Recent Posts

    Hendak Membunuh Sepupunya yang Kristen, Pria Ini Malah Ikutan Jadi Kristen dan Dibaptis


    Seorang Muslim Mesir yang berencana untuk membunuh sepupunya karena telah berpindah agama menjadi Kristen menceritakan bagaimana ia akhirnya memeluk agama yang pernah dibencinya setelah Yesus menyampaikan sebuah pesan yang kuat kepadanya dalam mimpi.

    Mostafa, seorang petobat baru di Mesir, baru-baru ini berbagi dengan Open Doors tentang bagaimana ia melakukan perjalanan ke Kairo dengan maksud untuk membunuh sepupunya, Mohammed, yang telah pindah dari Islam ke Kristen.


    Di Mesir, pindah agama dari Islam ke Kristen dipandang sebagai pengkhianatan terhadap keluarga dan warisan seseorang. Orang yang 'murtad' berisiko kehilangan keluarga, teman, dan bahkan nyawa mereka.

    Baca juga: Kisah Ali Pektash yang Dijamah Yesus di Mekkah

    Setelah menemukan sepupunya duduk di sebuah kebaktian Kristen, Mostafa menyelinap di belakangnya dan menunggu untuk bergerak. Tetapi ketika dia mendengarkan lagu dan doa, dia memperhatikan bahwa kata-kata yang didengarnya mengesankan baginya.

    Seusai kebaktian, Mostafa mendekati Mohammed dengan air mata yang berlinang di matanya: "Saya datang jauh-jauh dari desa keluarga kita untuk memata-matai engkau dan melihat apakah engkau benar-benar telah menjadi seorang Kristen," katanya. "Saya harus memberi tahu keluargamu tentang apa yang saya lihat, tetapi saya tidak bisa. Saya pikir pilihan yang engkau buat mungkin tepat. Bisakah engkau memberi tahu saya lebih banyak? Mengapa engkau meninggalkan Islam untuk agama Kristen?"

    Mereka berdua menghabiskan berjam-jam berbicara tentang Injil. Malam itu, Mostafa bermimpi. Dia melihat Yesus di kayu salib, menatapnya dan berkata, "Aku melakukan semua ini karena Aku mengasihimu, dan Aku ingin kamu bebas dari dosa-dosamu."


    Pagi berikutnya, Mostafa memberi tahu Mohammed apa yang dilihatnya dalam mimpinya dan meminta sepupunya berdoa bersama dengannya untuk keselamatannya.

    Kepada Tuhan, Mostafa mengatakan: "Aku berencana untuk membunuh sepupuku, pengikut-Mu. Tetapi sekarang aku siap untuk memberikan hidupku sendiri untuk Engkau."

    Baca juga: Pindah Keyakinan, Ovi Sovianti Eks Duo Serigala: "Tuhan yang Mendatangi Aku"

    Bulan berikutnya, Mostafa dibaptis dengan didampingi oleh sepupunya di sebelahnya. Dia belum memberi tahu keluarganya bahwa dia dan Mohammed sekarang adalah pengikut Yesus, dan kedua pria itu sekarang hidup sebagai orang percaya rahasia.

    Mesir berada di No. 16 dalam Daftar Doa Dunia Open Doors dan terus menjadi negara yang menimbulkan bahaya dan kekerasan ekstrem bagi orang Kristen, menurut pengawas penganiayaan itu. Berbagai kelompok ekstremis Islam tetap menjadi penganiaya Kristen terbesar di negara ini.

    Meskipun penganiayaan terus berlanjut, sejumlah orang Kristen di Timur Tengah telah memeluk agama Kristen. Secara resmi, sekitar 10% dari 95 juta penduduknya beragama Kristen, walaupun banyak yang percaya angka itu jauh lebih tinggi.

    Baca juga: Mimpi Dan Penglihatan Akan Kristus Memicu Gelombang Besar Pertobatan Di Berbagai Negara


    Tahun lalu, seorang mantan imam Muslim berubah menjadi perintis ratusan gereja di Pakistan. The Christian Post melaporkan bahwa banyak Muslim membuat keputusan untuk bertobat setelah Yesus sendiri telah mengunjungi mereka dalam mimpi dan penglihatan.

    "Sangat berbahaya bagi siapa pun untuk mengkhotbahkan Firman Tuhan secara langsung di negara-negara non-Barat," kata pendeta itu kepada CP. "Tuhan mengungkapkan hal-hal melalui mimpi kepada penginjil / pendeta. Orang-orang di Timur lebih tidak terdidik dan tidak dapat membaca Alkitab sehingga Tuhan menggunakan metode ini untuk menjangkau mereka."

    "Orang-orang sangat setia di Timur, menempatkan diri mereka dalam posisi untuk melihat tanda-tanda Tuhan dengan mempelajari Firman Tuhan," tambahnya. "Orang-orang Timur menyaksikan tanda-tanda dan mukjizat untuk menunjukkan bahwa Firman Allah itu hidup. Ini adalah hak istimewa, sesuatu yang tidak semua orang dapat bagikan - memiliki Alkitab di Timur. Di Barat, orang lebih mencari hikmat, seperti orang-orang Yunani kuno. Mereka tidak selalu bergantung pada iman, yang tidak bisa dilihat."

    Majalah Mission Frontiers juga melaporkan bahwa dari 600 orang yang bertobat, 25 persen mengalami mimpi yang mengarah pada pertobatan mereka.


    Seorang mantan dukun di sebuah desa di barat laut China berbagi dalam artikel lain kepada Open Doors pada bulan Juli bahwa dia melihat Kristus ketika sedang sekarat.

    "Aku berada di kursi belakang taksi saat saudara laki-lakiku mengantarkanku menuju sebuah kegelapan yang tak berujung. Tapi kemudian tiga pria, yang mengenakan jubah putih cemerlang, mendekat. Tapi cahaya mereka begitu terang, aku tidak bisa melihat wajah mereka," Ting, seorang mantan dukun, menceritakan tentang pengalamannya.

    "Mereka mengatakan bahwa aku harus membuat pilihan. Dan saat mereka berbicara, dua pria lain yang mengenakan jubah hitam mengundang saya untuk mengikuti mereka. Saya tahu di hati saya salah satu pria yang mengenakan jubah putih adalah Yesus. Jadi saya mengikuti Dia."

    Baca juga: "Dari Pemanggil Setan Menjadi Pelayan Tuhan" - Yesus Hadir Dalam Mimpinya di Saat Sedang Berada di Tepi Jurang Kematian

    Pada 2015, seorang pejuang kelompok teror ISIS yang telah membunuh orang-orang Kristen juga berbalik kepada Kristus setelah dilaporkan bermimpi tentang "seorang pria berkulit putih."


    Baca juga: Hendak Bunuh Orang Kristen, 'Pangeran ISIS' Justru Bertobat Dan Dibaptis

    (christiantoday.com)

    Belum ada Komentar untuk "Hendak Membunuh Sepupunya yang Kristen, Pria Ini Malah Ikutan Jadi Kristen dan Dibaptis"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel