Recent Posts

    Kesaksian Zach yang Diselamatkan oleh Seorang Malaikat


    Pada akhir 1980-an, Zach* ditahan oleh polisi Iran tanpa alasan yang jelas.

    "Mereka berpikir bahwa saya memiliki beberapa koneksi dengan partai-partai politik Kurdi yang menentang Republik Islam", katanya, namun dia tidak memiliki hubungan seperti itu.


    Berbulan-bulan berlalu di mana polisi bahkan tidak membiarkan keluarga Zach tahu di mana dia berada. Akhirnya, hari itu tiba ketika dia dibawa ke pengadilan. Hakim mengajukan tiga pertanyaan yang diajukan banyak orang.

    "Siapa namamu?" Dia menjawab nama lengkapnya.

    "Apa etnismu?" Dia menjawab bahwa dia adalah seorang Kurdi.

    "Apa agamamu?" Zach mengatakan kepada mereka, "Muslim Sunni."

    Dia dibawa keluar dari pengadilan, dilemparkan kembali ke sel, dan dipukuli sepanjang malam. Keesokan paginya, mereka menaruhnya di bus menuju kembali ke kota asalnya di Kurdistan.

    Di bus, Zach mendapati dirinya duduk di sebelah seorang pria. Pria itu membuka tasnya dan mengeluarkan sandwich yang dibungkus koran. Karena tidak diberi makan dengan benar selama hampir enam bulan, Zach sangat lapar.

    Pria itu berbalik dan menawarinya. Tanpa ragu-ragu Zach menerima - tetapi alih-alih satu, dia memberi Zach dua dari tiga yang dia miliki. Zach menanyakan namanya dan pria itu mengatakan namanya adalah Yakub.


    Zach berkata, "Saya belum pernah mendengar nama itu sebelumnya. Jadi saya bertanya, 'Nama apa ini?' Dia berkata 'Ibrani'. "Ah, jadi kamu orang Yahudi?" Aku bertanya balik. 'Tidak, saya seorang Kristen', katanya. Saya telah mendengar banyak hal negatif tentang orang Kristen sehingga saya tidak ingin berbicara tentang agama Kristen. Tetapi sesuatu dalam diri saya membuat saya bertanya-tanya mengapa dia mengimaninya."

    Baca juga: Hendak Bunuh Orang Kristen, 'Pangeran ISIS' Justru Bertobat Dan Dibaptis

    Zach tertarik. Dia bertanya apakah Yakub percaya bahwa Yesus adalah putra Allah, dan dia berkata bahwa dia percaya. Pria itu menjelaskan beberapa hal tentang Alkitab dan apa yang dikatakan Alkitab tentang Yesus. Setelah beberapa percakapan, Yakub membuka tasnya dan dengan tenang memberikan Zach sebuah Alkitab. Mereka berdua tahu bahwa jika seseorang melihatnya memberikan buku itu, itu bisa mengorbankan nyawanya. Zach bertanya apa itu dan Yakub berkata bahwa dia akan mencari tahu nanti.

    Di Mahabad, Zach turun dari Bus mendahului Yakub.

    "Aku mengambil tasku dan sedang menunggu di luar untuk Yakub turun, tetapi bus itu kosong dan dia masih belum keluar. Saya pergi ke pengemudi dan bertanya ke mana perginya orang yang duduk di sebelah saya? Yang membuatku heran dan bingung, dia berkata, "Tidak ada orang yang duduk di sebelahmu." Zach bingung. Dia tahu bahwa dia tidak gila, dan dia masih memiliki rasa sandwich di mulutnya! "Aku masih menyimpan buku itu di tasku. Siapakah Yakub? Apa sebenarnya dia?"

    Kemudian dia ingat bahwa Yakub mengatakan dia sedang dalam perjalanan ke Mahabad untuk bertemu dengan seorang teman bernama Zach. Sekarang Zach menyadari bahwa itu adalah dia!


    Dia pulang ke rumah dan menemukan ibunya di rumah sedang menangis. Ibunya sangat terkejut dan senang melihatnya setelah berbulan-bulan. Zach menemukan bahwa tentara mencari dirinya dan bahwa ibunya telah diperkosa oleh seorang Jaush (artinya "pengkhianat" dalam bahasa Kurdi). Terkejut dan terkejut, dia pergi ke kamarnya dan menangis.

    Baca juga: Mengancam Akan Lenyapkan Israel, Pemimpin Iran: "Kami akan Hapus Israel dari Peta"

    "Malam itu ketika saya bertanya tentang kakak lelaki saya Hasan, saat makan malam, mereka semua mulai menangis. Mereka mengatakan kepada saya bahwa Hasan telah digantung ... saya tidak bisa makan. Saya bangkit dan pergi ke kamar saya untuk menangis lagi ... Saya tidak ada hubungannya, jadi saya mengeluarkan buku itu dan mulai membaca. Setelah membaca bab-bab pertama dari kitab Kejadian, saya mulai membaca kitab Matius. Saya terkejut. Saya belum pernah melihat yang seperti ini. Saya berhenti di bab sepuluh dan pergi tidur."

    Zach masih bisa mendengar ibu dan saudara perempuannya menangis di lantai bawah. Para tetangga datang untuk menghibur mereka dan berbicara dengan mereka. Keesokan paginya kehidupan tampak lebih normal, jadi Zach pergi dan mengunjungi makam saudaranya. Hidup menjadi relatif normal lagi sampai suatu malam dalam mimpi, Yakub muncul dan mengatakan kepadanya bahwa ia harus meninggalkan Kurdistan.

    "Saya tahu ada sesuatu yang terjadi sehingga saya pergi dan bersembunyi di rumah seorang teman. Saya tidak ingin meninggalkan negara itu; Saya menyukainya."

    Baca juga: Mimpi Dan Penglihatan Akan Kristus Memicu Gelombang Besar Pertobatan Di Berbagai Negara

    Ternyata tentara telah berada di rumah Zach mencarinya. Kali ini, saudara perempuannya yang diperkosa oleh tentara tanpa alasan. Saudaranya yang terbunuh memiliki hubungan dengan partai-partai politik Kurdi, tetapi Zach tidak melakukan kesalahan apa pun. Dia merasa kosong dan ingin bunuh diri, tetapi menyadari bahwa itu akan menyebabkan rasa sakit yang tak tertahankan bagi keluarganya.


    Zach hanya bisa menyimpulkan bahwa dia dan keluarganya menjadi sasaran karena keterlibatan saudara lelakinya dengan partai-partai politik Kurdi. 'Republik Islam' garis keras kejam dengan siapa pun yang menentang mereka, menyiksa dan membunuh tanpa belas kasihan atau penyesalan. Tetapi Zach sama sekali tidak bersalah dari keterlibatan politik apa pun dan meskipun rezim brutal, ia adalah seorang Muslim yang baik dan tidak menentang rezim. Tampaknya tidak ada yang aman.

    Tidak ada alternatif selain melarikan diri dari negara itu. Setelah mengemas beberapa hal penting, Zach mengambil Alkitab dan menuju ke pegunungan yang melintasi perbatasan ke Irak. Dia berhenti di suatu tempat untuk beristirahat, mengeluarkan bukunya dan membacanya.

    Dia berkata, "Ketika saya membaca Matius 11:28, 'Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu,' saya kaget dan tidak tahu harus berpikir apa karena buku itu seperti membaca pikiranku. Itu memiliki apa yang dirindukan hatiku. Saya menemukan apa yang saya cari. Saya menemukan apa yang memenuhi kebutuhan pribadi saya."

    "Tepat di sana di tengah malam aku menyerahkan hidupku kepada Yesus Kristus. Saya tidak percaya perubahan yang terjadi di dalam diri saya. Saya merasakan semacam kedamaian yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Saya merasa lega. Saya bisa merasakan semua beban yang kurasakan di pundakku terlepas. Saya sekarang mengenal Tuhan dan tahu seperti apa Dia. Untung saya tidak bunuh diri. Tuhan punya rencana untukku. Saya sekarang tahu siapa Yakub - seorang malaikat. Sangat sulit dipercaya. Saya sendiri sulit percaya. Tetapi seorang malaikat akan menjadi jawaban terbaik."

    Baca juga: Wanita Yahudi Ini Bertobat Setelah Diinjili Malaikat

    Kehidupan Zach berubah secara dramatis setelah ia menjadi seorang Kristen.


    "Saya sekarang memaafkan semua yang melakukan kesalahan pada saya dan keluarga saya. Alih-alih mengutuk, saya berdoa untuk keselamatan orang-orang yang telah memukul saya di penjara. Saya bersyukur karena memiliki pengalaman yang luar biasa."

    *Zach bukan nama sebenarnya (disamarkan demi alasan keamanan).

    (Sumber: Reallifestories)

    1 Komentar untuk "Kesaksian Zach yang Diselamatkan oleh Seorang Malaikat"

    1. PujiTuhan..firman Tuhan penyembuh luka dan hati yg remuk.dgn mengenal yesus hati yg hancur mempunyai pengharapan....amien

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel