Recent Posts

    6 Orang Kristen Terbunuh, 470 Mengungsi, Akibat Serangan Milisi Pemberontak di Kongo


    Enam orang Kristen, termasuk tiga wanita dan seorang anak berusia 9 tahun, tewas dalam serangan di desa Kalau yang sebagian besar penduduknya merupakan Kristen di dekat kota Beni di provinsi Kivu Utara, Republik Demokratik Kongo. Serangan yang membuat hampir 500 orang Afrika Tengah melarikan diri untuk kelangsungan hidup mereka selama empat jam dari jam 7 malam hingga jam 11 malam.

    Menurut sumber-sumber lapangan, para penyerang - anggota dari Pasukan Demokratik Sekutu (kelompok pemberontak yang melawan pemerintahan Uganda) - berpura-pura menjadi agen keamanan ketika mereka tiba di desa. Pada saat mereka mencapai pusat desa, beberapa pemuda menjadi curiga dan membunyikan alarm. Milisi kemudian secara membabi buta menembaki penduduk desa.


    Pasukan Demokratik Sekutu atau Allied Democratic Forces (ADF) dibentuk pada 1995 oleh pemberontak Muslim Uganda untuk menentang pemerintah setelah mereka dipaksa keluar dari Uganda oleh tentara.

    Seorang perawat di rumah sakit Nyankunde di Beni memberi tahu Open Doors melalui telepon bahwa para penyerang kemudian menuju rumah kepala desa. Ketika mereka menembak mati anjing penjaga, tembakan membuat orang berlari. Dua warga desa yang berusaha melarikan diri itu dibunuh.

    Baca juga: 10 Orang Tewas Dalam Serangan di Sebuah Sekolah Kristen Sudan Selatan

    Menurut Pastor Gilbert Kambale, yang menjalankan organisasi masyarakat sipil di Beni, 470 keluarga Kongo melarikan diri tujuh mil ke Beni setelah insiden itu. Sebagian besar mencari perlindungan dengan keluarga yang menampung mereka dan di sekolah-sekolah di Komune Beu kota Beni. Desa Kalau di Kongo memiliki populasi yang sebagian besar beragama Kristen, yang sebagian besar masih menganut Agama Tradisional Afrika (ATR).

    Dalam lima tahun terakhir, ratusan warga sipil telah tewas di daerah Beni di Kongo saja. Milisi ADF diperkirakan telah menewaskan sedikitnya 700 warga sipil dan lebih dari 20 penjaga perdamaian PBB.

    Baca juga: Sedikitnya 40 Orang Kristen Tewas dalam Dua Serangan di Nigeria

    Serangan itu kemungkinan akan diikuti oleh lebih banyak kekerasan lagi. Seorang pemimpin komunitas lokal di Kalau mengatakan kepada Open Doors: "Kami telah mendengar pemberontak mengatakan mereka bekerja lama di bidang penculikan dan pembunuhan, tetapi sekarang mereka ingin pindah ke tahap pendudukan wilayah itu. Mereka ingin menduduki daerah yang mereka klaim sebagai milik mereka."


    Daerah di Kongo juga diserang penyakit dengan provinsi Kivu Utara pada bulan kedelapan dari wabah Ebola. Dalam beberapa minggu terakhir, serangan bersenjata terhadap pusat perawatan Ebola telah meningkat dengan satu klinik terbakar.

    Berdoalah dengan untuk saudara dan saudari kita di Afrika Tengah, hidup di bawah serangan di berbagai bidang.

    Mintalah Tuhan untuk campur tangan dalam cobaan mereka.

    (Open Doors)

    Belum ada Komentar untuk "6 Orang Kristen Terbunuh, 470 Mengungsi, Akibat Serangan Milisi Pemberontak di Kongo"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel