Recent Posts

    Dipenjara Selama 38 Tahun Atas Pembunuhan yang Tidak Dilakukannya, Pria ini Menganggap Semuanya Adalah Berkat


    Craig Richard Coley berusia dua puluh tiga tahun ketika dia pindah ke Simi Valley, California. Ia adalah seorang veteran Vietnam dan putra dari seorang pensiunan polisi Los Angeles. Saat itu, ia baru saja menikah tanpa catatan kriminal.

    Coley mengelola beberapa restoran selama bertahun-tahun. Setelah bercerai, ia berkencan dengan Rhonda Wicht, seorang pelayan berusia dua puluh empat tahun yang berbagi apartemen dengan putranya yang berusia empat tahun, Donald.


    Pada 11 November 1978, Wicht dan putranya terbunuh di tempat tidur mereka. Coley, yang telah putus dengannya, ditangkap dan didakwa atas pembunuhan mereka. Setelah dua persidangan, ia dihukum dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat. Kedua orang tuanya meninggal ketika dia dipenjara.

    Berbicara Dengan Pria Yang Tidak Bersalah

    Sementara itu, Michael Bender memulai karier sebagai seorang perwira polisi. Pada tahun 1989, dia melihat ke dalam kasus Coley dan terkejut dengan apa yang dia temukan. Alibi Coley tampak kuat; ada tersangka yang layak yang tidak pernah dikejar; dan bukti rambut dan sidik jari tidak dianalisis dengan benar dan kemudian hilang.

    Dua tahun kemudian, Bender bertemu Coley di penjara dan tahu dia sedang berbicara dengan seorang pria yang tidak bersalah. "Dalam berurusan dengan banyak orang jahat selama bertahun-tahun, ada tingkah laku dan bahasa tubuh yang Anda ketahui. Dia tidak memilikinya," Bender menjelaskan.

    Baca juga: Seorang Guru SD Mengubah Hidup Muridnya dengan Sebuah Keajaiban yang Begitu Istimewa

    Pada tahun 1991, atasannya memerintahkan dia untuk berhenti mengejar kasus Coley atau menghadapi pemutusan hubungan kerja, jadi dia berhenti dari pekerjaannya dan menjadi seorang penyelidik pencurian. Pada tahun 2003, ia memindahkan keluarganya ke Carlsbad, California, di mana ia terus mengejar kasus ini di waktu luangnya.


    Pada 2015, kantor Gubernur Brown setuju untuk melakukan penyelidikan. Bukti DNA, yang sebelumnya dianggap hancur, ditemukan dan diuji. Itu menunjukkan DNA pria lain di seprai dan pakaian di apartemen. Kesaksian saksi terhadap Coley sebagian besar juga didiskreditkan.

    "Semua Yang Saya Dapatkan Adalah Berkat"

    Pada November 2017, kantor gubernur secara resmi membebaskan Craig Coley. Gubernur Brown berkata tentang dia, "Rahmat atas Pak Coley yang mengalami penahanan yang panjang dan tidak adil ini luar biasa." Sabtu lalu, Simi Valley menggantinya dengan $21 juta sebagai penyelesaian.

    Baca juga: Empat Orang Petobat Baru Dengan Berani Dibaptis di Depan Umum

    Coley telah tinggal bersama Mike Bender dan keluarganya sejak pembebasannya. Istri Mike, Cynthia, mengatakan, "Sekarang dia ada di sini, saya tidak bisa membayangkan dia berada di tempat lain. Dia begitu sopan dan baik hati serta menjadi tamu terbaik yang pernah ada. Dia selalu menjadi bagian dari keluarga kami."
    Craig Coley (kiri) tertawa bersama Michael Bender di rumah Bender di Carlsbad.
    Bagaimana Coley bisa menjalani hukuman selama hampir 39 tahun di penjara karena vonis yang salah? Sekitar tahun 2005, ia mulai aktif mempraktikkan iman Kristennya. Ia memulai sebuah kelompok penelaahan Alkitab penjara pada tahun 2011 dan kemudian memperoleh gelar dalam bidang teologi, studi Alkitab, dan konseling Alkitab.


    "Cara saya memandang berbagai hal berubah," katanya. "Saya percaya apa pun yang terjadi adalah apa yang Tuhan sediakan bagiku, dan semua yang saya dapatkan adalah berkat."

    Kompensasi Atas 13.991 Hari di Balik Jeruji Besi

    Pada bulan Februari, Dewan Kompensasi Korban California memilih dengan suara bulat untuk memberikan Coley $1,9 juta, atau $140 untuk setiap dari 13.991 hari yang ia jalani di balik jeruji besi. Ini adalah penghargaan tertinggi yang pernah dibayarkan kepada tahanan California yang dibebaskan.

    Coley mengatakan uang itu - yang seharusnya ia terima pada bulan Agustus - adalah penghiburan bagi masa tuanya tetapi tidak akan pernah menebus apa yang telah hilang.

    "Itu membantu, tapi bagaimana kamu bisa memberi harga pada 40 tahun hidupmu?" dia berkata.

    Untuk membuatnya tenang sampai saat itu, Coley telah hidup dari akun Gofundme ("Penggalangan Dana untuk Craig Coley Free At Last") yang didirikan Bender pada musim gugur lalu, yang telah mengumpulkan lebih dari $79.000.


    Coley telah memakai uangnya untuk membeli sebuah rumah di Carlsbad, hanya beberapa mil di sebelah timur rumah Benders. Dia juga melakukan perjalanan. Dia rencananya akan merayakan ulang tahunnya yang ke-71 pada 7 Juni di Hawaii. Dia juga ingin membeli sendiri seekor anjing, mungkin seekor Sheltie atau Australian shepherd.

    "Tuhan Tidak Berkuasa, Jahat, Atau Imajiner"

    Ada dua cara menghubungkan keadaan kita dengan karakter Allah.

    Salah satunya adalah untuk menilai yang terakhir oleh yang pertama. Jika hidup menjadi sulit, banyak yang menyalahkan Tuhan. Ateis Sam Harris mengklaim bahwa dalam menghadapi malapetaka, "Tuhan itu tidak berkuasa, jahat, atau imajiner."

    Tentu saja, orang-orang dalam budaya buta huruf Alkitab, mungkin tidak mengerti bahwa Kejatuhan menjelaskan dunia kita yang hancur dan perilaku berdosa. Mereka yang menyalahkan Tuhan karena membiarkan Kejatuhan tidak mengerti peran kehendak bebas dan pemeliharaan penebusan Allah.

    Singkatnya, ketika hidup sulit, orang bertanya kepada Tuhan, "Mengapa?"


    Namun, ketika hidup baik, orang cenderung bertanya, "Mengapa harus Tuhan?" Kita memuji diri kita sendiri dengan apa yang kita miliki dan lakukan. Ateis Richard Dawkins mengklaim bahwa "hidup kita bermakna, penuh, dan indah tergantung pada kita yang memilih untuk membuatnya."

    "Lihatlah Penderitaan Melalui Prisma Anugerah"

    Alkitab menyatakan dan salib membuktikan bahwa Allah mengasihi kita tanpa syarat. Keadaan mungkin tampaknya bertentangan dengan karakter-Nya, membalikkan urutannya: memandang penderitaan melalui prisma anugerah.

    Tanyakan kepada diri Anda sendiri, "Mengapa Allah yang mengasihiku mengijinkan ini?" Carilah cara-cara Dia menebus masa kini dan percaya pada-Nya untuk menebus masa depan.

    Baca juga: Walau Dipenjara Karena Iman, Pendeta Iran ini Bertekad Terus Menyebarkan Firman

    Iman yang demikian pada karakter Allah adalah sebuah saksi yang meyakinkan bagi budaya sekuler. Adalah satu hal bagi kita untuk percaya pada Pencipta kita ketika semua ciptaan-Nya baik. Lain lagi bagi kita untuk mempercayai hati-Nya ketika kita tidak bisa melihat tangan-Nya.


    Rick Warren: "Tuhan memiliki tujuan di balik setiap masalah. Dia menggunakan keadaan untuk mengembangkan karakter kita. Dan kemudian dia menggunakan karakter kita untuk memengaruhi budaya kita."

    Craig Coley adalah Bukti A. Apakah Anda akan menjadi Bukti B hari ini?

    (christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Dipenjara Selama 38 Tahun Atas Pembunuhan yang Tidak Dilakukannya, Pria ini Menganggap Semuanya Adalah Berkat"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel