Recent Posts

    Anak-Anak Tiongkok Dipaksa Menandatangani Deklarasi Ateis


    Otoritas pendidikan di distrik Lishan, China, telah memprakarsai sebuah desakan untuk menghilangkan kepercayaan agama di TK. Para siswa diharuskan menandatangani pernyataan yang mengatakan bahwa mereka akan "mendukung sains, mempromosikan ateisme, dan menentang teisme."

    Komitmen itu juga mewajibkan para siswa berjanji bahwa mereka tidak akan melihat situs web keagamaan atau terlibat dalam forum keagamaan online, menurut laporan dari The Colson Center.


    Rancangan tersebut menghalangi sekolah untuk merekrut guru yang memegang kepercayaan agama. "Berkenaan dengan guru yang ada, itu menyerukan peningkatan pengawasan, termasuk 'inspeksi komprehensif persiapan guru untuk pelajaran dengan tujuan membasmi semua konten agama,'" menurut laporan itu.

    Sedihnya, siswa di bagian lain China juga telah ditekan untuk membuat komitmen anti-agama. "Ada laporan dari siswa yang, karena mereka menolak untuk menandatangani, telah dipukuli."

    Baca juga: Gara-Gara Salib Yang Tergantung Rumah, 'Pahlawan' Ini Batal Menerima Hadiah

    Presiden Xi Jinping, pemimpin 'negeri tirai bambu' yang paling kuat sejak Mao, tampaknya memiliki bias anti-agama. "Orang-orang percaya di China Selatan telah dipaksa untuk menurunkan foto Yesus dari dinding mereka dan menggantinya dengan gambar Xi Jinping," menurut laporan itu.

    Dia telah membuat pemisahan wajib anak-anak dari kehidupan beragama sebagai sebuah kunci dalam menegakkan ateisme resmi Tiongkok.


    Ada kemungkinan bahwa Presiden Xi bereaksi terhadap tanda-tanda ketidakstabilan ekonomi di Tiongkok, menurut Wall Street Journal (WSJ). "Konsumen dan bisnis China kehilangan kepercayaan. Penjualan mobil telah jatuh. Pasar perumahan tersandung. Beberapa pabrik melepaskan pekerja untuk libur besar Tahun Baru Imlek dua bulan lebih awal."

    Baca juga: 100+ Orang Kristen di China Ditangkap, Dibawa Dari Rumah dan Jalanan

    Jika Partai Komunis kehilangan cengkeramannya, orang mungkin mempertanyakan otoritas dan legitimasinya. Para pemimpin yang berwibawa sering mencari kambing hitam, dan orang Kristen mungkin berada di persimpangan. "Sebagai penganut dari apa yang oleh banyak orang China anggap sebagai agama Barat, kesetiaan mereka dapat dipertanyakan. Dan mereka kemungkinan besar tidak akan bergabung dengan kultus kepribadian Xi, sehingga mereka akan menjadi target yang ideal," menurut The Colson Center.

    Baca juga: Pemerintah China Menghancurkan Megagereja Dengan Dinamit

    Pada bulan September 2017, pejabat pemerintah memberi tahu lebih dari seratus gereja Kristen bahwa anak-anak dilarang menghadiri kebaktian di gereja dan bergabung dengan kelompok pemuda Kristen. "Pemberitahuan itu menyatakan bahwa anak di bawah umur yang mencoba memasuki sebuah gereja akan ditolak di pintu, bahkan jika disertai oleh orang tua mereka."


    Luar biasanya, guru sekolah juga telah dilarang menghadiri gereja-gereja Katolik atau Protestan di distrik Yonglin.

    (believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Anak-Anak Tiongkok Dipaksa Menandatangani Deklarasi Ateis"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel