Recent Posts

    Serangan Boko Haram Menewaskan Sedikitnya 60 Orang di Nigeria


    Boko Haram telah menewaskan sedikitnya 60 orang dalam sebuah serangan yang "menghancurkan" di kota Rann di perbatasan Timur Laut Nigeria.

    Amnesty International pada Jumat (1/2/2019), menyebutnya sebagai salah satu serangan yang paling mematikan oleh kelompok ekstremis dalam pemberontakan yang telah hampir sepuluh tahun berlangsungnya.


    Para militan yang mengendarai sepeda motor melewati kota dekat perbatasan Kamerun pada Senin pagi, membakar rumah-rumah dan membunuh orang-orang yang tertinggal, kata kelompok hak asasi manusia internasional itu dalam serangkaian posting Twitter. Para militan juga mengejar warga yang melarikan diri dari "serangan besar-besaran" dan membunuh beberapa orang di luar kota.

    Baca juga: Pendeta, Istri, dan 3 Anak Dibakar Hidup-Hidup oleh Gembala Fulani di Nigeria

    Amnesty Internasional menerbitkan citra satelit yang menunjukkan "ratusan bangunan yang terbakar." Banyak yang kemungkinan dipakai sebagai tempat perlindungan bagi para pengungsi yang datang dalam beberapa bulan terakhir mencari perlindungan. Sebagian besar Rann "sekarang dihancurkan," kata kelompok itu.

    Baca juga: Ibunda Gadis yang Diculik Boko Haram: "Jangan Bosan Berdoa Untuknya"

    Saksi mata mengatakan kepada Amnesty bahwa tentara telah meninggalkan pos mereka sehari sebelum serangan. Tidak ada pernyataan militer segera. Tetapi sebuah laporan baru pada Jumat oleh PBB mencatat "penarikan baru-baru ini" dari Satuan Tugas Gabungan Multinasional, sebuah entitas kontrateror regional, setelah para pejuangnya mengamankan kota itu setelah serangan pertengahan Januari.


    "Ketika militer pergi, kami tidak memiliki kemungkinan lain selain pergi," kata seorang warga Rann yang melarikan diri ke Kamerun, Kellou Maloum Modu, kepada U.N.

    Serangan pertengahan Januari menyebabkan setidaknya 9.000 orang melarikan diri ke Kamerun, kata badan pengungsi AS, menambahkan bahwa "sangat khawatir" pada laporan bahwa Kamerun mengirim beberapa ribu kembali. Lebih dari 30.000 lainnya melarikan diri ke Kamerun pada akhir Januari, sementara ribuan lainnya melarikan diri ke Chad di dekatnya.

    Baca juga: Seorang Mahasiswi Nigeria Ditangkap Gara-Gara Berpindah Agama

    "Banyak orang dalam keadaan terkejut dan jelas tertekan dengan apa yang telah mereka saksikan. Sekarang mereka telah kehilangan semua yang mereka miliki," kata Hugues Robert, direktur program Nigeria untuk Doctors Without Borders, setelah serangan pertengahan Januari.


    Serangan "paling mematikan" oleh Boko Haram di kota Rann
    Seorang perawat dengan badan amal medis mengatakan kota yang biasanya ramai itu telah menjadi "seperti kuburan," dengan api masih menyala di beberapa tempat. "Yang tersisa hanyalah tumpukan abu," kata Isa Sadq Bwala.

    (kansascity)

    Belum ada Komentar untuk "Serangan Boko Haram Menewaskan Sedikitnya 60 Orang di Nigeria"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel