Recent Posts

    Mengunjungi AS, Anak-Anak Pengungsi Korut Mengalami Kasih Sejati Kristus


    Semua anak yang tumbuh di Korea Utara dilatih untuk membenci orang Amerika. Jadi ketika empat anak-anak pengungsi dari negara yang sangat terbatas mengunjungi AS selama liburan Natal, mereka terkejut dengan apa yang mereka lihat.

    Anak-anak mengunjungi Los Angeles dan New York, di mana mereka menghadiri kebaktian yang diadakan oleh orang Korea di Carnegie Hall. Mereka melihat gedung pencakar langit, pohon-pohon palem di Central Park, dan toko serba ada yang penuh dengan lalu lintas liburan.


    Seorang anak muda Korea Utara terkejut dengan kehangatan yang datang dari orang-orang yang ditemuinya. "Orang-orang di Amerika sangat baik," katanya kepada Cornerstone Ministries, tuan rumahnya untuk kunjungan itu.

    Baca juga: Korut Bebaskan Tiga Tahanan Kristen AS Jelang Pertemuan Trump dan Kim Jong Un

    "Di Korea Utara dia diajari bahwa orang Amerika adalah pembunuh bayi dan pemakan bayi," kata Peter Kim. "Tapi dia tidak melihat bayi yang dibunuh orang Amerika; sebaliknya dia melihat orang Amerika yang baik hati. Banyak orang Amerika memeluk mereka dan menunjukkan cinta sejati Kristus yang belum pernah mereka alami sebelumnya. ”

    Seorang gadis Korea Utara berusia 13 tahun berteriak, "Saya bebas," ketika dia berdiri di Air Terjun Niagara.

    Baca juga: Kisah John Choi: "Bagaimana Tuhan Selamatkan Saya dari Kamp Penjara Korea Utara"


    Dia mengatakan datang ke Amerika sangat menegangkan, tidak tahu apa yang diharapkan di negara "musuh". "Dia bertanya-tanya apakah dia akan dihukum atau dibenci karena menjadi orang Korea Utara," kata Kim. “Dia tidak tahu apakah dia akan disambut atau ditolak. Ketika dia disambut oleh orang-orang Amerika yang baik hati, dia merasakan kebebasan nyata.”

    "Sekarang saya tahu kebebasan sejati dalam Kristus," katanya kepada tuan rumah.

    Salah satu bocah lelaki dalam perjalanan itu terbangun di tengah malam, ketakutan oleh mimpi buruk terkait masa lalunya. “Dia merasa masih di Korea Utara. Tubuhnya bergetar merasakan ketakutan dikejar seseorang. Dia berkeringat deras. Salah satu pekerja kami bangkit dan memeluknya erat-erat hingga bocah itu merasa dicintai dan aman,” kenang Kim.

    Ada lebih dari 2.500 anak-anak pengungsi Korea Utara yang tinggal di Korea Selatan. "Banyak dari mereka datang ke Korea Selatan hanya dengan ibu mereka," kata Kim. “Kami tidak tahu berapa banyak anak-anak Korea Utara yang ada di Tiongkok, kami juga tidak tahu berapa banyak anak yang dilahirkan oleh wanita Korea Utara yang dijual kepada pria Tiongkok sebagai budak dengan harga kurang dari $500.

    Baca juga: 5 Fakta Memilukan Tentang Kamp Penjara Korea Utara


    "Hanya beberapa yang lolos dan bisa mencapai Korea Selatan," katanya. "Kami hanya bisa membantu segelintir wanita pengungsi Korea Utara."

    Cornerstone akan memberikan pelatihan kejuruan dan seminar penyembuhan batin untuk membantu para wanita menemukan panggilan baru dan menghindari jalan yang telah diambil beberapa orang menuju pelacuran.

    “Tolong doakan agar Tuhan terus menyediakan guru untuk anak-anak Korea Utara ini dan para penasihat bagi para wanita ini.” Dia berharap lebih banyak anak-anak Korea Utara akan dapat mengunjungi AS dan merasakan kasih Kristus.

    "Kami akan berusaha membawa lebih banyak anak-anak Korea Utara ke Amerika Serikat tahun depan."

    Baca juga: Dituntut 35 Tahun Penjara, Pendeta Andrew Brunson: "Saya telah Berdoa untuk Turki selama 25 tahun"


    Untuk informasi lebih lanjut tentang Cornerstone Ministries, kunjungi di sini.

    (Sumber: GodReports)

    Belum ada Komentar untuk "Mengunjungi AS, Anak-Anak Pengungsi Korut Mengalami Kasih Sejati Kristus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel