Recent Posts

    Kisah Ali Pektash yang Dijamah Yesus di Mekkah


    Seorang Muslim Turki yang melakukan ziarah ke Mekkah dalam upaya untuk memperoleh kembali hidupnya di jalur yang benar, malah kembali sebagai seorang Kristen membuat keluarga besarnya takjub.

    Ali Pektash (sekarang seorang pendeta) memiliki pengalaman yang sangat pribadi. Pada tahun 2014 ia berpidato di sebuah konferensi di Yerusalem bernama At the Crossroads. Dia melihatnya sebagai bagian dari misinya untuk membantu mempersatukan kembali para putra Abraham.


    Ali, seorang Kurdi, menderita kecanduan alkohol. Dia akan mulai gemetaran jika dia tidak minum dan keadaan menjadi sangat buruk sehingga dia memukuli istrinya beberapa kali sehari dan berjuang untuk bernapas setelah hanya beberapa langkah.

    Teman-temannya pun membujuknya untuk melakukan haji ke kota suci Islam, di Arab Saudi, tempat minuman keras dilarang, dan ritual keagamaan mungkin menyembuhkannya, saran mereka.

    Baca juga: Tumor Otak Pria ini Tiba-tiba Hilang Karena Doa, Dokter pun Heran

    Ketika dia sampai di sana, dia berteriak minta tolong kepada Tuhan.

    Selesai melakukan ritual, sementara orang-orang kembali ke tenda untuk bermalam, ia memilih untuk tidur di bawah bintang-bintang karena cuaca sangat panas.

    Kemudian sesuatu yang luar biasa terjadi di tengah malam.


    "Yesus datang kepadaku dalam mimpi, meletakkan jarinya di dahiku dan tangannya di hatiku. Dia tersenyum padaku dan berkata: 'Bangun dan tinggalkan tempat ini'.

    "Saya tidak benar-benar mengerti, tetapi saya tahu saya diselamatkan. Ada getaran di daerah ginjal saya di mana rasanya seperti seseorang berbicara kepada saya, dan dia terus mengatakan hal yang sama. Saya menjadi sangat takut, dan ingat pernah membaca bahwa terlalu banyak alkohol dapat memengaruhi otak Anda. Saya pikir mungkin saya sudah gila; bahwa ajal saya telah tiba."

    Setelah mandi keesokan paginya, dia menemukan apa yang dia pikir adalah debu di bagian dadanya yang disentuh Yesus, tetapi sebenarnya rambut di dadanya telah memutih dalam bentuk tangan!

    Baca juga: Mimpi Dan Penglihatan Akan Kristus Memicu Gelombang Besar Pertobatan Di Berbagai Negara

    "Saya mengatakan kepada teman-teman saya bahwa saya tidak dapat menyelesaikan haji, tetapi mereka menjadi sangat marah. Saya menemukan kamar mandi di mana saya mandi sebelum pergi dan melihat di cermin bahwa rambut hitam di dada saya memiliki jejak putih tangan di satu sisi. Saya mencoba untuk menghilangkannya, berpikir itu mungkin debu, dan mendengar suara itu berkata, 'Kamu akan melihat lebih banyak hal daripada ini.'"


    "Jadi saya berlutut dan berkata, 'Tuhan, apa pun yang Engkau inginkan dari saya, saya akan melakukannya.'"

    Pada perayaan tradisional yang menandai kepulangannya dari haji, ia mengumumkan kepada keluarganya yang belum percaya, bahwa ia telah melihat Yesus di Mekkah dan telah kembali sebagai seorang Kristen. Dia meledak menangis di depan istrinya dan meminta pengampunan atas cara dia memperlakukannya. Jelas itu menunjukkan perubahan dramatis dalam hidupnya.

    Tetapi selama tiga tahun ia tidak memiliki akses ke Alkitab dan itu tujuh tahun sebelum ia bertemu dengan seorang Kristen Turki lainnya. Dia akhirnya memulai sebuah gereja di Ankara, ibu kota, yang baru-baru ini dia serahkan kepada para penatua yang terpercaya untuk memulai sebuah gereja baru di Turki Timur, tempat dia dibesarkan.

    Di Crossroads, yang diselenggarakan di Gereja Kristus di jantung Kota Tua Yerusalem, ditujukan untuk memperdalam ikatan rekonsiliasi antara orang Kristen Arab dan pengikut Yesus yang Yahudi. Acara ini dihadiri oleh delegasi dari sejumlah negara Timur Tengah termasuk Iran, Mesir, Siprus dan Yordania.

    Baca juga: Kesaksian Zach yang Diselamatkan oleh Seorang Malaikat


    Berbicara dalam bahasa Turki (diterjemahkan melalui headset untuk mereka yang membutuhkannya), Ali berbicara tentang bagaimana Abraham juga leluhurnya, dan bagaimana ia melihatnya sebagai bagian dari misinya untuk membantu mempersatukan kembali anak-anak Ishak dan Ismail (anak-anak Abraham oleh berbagai istri). Mengilustrasikan bagaimana perpecahan keluarga dapat menyebabkan konflik yang langgeng di antara anak-anak yang terkena dampak, ia mengatakan bahwa tidak ada perbedaan bagi keturunan Abraham yang terus terlibat dalam banyak perselisihan dan pertikaian satu sama lain. Tetapi sekarang saatnya untuk rekonsiliasi.

    Ali berkata, "Kami memiliki pelayanan yang sangat penting - untuk mendamaikan dunia."

    Tetapi itu hanya bisa dilakukan melalui Yesus.

    "Semua orang di Turki mengatakan bahwa mereka percaya pada Tuhan," katanya. "Tetapi orang-orang menganiaya saya!"

    Dalam contoh rekonsiliasi lebih lanjut, seorang delegasi Palestina dari Hebron (tempat Abraham dimakamkan) mengatakan:


    "Saya adalah salah satu dari mereka yang membenci orang Yahudi, tetapi Yesus mengubah hidup saya."

    Penglihatan Ali tentang Yesus benar-benar mengubah hidupnya dan ia membawa sidik jari di dadanya untuk membuktikannya.
    Ali Pektash menunjukkan sidik jari di dadanya sebagai bukti
    Dia percaya bahwa Yesus dapat mendamaikan musuh-musuh terbesar, bahkan anak-anak Abraham apakah keturunan Ishak atau Ismail.

    (Godreports|reallifestories)

    3 Komentar untuk "Kisah Ali Pektash yang Dijamah Yesus di Mekkah"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel