Recent Posts

    Dari Narkoba, Pergaulan Bebas, Hingga HIV. Kisah Mantan LGBT yang Diubahkan Tuhan


    Edward Byrd dan Joshua Buchanan memancarkan cahaya dan sukacita. Mereka tertawa dengan lepas, memberi dorongan dengan bebas dan tanpa ragu-ragu membagikan apa yang telah Tuhan lakukan untuk mereka.

    Mereka berteman sekarang, terikat pada bagaimana Kristus membebaskan mereka dari homoseksualitas.

    Dalam episode terakhir dari Overcomers: Leaving LGBT, keduanya bergabung dengan Charisma News untuk membagikan kesaksian mereka.

    "Sejak saya berusia 13 tahun, saya disiksa secara fisik oleh anggota keluarga dekat," kata Byrd. "Dan saya selalu bertanya-tanya, seperti, mengapa saya menjadi sasaran kemarahannya, seperti, apa dia akan menyerang saya? Semuanya itu menciptakan hal-hal ini, seperti kesedihan, kehancuran, kekosongan, pengabaian."

    "Jadi saya benar-benar mulai menciptakan seseorang yang lain. Saya mengubah nama saya, saya kehilangan banyak berat badan, saya mulai berpakaian lebih feminin atau menjadi lebih gender-fluid. Nama saya Remy saat itu. Saya mulai memakai riasan, rambut saya panjang, saya melakukan semuanya. Dan saya di sini memiliki seluruh kepribadian ini, menjadi sangat bebas di klub-klub, seperti pergi ke klub dari hari minggu hingga hari minggu, seperti berpesta."

    Tetapi Tuhan memiliki cara untuk mengarahkan cahaya tinggi ke tempat-tempat yang paling gelap.

    Baca juga: Diperkosa oleh Ayahnya Sendiri, Kisah Joyce Meyer Menginspirasi Mereka yang Berjuang Menemukan Harapan

    "Merasa putus asa, saya mencari cerita lain yang seperti saya di YouTube. Menemukan video orang yang mencari bantuan untuk menemukan kebebasan bagi diri mereka sendiri membuat saya mengejar konseling, kelompok pendukung, dan pengajaran online. Beberapa kelompok sosial utama mendukung upaya saya untuk meninggalkan kehidupan yang telah menyebabkan rasa sakit dan kehancuran lebih lanjut. Melalui sumber daya ini saya belajar bahwa saya telah membangun hidup saya di atas begitu banyak kepalsuan, dan saya harus mendekonstruksi kenyataan palsu untuk menemukan identitas saya yang sebenarnya."

    "Kehidupan saya hari ini sama sekali tidak seperti sebelumnya. Saya benar-benar orang baru di dalam dan luar. Saya tahu saya memiliki tujuan, kegembiraan, cinta, penerimaan dan kedamaian yang luar biasa dalam hidup saya. Tidak ada di masa lalu saya yang sebanding dengan kebenaran dan kasih yang telah saya terima dari Kristus dan dari orang-orang dalam hidup saya. Saya tidak lagi mencari kepuasan di tempat-tempat berbahaya; Saya dipenuhi dan aman dalam identitas seksual saya sebagai seorang pria."

    Mantan anggota komunitas LGBT ini menuangkan hatinya dalam "Ran Into You," yang ia definisikan sebagai kesaksiannya dalam sebuah lagu.
    "Ran Into You" ~Edward Byrd
    Edward Byrd yang sebelumnya diidentifikasi sebagai gender-fluid atau androgini, mengatakan bahwa dia memberikan dirinya sendiri hingga dia bertemu dengan Tuhan.

    "Tidak ada yang bisa membuatku utuh," ucapnya dalam lagu. "Hingga aku bertemu dengan Mu."

    Ibu Byrd berusia 15 tahun ketika melahirkan Byrd. Byrd dicabuli, dianiaya dan kemudian ditinggalkan oleh ayahnya.

    Patah, bingung, dan hancur, Byrd berpaling ke komunitas LGBT untuk diterima. Namun dia tahu ada sesuatu yang hilang.
    Edward Byrd
    "Tuhan menemuiku tepat dalam keberdosaanku dan mencintaiku ke dalam hubungan pribadi dengan-Nya. Tahun ini sebenarnya menandai tahun ketujuh aku bebas!" cerita Byrd kepada Karisma.

    Byrd, yang ikut mendirikan Freedom March, juga ditampilkan dalam film dokumenter Here my Heart.

    Kisah Buchanan dimulai sedikit berbeda.

    "Ketika saya berusia 10 tahun, orang tua saya akhirnya berpisah dan bercerai," kata Buchanan.

    "Datang dari sebuah keluarga yang berantakan, itu benar-benar membebani Anda, bahkan pada usia muda.  Karena saya merasa tidak bisa melakukan apa-apa. Tidak ada yang bisa saya lakukan, dan hanya sebuah bagian dari kehidupan. Dan itu memukul saya dengan sangat cepat. Jadi dalam proses semua ini, saya tidak tumbuh dalam gereja, tidak memiliki hubungan dengan Tuhan, dan tidak benar-benar mengetahui siapa Dia, saya mencari banyak hal untuk mencoba menemukan cinta."

    Baca juga: Penginjil Tanpa Lengan dan Kaki Ini Bersyukur Atas "Karunia Ganda Identik" Yang Tuhan Berikan

    "Jadi perjalanan saya dimulai dengan bereksperimen dengan obat-obatan," lanjutnya. “Pada saat itu di rumah saya. Saya tumbuh dengan ayah saya dan saya terpapar ganja di usia muda. Jadi saya melihat itu, dan ada sesuatu di dalam diri saya yang ingin mencobanya. Dan akhirnya saya mulai dengan, Anda tahu, merokok ganja dan minum pil dan menghirup pil. Dan saya pun memasuki seluruh tempat mencoba mengisi kekosongan ini dalam hidup saya."

    Joshua Buchanan didiagnosis mengidap HIV di awal usia 20-an, yang membawanya ke altar dan pengalaman luar biasa dengan Sang Pencipta.

    Baca juga: Divonis Menderita Kanker Paru-Paru Stadium 4, Luis Palau Tidak Merasa Takut atau Panik Sedikitpun, Justru Merasa Damai. "Ooh, aku tidak sabar untuk pergi ke surga"

    "Sepanjang tahun SMP dan SMA saya, saya bereksperimen dengan narkoba dan berpesta dan menjadi benar-benar bingung tentang seksualitas saya. Di sekolah menengah, saya mulai merasa lebih nyaman dengan mengidentifikasi sebagai gay. Setelah lulus saya sepenuhnya dalam gaya hidup itu, dengan terus menggunakan narkoba dan pergaulan bebas. Akibatnya, saya diusir dari rumah ayah saya, yang menyebabkan apa yang saya anggap sebagai penolakan."
    Joshua Buchanan
    "Pada tahun 2009, saya mencapai titik terendah dalam hidup saya — mengetahui bahwa saya memang benar positif HIV. Hidup saya hancur, dan saya pikir itu sudah berakhir. Tanpa harapan, saya berbalik kepada Yesus dan mulai pergi ke gereja. Yang paling penting, saya membaca Alkitab dan bisa membuka diri dengan teman-teman gereja yang percaya kepada saya dan mengasihi saya. Keluarga baru ini membimbing saya, dan saya mengalami penyembuhan emosional. Karena iman saya kepada Tuhan dan komunitas orang percaya ini, saya lebih sehat dan lebih terpenuhi daripada sebelumnya."

    "Hidup saya hari ini sangat berbeda. Saya tidak lagi mengidentifikasi sebagai gay, dan tidak ada penggunaan narkoba dan alkohol yang menjadi bagian dari hidup saya. Saat ini saya sedang mengerjakan gelar Master Teologi saya di Regent University di Virginia Beach, VA, dan bepergian ke seluruh dunia untuk pekerjaan misi. Hidup saya sangat jauh berbeda sekarang, dan saya tidak menyesal."

    (charismanews|changedmovement)

    Belum ada Komentar untuk "Dari Narkoba, Pergaulan Bebas, Hingga HIV. Kisah Mantan LGBT yang Diubahkan Tuhan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel