Recent Posts

    Pastor Tun yang Diculik di Myanmar pada 19 Januari, Dilaporkan Tewas


    "Berharga dalam pandangan TUHAN, kematian orang-orang kudus-Nya," demikian yang ditulis pemazmur dalam Mazmur 116:15.

    Dengan berat hati, kami melaporkan kematian Pastor Tun N. dari Myanmar, salah satu pekerja mitra lapangan GFA. Setelah diculik di bawah todongan senjata pada 19 Januari, Pastor Tun (41 tahun), dilaporkan meninggal pada 1 Februari 2019.

    Baca juga: Doakan Pastor Tun, Diculik di Daerah Konflik Rohingya, Sampai Sekarang Masih Hilang


    Dia terbunuh bersama dengan beberapa orang lain yang telah diculik oleh tentara pemberontak di negara bagian Rakhine, Myanmar, daerah yang dilanda konflik Rohingya. Selama hampir dua minggu Pastor Tun hilang, polisi dan tentara pemerintah setempat tidak dapat melacaknya.

    Selama dua dekade Pastor Tun dalam pelayanan, ia telah membagikan kasih Kristus kepada banyak orang dan memulai beberapa persekutuan.

    Dia meninggalkan istrinya yang tercinta, ketiga anak mereka, dan sebuah gereja yang terdiri dari lebih dari 50 orang percaya.
    Foto Pastor Tun dan keluarga
    Sejak berita kematian Pastor Tun, gereja-gereja yang didukung GFA di Myanmar telah menerima bantuan untuk keluarga yang sedang berduka. Para pemimpin regional gereja telah mengunjungi dan menghibur keluarga selama masa sulit ini.

    Baca juga: Top 50 Negara Berbahaya Bagi Pengikut Kristus 2019 Menurut Open Doors


    "Kami sedih mengetahui kematian Pastor Tun, dan kami meminta Anda untuk bergabung dengan kami dalam mendoakan istri, keluarga, dan gerejanya saat ini, agar mereka mendapatkan kedamaian, kenyamanan dan kekuatan dari Tuhan," kata Dr. KP Yohannan. "Semua saudara dan saudari di lapangan tahu bahwa, seperti yang Yesus katakan, mereka pergi sebagai 'domba di antara serigala.' Seperti Pastor Tun, mereka rela menyerahkan hidup mereka, jika perlu, untuk membagikan kasih Allah yang besar kepada mereka yang belum mendengar Kabar Baik."

    Penculikan dan kematian Pastor Tun adalah insiden pertama dari jenisnya untuk pelayanan yang didukung GFA di Myanmar, yang mewakili lebih dari 500 jemaat.

    (Gospel for Asia)

    Belum ada Komentar untuk "Pastor Tun yang Diculik di Myanmar pada 19 Januari, Dilaporkan Tewas"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel