir tidak meneteskan air mata, tetapi kemudian ketika dia berbagi kenangan indah tentang pasangan hidupnya yang hidupnya telah diambil, dia merasa hancur.

    "Aku mencintai Yesusku, aku mencintai Yesusku," serunya, saat air mata mengalir di wajahnya.


    Bagi Chrishantini, rasa sakit karena kehilangan sudah sering ia alami.

    Pada usia 40, ia telah menjalani sebagian besar hidupnya sebagai anak yatim, setelah kedua orangtuanya dibunuh dalam perang saudara berdarah Sri Lanka.

    "Ibuku terbunuh ketika aku masih sangat muda, tenggorokannya terluka," katanya. "Beberapa tahun kemudian ayahku juga terbunuh dalam keadaan yang mencurigakan," tambahnya.

    Chrishantini juga mengatakan bahwa bibinya meninggal pada saat tragedi Tsunami tahun 2004, yang merenggut lebih dari 2.000 jiwa di Batticaloa.

    Hamparan indah pantai timur negara ini telah menyaksikan tragedi berskala besar dalam banyak kesempatan, dan orang-orang seperti Chrishantini yang hidup dalam kesedihan sehari-hari.

    Tidak ada yang bisa mengembalikan Ramesh yang disayanginya, tetapi tindakan heroiknya - yang menyelamatkan keluarga lain dari rasa sakit - setidaknya membantu menghiburnya sendiri.

    Baca juga: Kesaksian Mereka yang Selamat dari Bom Gereja Surabaya

    (Sumber: BBC / AFP)

    Belum ada Komentar untuk "Halangi Pengebom Gereja, Pria Sri Lanka Dikenang Sebagai Pahlawan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel