Recent Posts

    40 Anak Sedang Menyanyi 'Jesus Loves Me' Saat Tornado Merobek Atap Gereja, Semua Selamat


    Para Jemaat Gereja Baptis Gunung Sion di McCracken County, Kentucky, bersyukur kepada Tuhan setelah 40 anak prasekolah dan 10 anggota staf selamat dari tornado yang merobek atap gereja mereka tanpa terluka.

    Sebuah tornado EF2 yang kuat dengan kecepatan angin hingga 135 mph menimbulkan kekacauan di komunitas mereka dan merobek atap gereja ketika anak-anak sedang menyanyikan lagu-lagu rohani di dalam gedung itu pada Kamis lalu.

    "Tuhan benar-benar menyertai kita," ungkap direktur prasekolah, Michelle Rushing, kepada stasiun berita WPSD. "Sekretaris dan saya berjalan melewati pintu tepat ketika kami mendengar gelas kami pecah dan merasakan isapan menghisap atap."

    Associated Press melaporkan bahwa keadaan darurat diberlakukan di Kentucky bagian barat tempat tornado menyebabkan kerusakan di sekitar wilayah 5 mil persegi, merobohkan tiang listrik dan menutupi jalan dengan puing-puing. Setidaknya satu cedera, dilaporkan oleh petugas darurat.

    Ketika badai menghantam gereja yang menampung anak-anak prasekolah, Toni Mathis, seorang guru di penitipan anak, mengatakan mereka bahkan tidak menyadari apa yang sedang terjadi ketika mereka berlindung di ruang yang aman.
    "Kami tidak benar-benar menyadari apa yang sedang terjadi," katanya kepada WPSD. "Kami bernyanyi bersama anak-anak. Kami hanya memblokir apa pun yang sedang terjadi dan sibuk memastikan anak-anak aman."

    Anak-anak dilaporkan menyanyikan lagu-lagu seperti "Jesus Loves Me" dan "He's Got the Whole World in His Hands."

    Kira-kira 10 menit setelah tornado berlalu dan melihat kerusakan itu, Mathis menyimpulkan bahwa "Tuhan ada di pihak kita."

    "Saya pikir itu tidak benar-benar menyadarkan saya hingga sekitar 10 menit setelah tornado, setelah saya pergi dari sini, bahwa - apa yang bisa terjadi, dan mengapa Tuhan ada di pihak kita, dan mengapa Dia bersama kita bahkan di saat-saat menjelang tornado," katanya.

    Ryan Willcutt, Wakil Sheriff Wilayah McCracken yang mencoba untuk pergi ke gereja untuk menolong ketika tornado menghantam, mengatakan ia terpaksa berlindung.
    "Saya melihat pohon-pohon tercabut dari tanah dan terbang di udara dan tiang listrik tumbang dan tergeletak di jalan," katanya. "Saya hanya menutupi kepalaku dan berdoa untuk yang terbaik."

    Guru prasekolah lainnya, Lauren Haneline, mengatakan kepada WPSD bahwa dia bisa merasakan angin topan menghantam gereja namun mengalami ketenangan supranatural ketika dia menunggu itu berlalu.

    "Telingaku meletup, dan saya tahu ini dia," katanya. "Tapi ada begitu banyak kedamaian dan ketenangan di ruangan itu. Saya tidak pernah merasakan tangan Tuhan pada saya seperti yang saya rasakan hari itu. Saya tahu kami akan baik-baik saja."

    Dia melanjutkan: "Ruang nursery, di mana atapnya hilang. Maksudku, ada pintu di seberang lorong, dan jika saya meraih pintu itu, saya bisa mencapai pintu mereka. Sedekat itu ... kami benar-benar dilindungi oleh Tuhan."

    Senior Pastor Wes Conner, yang juga bersyukur karena tidak ada yang terluka, sependapat.

    "Ketika Anda melihat bangunan ini, dan Anda melihat kehancurannya, dan Anda tahu ada sekitar 50 orang di fasilitas ini ketika serangan ini berlangsung dan tidak ada yang tergores pada mereka, saya pikir itulah yang benar-benar memberi kita fokus pada apa maksud dari tragedi ini," katanya.
    (CP)

    2 Komentar untuk "40 Anak Sedang Menyanyi 'Jesus Loves Me' Saat Tornado Merobek Atap Gereja, Semua Selamat"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel