Recent Posts

    Seorang Kristen di Sri Lanka Ditangkap setelah Melaporkan Ancaman Terhadap Hidupnya


    Polisi di Sri Lanka menangkap seorang Kristen yang melaporkan ancaman dari sekelompok umat Buddha atas hidupnya, menurut sebuah kelompok advokasi di negara pulau itu.

    Pada tanggal 26 Januari 2019, di Nattandiya, di Provinsi Barat Laut Sri Lanka, enam orang Buddha mengancam akan menyerang orang Kristen itu jika ia tidak mau berhenti mengundang seorang pendeta untuk memimpin pelajaran Alkitab di rumahnya, demikian dilaporkan National Christian Evangelical Alliance of Sri Lanka (NCEASL).


    Keesokan harinya (27 Januari), seorang Kristen (nama dirahasiakan karena alasan keamanan) mengajukan pengaduan tentang ancaman terhadap hidupnya di kantor polisi Marawila, di Distrik Puttalam. Ini membuat marah enam orang Buddha, dan bersama lainnya membentuk kelompok pada 29 Januari menuju ke rumahnya dengan maksud untuk menyerangnya, menurut laporan NCEASL melaporkan.

    Baca juga: Dua Bersaudara Kristen Pakistan Dijatuhi Hukuman Mati Atas Penistaan Agama

    Sebelum mereka mendekati rumahnya, seorang teman memberi tahu orang Kristen itu tentang rencana mereka dan berusaha menghentikan mereka, yang mengakibatkan perkelahian di mana salah satu umat Buddha terluka dan menerima perawatan di rumah sakit, kata seorang sumber.

    "Rincian detil tidak diketahui, namun, lukanya tidak terlalu serius," kata sumber itu kepada Morning Star News.

    Orang Kristen itu tidak hadir dalam pertempuran itu, tetapi orang yang terluka itu mengajukan pengaduan terhadapnya, kata sumber itu. Polisi menangkap orang Kristen itu, tetapi dia dibebaskan keesokan harinya.


    KEKERASAN DAN PELECEHAN

    Kekerasan dan pelecehan terhadap orang-orang Kristen terus terjadi di Sri Lanka, yang mana populasinya sekitar 70 persen Buddha dan 13 persen Hindu, dengan serangan oleh orang-orang Hindu yang terus meningkat.

    "Tampaknya ada sikap tidak toleran terhadap minoritas agama, dan ini dihasut oleh kelompok-kelompok ekstremis - juga, dengan kelanjutan dari sebuah sikap bias oleh pejabat pemerintah setempat," kata direktur Komisi Kebebasan Beragama Aliansi Injili Asia.

    Baca juga: Pendeta Meksiko Ini Sudah Bersiap Mati, Namun Tuhan Melakukan Hal Ajaib

    "Pemerintah menerima semua rekomendasi dari PBB dalam siklus Universal Periodic Review sebelumnya di Sri Lanka terkait dengan kebebasan beragama. Kami belum melihat beberapa dari rekomendasi ini diimplementasikan di negara ini" tambahnya.

    Pada bulan lalu, di Distrik Kalutara, Provinsi Barat, para petugas memanggil seorang pendeta dari the New Covenant Life Centre di Millaniya ke kantor polisi Millaniya setelah seorang biarawan kuil dan beberapa penduduk desa mengeluh bahwa ia memimpin ibadah tanpa izin resmi, menurut NCEASL.


    Kepala stasiun memerintahkan pendeta untuk menghentikan kegiatan keagamaan sampai ia menerima persetujuan dari sekretaris divisi lokal, meskipun persetujuan seperti itu tidak diperlukan, kata sebuah sumber.

    "Persetujuan yang diminta oleh biksu itu bukan persyaratan hukum," kata sumber itu kepada Morning Star News. "Faktanya, untuk mendaftarkan tempat-tempat keagamaan gereja bukanlah persyaratan hukum di Sri Lanka."

    Di Provinsi Timur negara itu, pengendara sepeda motor tak dikenal pada 12 Januari mengganggu layanan ibadah Gereja Gethsemane Gospel di Kurumanveli, Distrik Batticaloa, NCEASL melaporkan.

    Sambil mengucapkan kata-kata kotor, gerombolan itu memanggil pendeta untuk keluar dari gedung gereja. Pendeta menolak dan kemudian mengajukan keluhan kepada polisi di kantor polisi Kalawanchikudi. Polisi menyelidiki tetapi memberi tahu pendeta untuk menyelesaikan masalah itu, dan ia mencapai sebuah kesepakatan yang dirahasiakan, dengan para penghasut.

    Kasus-kasus intimidasi, diskriminasi, ancaman, kekerasan, tuduhan palsu, penolakan hukum, tuntutan untuk penutupan gereja, tidak adanya polisi dan demonstrasi tetap ada di Sri Lanka tetapi jarang dilaporkan di media arus utama. NCEASL mencatat enam kasus terhadap orang Kristen sejak awal Januari - tiga ancaman, dua kasus diskriminasi dan satu tuduhan palsu. Pada Januari 2018, aliansi mencatat delapan kasus, dan lima kasus pada Januari 2017.

    Baca juga: Sejarah Singkat Kekristenan dan Penganiayaan di Eritrea

    Pada tahun 2018, NCEASL melaporkan total 86 kasus kekerasan terhadap orang Kristen di Sri Lanka, dibandingkan dengan 93 insiden pada tahun 2017, 80 insiden pada tahun 2016 dan 90 pada tahun 2015. Jumlah insiden tertinggi yang dicatat pada tahun 2018 berada di bawah kategori ancaman terhadap orang Kristen , dengan 20 kasus, menurut angka NCEASL.


    Ini diikuti oleh 19 insiden kekerasan; 14 intimidasi; 12 masing-masing diskriminasi dan tuntutan untuk penutupan tempat ibadah; tiga tuduhan palsu; dua masing-masing dari polisi tidak bertindak dan pendaftaran kasus terhadap orang Kristen; dan masing-masing dalam kategori penolakan hukum dan demonstrasi.

    Sri Lanka berada di peringkat ke-46 pada daftar World Watch List 2019 dari organisasi dukungan Kristen, Open Doors.

    (Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Seorang Kristen di Sri Lanka Ditangkap setelah Melaporkan Ancaman Terhadap Hidupnya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel